Kevin Anggara: Terdampar Di Bali - 2

Terdampar Di Bali - 2

Bali

Setelah turun dari pelabuhan dan melanjutkan perjalanan yang lumayan lama, akhirnya gue dan para peserta nyampe juga di Hotel. Dan dengan sangat kampretnya, nyampe di Hotel itu jam 03:00 an pagi! Jadi dengan setengah ngantuk dan setengah sadar, kita langsung check-in untuk istirahat. Karena paginya kita ada acara yang udah diprogramkan. Oh iya, kenalan dulu sama hotelnya. Hotel Puri Nusa Indah 3, Bali. Beberapa fotonya:

Bali
Turun tangga di kanan itu untuk menuju kamar.

Bali
Kamar gue! Berisikan 4 orang sayangnya.

Bali
Ini ruang makan, eh WC! Shower bro, shower.

Bali
Dan yang gak boleh terlewatkan.

Cukup perkenalannya, di pagi buta itu gue cepet-cepet masuk kamar dan langsung pingsan tidur-tiduran. Beda dengan temen gue.... ada yang sibuk foto-foto lah, ada yang bolak-balik gak jelas ke kamar temennya terus balik lagi dan bilang wow lah, ada yang kayang sambil ngangkat koper lah. Ada. Mungkin dengkulnya katarak kali pada nggak bisa diem begitu. Gue sebagai orang yang udah capek cuman bisa tiduran sambil ngomong dalem hati "Akhirnya, sampe juga di Bali" 

*lalu ketiduran*

*3 setengah menit kemudian bangun lagi*

Karena udah sampe di Bali, gue nggak mau sia-sia in satu menit pun yang berharga ini. Setiap menit di Bali ini adalah bagian penting dalam hidup gue. Maklum, pertama kali ke Bali. Gue ngerasa percuma juga tidur, karena nanti jam 06:30 kita harus bersiap lagi untuk berangkat. Jam menunjukkan pukul 04:32, saat itu gue memutuskan untuk mandi. 

*ke WC sambil buka baju*

*mandi*

Byarrr... byurr... byarrr... byurrr...

*handukan, selesai*

Sambil menunggu bersiap-siap untuk pergi lagi, gue keluar kamar buat bikin kopi. Sebagai temen bagi gue yang... jomblo ini. Ya, kopi pertama pagi itu menjadi semanis kebetulan yang tepat waktu.

Hari Ketiga

Jam 06:30 tiba, dan semuanya bersiap sambil menunggu sarapan pagi dibuat. Hari ini kita dijadwalkan akan pergi ke Pulau Penyu, Uluwatu, dan Dreamland! 

*naik bus*

*sampe di-seberang Pulau Penyu*

Iya, jadi habis nyampe, kita harus menyebrang dulu menggunakan kapal bajak laut ke Pulau Penyu itu. 

Bali
Pasukan Bodrex yang bersiap menyebrang.

Bali
Nama kapalnya unyu, AMELIA.

Bali
Narsis dulu.

*nyebrang*

Sampai di Pulau Penyu, ternyata kita dipalak dulu sama petugas masuknya. Bayar seharga Rp5000/orang. Karena nggak mau rugi, gue pun nangis sambil ngegeber perahunya kenceng-kenceng dan ngancem balik. Melihat keganasan gue seperti itu, akhirnya seorang temen gue pun rela ngebayarin gue. Perahunya selamat. 

Di Pulau Penyu itu ternyata bukan cuman ada Penyu doang, tapi ada berbagai macam binatang yang... langsung liat foto aja.

Bali
Penyu-nya gede-gede dan berat coi.

Bali
Mafia Penyu.
Bali
Ularnya kasian dipegang-pegang.

Bali
Ratu Ular

Bali
Ini pamannya tikus. Eh kok itunya.... gak ada...

Bali
Ini burung apa ya namanya?

Bali
Raja Reptil.

Bali
Narsis lagi.

Bali
Gueeh!
Bali
Oke, kita berpisah dari Pulau Penyu! 
-
Selesai dari Pulau Penyu, gue dan para peserta langsung lanjut menuju Uluwatu. Sebelum gue ke Bali, gue sering konsultasi di forum traveller domestik @kaskus tentang Uluwatu ini. Denger-denger banyak monyet "nakal" yang siap ngambil apapun barang yang kita bawa termasuk... kacamata gue. Jadi kita harus hati-hati disana. Dan buat cewe yang lagi kedatengan sama si bulan, dilarang masuk ke area pura Uluwatu ini. Sebelum masuk Uluwatu juga kita diwajibkan pake sarung. Buat yang bercelana diatas lutut, pake sarungnya wajib full sampe kebawah, dan buat yang bercelana panjang atau dibawah lutut, cukup diiket aja di pinggang. 

