Kevin Anggara: Gue dan Rubik's

Gue dan Rubik's


Pertama kali, gue kenal mainan berbentuk kotak ini dari temen gue. Saat itu dia lagi asik main mainan kotak ini dan gue pun langsung jatuh cinta pada pandangan pertama. Bukan sama orangnya, tapi sama mainan kotak itu. Yang ternyata namanya adalah: rubik. Bagi gue, kalo bisa main rubik itu otomatis kita jadi bisa keliatan pinter dan keren. Saat itu juga gue langsung minta diajarin sama dia. 

Selama seminggu penuh, gue diajarin sama temen gue. Mulai dari dasar-dasarnya kayak: bikin cross, bikin layer 2 nya, OLL, PLL, dan lain-lain yang sukses bikin kepala gue diare. Karena gue udah niat, semua gue lakukan dengan senang hati. Goal point gue waktu itu adalah: bisa nyelesain rubik. Kalo main doang mah anak bayi yang baru lahir juga bisa.

Ternyata, belajar nyelesain rubik itu nggak gampang. Gue "dipaksa" menghapal rumus-rumus dasar dan rumus-rumus lain yang sukses untuk kedua kalinya bikin kepala gue diare ditambah mencret-mencret. Gue mau nyerah saat itu. 

"Ah.. gue nggak bisa main ginian. Ini bukan bidang gue." kata gue saat itu.

Tapi gue berpikir, orang-orang bisa melakukan ini, kenapa gue nggak? Ya, sejak dari situ gue bangkit lagi. Gue langsung beli rubik di salah satu toko online yang udah lumayan terkenal, JoCubes. Untuk pertama kalinya, gue beli rubik 3x3 dan sekarang masih gue pake sampe detik ini. 

Gue cari-cari video di YouTube yang kali aja bisa gue bisa nemuin Tutorial Rubik's berbahasa Indonesia dan bener aja, gampang nemuinnya. Gue mulai latian. Dalam sehari gue udah paham langkah-langkahnya dan udah mulai bisa nyelesain semua warnanya walaupun masih lama. Singkat cerita gue udah bisa dengan lancar bermain rubik karena rajin latian. Waktu demi waktu berjalan, 3x3 yang waktu itu bisa gue selesain dalam waktu 2 menit berkurang jadi 1 menit, 50an detik, 40an detik, 30an detik, dan sekarang gue udah bisa dibawah 20an detik meski jarang-jarang. Rata-rata dibawah 25 detik lah :)) 

Sekarang, temen gue yang dulu ngajarin gue itu udah bisa gue kalahin kalo kita ngadu cepet nyelesain rubik.  Padahal dia salah satu guru gue juga selain YouTube yang mengenalkan gue ke mainan kotak ini. Terimakasih teman, HAHAHA!

Berawal dari 3x3 ini, gue mulai latian-latian untuk belajar yang lebih susah lagi. 2x2, 4x4, 5x5, sampe Megaminx yang bentuknya segi enam itu udah bisa gue kuasain dari latian rutin yang gue lakukan. Ya, semuanya gue pelajarin dari YouTube.
Ngomong-ngomong soal rubik, gue pertama kali beli rubik itu di JoCubes. Yang pertama tentu aja rubik 3x3 yang gue pesen secara online. Nggak gue sangka saat itu, seller nya ternyata ramah banget. Tiap gue sms selalu dibales.

"Kamu udah makan belum?" sms gue. Eh salah kirim.

"Halo gan, saya dengan xxx, rubik xxx ada? Saya mau dong 1, total + ongkir dan rekeningnya kasihtau ya!" sms gue saat itu.

Sellernya pun membalas dengan fast response. Iya cepet banget. Sprint Ronaldo aja mungkin kalah cepet sama response seller ini. Disini, gue jadi lumayan akrab sama dia. Dan juga kalo barang udah seller kirim ke alamat kita, seller pasti akan langsung sms kita tentang nomor resi-nya. Mantap.
Kedua kalinya gue beli rubik, gue beli yang 4x4. Kebetulan saat itu gue lagi jalan-jalan di Taman Anggrek, Jakarta. Iya, gue baru inget kalo lokasi toko seller itu ada disini. Lanjutlah gue sms dia dan ngajak COD buat beli rubik lagi. Gue pun dikasih tau cara menuju apartmennya dari tempat gue berada sekarang. 

Nggak lama kemudian, gue sampe di apartmentnya. Gue ketok pintu kamarnya, dia buka. Mata kita bertemu. Gue dipersilahkan masuk. Ternyata rubik di toko a.k.a kamar apartmentnya itu banyak banget!! Semua rubik itu disimpan dalam kotak kaca yang sengaja udah disiapin khusus untuk rubik. Hati gue tertuju pada rubik 4x4 yang udah gue idam-idamkan dari dulu. Lalu gue mulai bertanya-tanya dikit tentang rubik 4x4 yang bagus dan status dia saat itu, jomblo apa udah pacaran #eh

Singkat cerita, transaksi mainan kotak itu pun udah mencapai kata sepakat dengan disaksikan rubik-rubik lain yang berteriak dari kotak kaca - tempat rubiknya disimpan. Selesai, gue pamit pulang buat latian 4x4 ini. Penasaran sama si seller? Nih videonya:



Seller sedang mengucapkan selamat ulang tahun untuk Rubikku, salah satu forum rubik di Indonesia!

