Kevin Anggara: Bersenang-senang Dahulu, Bersakit-sakit Kemudian

Bersenang-senang Dahulu, Bersakit-sakit Kemudian


Di pagi yang cerah tadi, gue dengan semangat '45 pergi ke sekolah karena ada pelajaran kesukaan gue, olahraga. Iya, selain untuk menjaga kesehatan badan gue, olahraga juga bisa membimbing gue untuk menjadi atlit renang dekat 1,2 meter. Cabang olahraga baru yang bakal adain di Indonesia kalo gue jadi presiden. Tentunya tanpa sumpah pocong-pocongan kayak orang yang ngaku-ngaku ganteng itu. Gue yakin peminatnya pasti banyak, dari anak-anak sampe mas-mas sekalipun. Kapan lagi coba ada renang dekat kayak gini? Renang jauh 100 meter? Udah mainstream.

Pagi itu, gue menikmati sarapan pagi di depan sekolah gue. Di depan sekolah gue kebetulan ada penjual bakmi. Setiap pagi anak-anak sekelas gue biasa sarapan dulu disini. Itung-itung persiapan jasmani sebelum memulai 5 jam pelajaran yang bikin bosen semua, kecuali olahraga. Olahraga hari ini temanya adalah: lompat tinggi. Kayak gambar yang ada diatas tuh. Guru gue pun menjelaskan dasar-dasar untuk lompat tinggi ini, dari cara lompat sampe cara mendarat. Setelah semua murid diberi penjelasan, guru pun memulai senam untuk meregangkan otot-otot tubuh. Senam itu sdua + sempat. Eh itu enam ya. 

"Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh, delapan!"

Ini bukan lagi kelas pelajaran menghitung buat anak TK, ini lagi pada senam. Entah gue juga bingung kenapa senam biasanya cuma sampe angka delapan. Mungkin karena ada perbedaan kasta antara satu sampe delapan dengan sembilan keatas. Jadi dulu keluarga satu sampe delapan tidak menganggap keluarga sembilan keatas dan mereka bermusuhan. Jadi gak dianggep keluarga lagi deh. Beda dengan tinju yang sampe sepuluh. Jangan tanya lagi kenapa sampe sepuluh. 

Setelah senam selesai, guru gue pun nyiapin matras dan alat-alat buat lompat tinggi nya, 2 penyangga di kiri kanan (tiang) dan sebuah bambu buat dilompatin. Kurang lebih kayak begini:


Pertama-tama guru gue memberikan contoh dengan lompat duluan. Dan berhasil. Tingginya masih 0,9 meter. Masih enteng bagi gue. Lalu dimulai dari murid cowok dulu yang lompat. Semua nyoba, berhasil dan sampe juga ke giliran gue. Berasa atlit lompat tinggi yang lagi ikut olimpiade, gue pun langsung pingsan. Langsung lari dan lompat maksudnya, berhasil tentunya. Makin lama ditinggin tuh bambunya sama guru gue. 1 meter, masih nggak ada masalah. 1,1 meter mulai banyak yang nggak ikutan lagi. 1,2 meter, tinggal gue dan beberapa orang doang yang ikutan. Gue pun mutusin buat lompat duluan. Gue ambil ancang-ancang lari, setelah deket ke bambunya itu gue lompat dan BRAKKKKK! Nabrak bambu. 

Lompat dan mendarat dengan keadaan bambu di depan mulut itu nggak enak. Gigi gue berdarah dan mulut gue bengkak. Tapi berhasil ngelewatin walaupun bambunya kena. Oke percobaan pertama yang gagal. Gue trauma dan nggak nyoba lagi.  Dan temen gue, malang nasibnya. Ikutan lompat juga dengan ketinggian 1,2 meter dan....... mendarat dengan kepala di luar matras. Sekarang dia lagi dioperasi karena ada pendarahan di otaknya. Get well soon friends! Semoga lancar operasinya :))

Dari sini gue bisa ngambil pelajaran. Berani mencoba, berani ngambil resiko. Kayak gue dan temen gue ini. Kalo kita nggak nyoba, kita nggak bakal pernah tau batas kemampuan kita sampe mana. Sesungguhnya, seseorang yang kurang berani dan udah nyerah duluan, dia udah gagal sebelum mencoba. Menuju keberhasilan itu nggak instant. Mie instant aja harus dimasak dulu sebelum dimakan. Iya, menuju keberhasilan itu harus berani untuk mencoba, jangan takut untuk gagal. Ketika kita berani untuk mencoba, maka disitu ada kemungkinan. Harus berani walaupun gagal. Lalu belajar dari kegagalan itu dan mengulangnya biar berhasil, dengan kata lain kita jangan jatuh ke lubang yang sama. Gimana kalo kita nggak berhasil-berhasil? Coba terus. Yang penting, setiap kita melakukan kesalahan jangan diliat kesalahannya. Tapi liat bahwa kita udah berani mencoba.

Sekian, see you 1,2 meter!

6 komen absurd

wah boleh daftar untuk jd atlit renang 1,2 meter? walaupun ntar kolamnya gak muat karna tinggiku 1,71 meter hahaha

Reply

boleh, tapi dengan surat izin dari RT/RW setempat dulu karena ini agak 'berbahaya' :))

Reply

Yang penting di coba dulu yaaa, masalah hasil nya yaa serahkan yang diatas :)

Reply

iya nih bener :))

Reply

coba terus, berdoa dan jangan lupa latihanya cuyy. pasti bisa lahhhh, santai hahahah

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).