Kevin Anggara: Terdampar Di Bali - 1

Terdampar Di Bali - 1

Bali

Desember 2012 lalu, gue dan teman-teman kelas pergi ke Bali. Tepatnya semacam Study Tour lah. Dari sisi harga atau budget-nya, bagi gue terbilang cukup mahal. Sekitar 1,7 juta untuk 7 hari perjalanan, mantan gue aja kalah banyak. Karena itu adalah pertama kalinya gue akan ke Bali, gue seneng banget, gue bahagia, gue bikin tumpengan satu RT. 


Pemikiran gue sebelum pergi itu cuman bayangin yang indah-indah doang, kayak berjemur di pantai pake kacamata item sambil minum es kelapa muda sama bule cewek berbikini, main air di pantai sama temen-temen, naik banana boat terus basah-basahan selama seminggu penuh. Tapi kenyataan nya nggak. Emang, kenyataan itu nggak sesuai dengan harapan kita, bro. Gue baru menemukan kenyataannya bahwa perjalanan dari Jakarta ke Bali dengan bus itu.... lama dan capek. Mungkin sebelum nyampe di Bali gue udah encok dulu gara-gara kelamaan duduk di bus, atau biar lebih dramatis, saat pertama kali menginjakan kaki di Bali, gue kepeleset terus ditolong sama cewek cantik dan endingnya bahagia. Eh apa hubungannya ya.

Hari Pertama


Perjalanan dari sekolah gue pun dimulai tanggal 22 Desember 2012. Berangkat sekitar pukul 09.00 pagi. Seperti kebanyakan anak-anak lain kalo lagi Study Tour gini, awal-awal sih masih pada berisik dan nggak bisa diem. Ada yang berdiri di tengah bus nyanyi sambil joget, ada yang sibuk pacaran, ada yang tawuran, ya pokoknya ada aja lah. Sampai akhirnya ketika sore-malam tiba, bus pun terasa sunyi. Iya, mereka semua pada capek muahahaha. Jadi kita cuma bisa menikmati perjalanan aja karena udah capek.                                                 


Bali
Sosok gue yang (sok) misterius.

Bali
Awal-awal nih. Masih ada pelecehan seksual.

Bali
Masih awal-awal. Rame.
Lalu, secara tiba-tiba, setelah capek tawuran, pesta, joget-joget dan nyanyi... semuanya udah pada lemes kayak babi abis ngelahirin.

Bali

Bali

Dan.... ada juga yang lagi galau ber-latarkan hujan dan mendung. Cieeeee.

Bali

Bali

Lanjut, di malam pertama.... eh iya bener malam pertama! Sekolah gue berkunjung ke salah satu Goa Maria yang kebetulan udah diprogram-kan juga. Gue lupa namanya apa, tapi kalo kalian tau, bisa kasih tau gue ya. Gue cuman punya beberapa gambarnya. Ya, sebelum pergi ke Goa Maria, gue dan semua peserta upacara Study Tour beserta para guru dan sopir makan malam di sebuah perumahan penduduk, yang mungkin udah dipesen oleh gurunya. Walaupun cuman soto ayam + nasi dan beberapa lauk, gue udah cukup kenyang karena 3 hari belum makan. Semua lauk yang ada gue ambil. Malam pertama itu gue langsung dikucilkan dari pergaulan. 

Selesai makan, gue dan para peserta melanjutkan pergi ke Goa Maria dengan jalan kaki. Iya, jaraknya deket, dan saking deketnya mungkin gue roll depan 20x juga udah nyampe. Sampe disana, kita diharuskan melepas alas kaki untuk masuk ke area Goa Maria, lalu hening dan berdoa. Nggak lupa juga foto-fotonya. 

Bali

Hari Kedua

Karena perjalanan masih jauh, terpaksa kita semua masih harus berada di bus. Semalam, gue bermimpi udah sampe di bali, bangun tidur, gue liat sekitar gue, gue kaget. Ternyata belom nyampe di Bali, masih di bus. Kampret.

Bali

Bali

Bali

Perjalanan dilanjutkan. Kita pergi untuk makan pagi dulu. Tempatnya sih keren, ada taman bermainnya gitu. Ada ayunan, ada perosotan, ada rumput yang bergoyang. Lengkap. 

Bali
Orang-orang yang masa kecilnya kurang bahagia.

Bali
Oke! Melanjutkan perjalanan ke Bali. Gue yang paling depan kiri noh.

Dijadwalkan, malam kedua ini, kita akan nyebrang dari pelabuhan Ketapang menuju pelabuhan Gilimanuk, Bali. Ya, emang lama, apalagi macet pas mau masuk pelabuhan. Kira-kira jam 21:00 malam, kita udah sampe di depan pelabuhan Ketapang, dan macetnya itu minta maap banget, bro. Banyak truk-truk gede dan bus yang pengin nyebrang juga ke Bali. Akhirnya karena macet, bus cuman bisa jalan dengan kecepatan 1 meter/5 menit. Kesempatan itu dimanfaatkan gue dan temen-temen untuk bertapa, ritual, ke wc, dan lain-lain. Jam 22:30, akhirnya masuk juga ke pelabuhan Ketapang! Selangkah lagi menuju Bali!

Bali
WC dulu, bro.

Bali
Ini gue yang entah lagi ngapain.

Bali
Ekspresi temen-temen ketika udah masuk pelabuhan.

Sebelum nyebrang, ternyata di atas kapal Fery banyak anak-anak pemungut koin yang bakal menjatuhkan dirinya ke laut, terus minta dilempar koin sama para penumpang kapal. Berani banget ini anak-anak. Udah gede pasti jadi petinju. #SalahGaul

"Koinnya mana woi!", teriak anak-anak dibawah, memecah kegelapan malam saat itu. Gue cuman bisa ngeliatin sambil nahan ngantuk. Nguap dulu ya, bro. Hoaaaaaaaaaammmm.

Nyebrang malem-malem dengan kapal Fery itu romantis, sekaligus ngenes. Romantisnya gue bisa berduaan (PDKT) sama calon mantan gebetan gue - yang sekarang sudah menjadi mantan - ngeliat laut dan bintang. Hiks. Ngenesnya.... iya, cuma bisa liat laut dan bintang, sisanya? Gelap total. Paling cuma cahaya dari seberang kapal aja yang terlihat. Kalo ada orang tenggelam minta tolong juga cuman suaranya doang mungkin yang kedengeran. Akhirnya oh akhirnya, nyampe juga di pelabuhan Gilimanuk. Bali i'm coming

*turun dari pelabuhan*

*naik bus ke hotel*

Wussssssssh..........





8 komen absurd

Buat kalian, temen-temen gue yang ikut!! :))

Reply

Yang pacaran gue ma cwok gue, yg skg jd mantan :'( hiks *ambil tissue lap ketek, eh salah lap air mata maksudnya

Reply

Kalo terdampar di bali eike juga mau tuuh/..
ikoot

Reply

bulan april taun depan, gue mau ke bali lagi loh :D

Reply

vin udah bulan april nih kapan luh ke balinya :D

Reply
Anonim Author

mana bali ? kawka

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).