Buat yang pengin beli puzzle-puzzle atau speedcubes (rubik) kayak gini, gue saranin beli di JoCubes. Selain lengkap, pelayanan nya itu ramah dan termasuk cepet. Udah dibuktiin sama gue sendiri. Varian yang bisa dipilih sangat banyak dan lengkap, dari rubik 3x3 sampe 11x11, rubik yang bentuknya aneh-aneh dan segala macam aksesorisnya, semua ada disini. Tentunya dengan harga terjangkau buat kantong-kantong pelajar kayak gue. JoCubes juga sering ngadain promo loh. Overall, selama gue beli-beli rubik disini selalu lancar dan gue sangat puas.

Oh iya, packagingnya itu juga rapi banget + susah dibuka. Karena seller sangat menjaga keamanan barang yang dibeli konsumen, maka dibungkus lah dengan bubble wrap yang sangat tebel ini:

Jadi, tunggu apalagi? Langsung aja pesen ke: 


Bingung cara pesen-nya? Klik ini:


Sekalian like fanspage di facebooknya:

Ini adalah beberapa koleksi gue, dan semuanya gue beli di JoCubes.

4x4 gue masih baru!

Dengan tengilnya, gue baru bisa nyelesain rubik 4x4 saat itu.

Koleksi pas masih dikit.

Lama-lama makin banyak.

Dan sekarang, gue udah punya 9! Yang satu absen difoto karena lagi pilek.


Test pake kamera iPhone 5.

Video
Beberapa video yang sempet gue bikin saat nyelesain rubik, lengkapnya ke channel gue aja di Youtube.









Test rekam pake iPhone 5.

Pengin belajar metode rubik 3x3 dari JoCubes? Bisa! Langsung aja ke sini. By the way, sekian dan terimakasih udah meluangkan waktu baca! :))

26 komen absurd

Anonim Author

hebat situ bisa jadi jago main rubik gitu wkwkwkw

ajarin bro kapan-kapan wkwk jadi tertarik juga nh pgn beli rubik

keren blognya. :D

Reply

semuanya dari proses latian yang rutin gan muehehehe...

makasih, bro :))

Reply

gue dulu 2009 juga ngikutin main rubik, tapi udah enggak lagi. hehe

Reply

seru tau, rubik2 sekarang udah banyak merk dan bentuk yang nggak kotak lagi muahaha

kalo mau main dan beli2 lagi, beli di Jo Cubes aja ya :))

Reply

wah nge-review jo cube juga haha *toss*
blognya keren euy! :D

Reply

hahah iya bro..

btw waktu main rubiknya udah berapa lama nih? :D

Reply

waah jaman SD sering maen ini..terus skrng cuma ngeliatin tmn2 yg udah jagooo2 bgt deeh

Reply

main lagi aja, seru tau :))

Reply

dulu pas SMA pernah main terus enggak ngerti-ngerti.
akhirnya lebih milih main bekel.

#eh??

ngahaha enggak enggak becanda X))

nice blog kak

Reply

gue dong masih SMA muahahaha..

makasih kak :))

Reply

wah, cuber nih ceritanya ...
hahha, keren kereen !!!
pas jaman SD gue suka mainin rubik, tapi sekarang udah nggak pernah lagi soalnya rubik nya ilang -,-

blognya keren :D

Reply

hahah yoi...
gue aja mulai main dari smp kelas 3, belom genap satu tahun//

:D

Reply

Selamat bro atas kemenangannya. Tetap semangat bermain rubiks, dan janga lupa tetap blogging. sekali lagi Selamat.

Reply

wow iya ternyata menang gue..
hahah makasih bro, pasti :D

Reply

mantap vin (y)

Reply

bang gue mau nanya nomor telepon orang yang jualan itu berapa ?-_- gue nyari-nyari gak dapet.

Reply

dulu pernah main rubrik. Tapi gak bisa nyusun lagiiii

Reply

Kak, kalo main rubik, kak Kevin pake stackmat apa? Dan downloadnya dimana?

Reply

Kak, kalo main rubik, kak Kevin pake stackmat apa? Dan downloadnya dimana?

Reply
Anonim Author

Kak, rubiknya merek apa, seri apa ?

Reply

ko kevin liat di salah satu vidionya...rubik 3x3 ko kevin... licin dan enak.... merk nya apa ko....

Reply

Halo kak gw suka banget main rubik (walaupun masih 3x3 sama 2x2 sih) gua bingung kok lu bisa nyelesein rubik piramid belajar darimana?

Reply

Gue juga waktu bljar maen rubik hampir nyerah, tapi karena emang dari hati yah terus berusaha.

Reply

3x3..... udah bosen.....octahedron saja saya dah TAMAT......

Reply

Bagi kevin yang paling bagus itu yang mana

Reply

Kalo bagi lo kevin yang paling bagus itu yang mana

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).