Oh iya sempet lupa. Selama gue dan para peserta di Bali, ada seorang pendamping atau tour guide yang asli orang Bali. Namanya I Dewa Agung Juliarta. Kita memanggilnya dengan bli Dewa. Orangnya tinggi, gue diketekin sob. 

Bali
Foto-foto dulu di depan. Gue pake jersey Madrid.

Bali
Nah itu yang paling kiri dan tinggi adalah bli Dewa.

Bali
Backgroundnya itu samudra Hindia sob!

Pura Uluwatu terletak diatas tebing-tebing tinggi kayak di gambar. Kita harus jalan dan naik tangga dulu biar bisa keatas. Coba aja gue bisa manggil awan kinton ya. Nah behind the scene dari foto ini, ada sebuah kejadian seperti yang gue bilang diatas. Monyet nakal. Guru gue yang jadi seksi dokumentasi untuk foto-foto gini karena nggak waspada, topinya diambil, kepalanya yang botak keliatan deh. Pengen ketawa tapi nggak tega, nanti nilai gue dibikin nol. Ada temen gue juga yang jalan nggak liat sekitarnya. Endingnya sendalnya direbut sama si monyet, dan cuman sebelah doang lagi. Jadi dia dengan terpaksa melanjutkan perjalanan dengan satu sendal. Err...

Bali
Bapak kemana ya, kok belum pulang?

Oke, foto-foto udah, ngeliat monyet udah, godain turis cewek juga udah. Sekarang saatnya turun dan kembali ke bus. Di perjalanan turun gue ngeliat bahwa monyetnya makin banyak. Untuk jaga-jaga biar kacamata tersayang gue nggak sama juga nasibnya kayak sendal temen gue, gue lepas kacamata gue dan masukin ke kantong. Disitu gue jadi mirip Harry Potter yang ngelepas kacamatanya. Makin ganteng. Akhirnya bisa sampe bus dengan selamat. 

*make kacamata*

*naik bus menuju Dreamland*

Bali
Menginjakkan kaki di Dreamland

Disini gue baru inget kalo gue nggak bawa baju ganti. Tapi sebagai orang yang baru pertama ke Bali, gue nggak mau sia-siain satu menit pun di Pulau Dewata ini! Jadilah gue main air sampe tumpeh-tumpeh kalo kata Julia Perez. Di Dreamland ini, ombaknya terkenal gede. Bayangin aja gue bisa ampe ketarik ke lautnya. Untung aja saat ombak narik gue ada kaki temen gue. Lumayan bisa dipegang, jadi kalo ketarik juga ya berdua.

Bali
Ombaknya coi!

Bali
Etdah malah pacaran.

Bali
Minggir sob!

Bali
Ini lagi ngapain ya...

Bali
Selesai main air. Fotografernya keren!

Karena udah harus balik ke hotel, gue dan temen-temen yang pada main air harus showeran dulu. Malah showerannya mahal, harganya Rp10.000/orang. Karena cukup jauh dari pantai nya dan dompet ketinggalan di tas, maka terpaksa minjem duit temen dulu untuk bershower ria. 

Seperti gue bilang tadi, gue nggak bawa baju ganti. Jadi abis showeran gue cuman make celana panjang yang udah gue siapin sejak awal. Celana sama baju beda ya. Disitu gue terlihat kayak orang-bego-make-celana-jeans-panjang-dan-bertelanjang-dada. And you know what? Jeans ini resletingnya bermodel kancing! Jadi kebayang dong kalo udah kebelet dan harus buka kancing-sletingnya dulu satu-satu. Ribet.

Bali
Aslinya kancing lebih gede dan susah untuk dibuka.

Dengan keadaan bertelanjang dada itu lah gue diselamatkan oleh jaket. Gue bawa jaket dari hotel muahahaha. Bukannya nggak mampu beli baju ganti disana, cuman nggak ada yang pas aja di badan. #okesip

Setelah selesai urusan baju ganti ini sekarang saatnya gue dan peserta lain untuk pulang ke hotel untuk menikmati makan malan dan beristirahat.

*naik hotel ke bus*

*salah*

*naik bus ke hotel*

Ngeeeeeeeeeeeng.....






8 komen absurd

et daah ke bali. bikin saya jadi pengen kesana. cuma belum punya uang. hehehe

fotonya keren2 euy.

Reply

busyeeeet dah foto fotonya asyik bgt kayaknya :D...

Reply

wah itw tour guide nya sma kya tour guide aq wktu di Bali kmren...oia tnya donk msih hafal gag nama lengkapnya bli dewa ??

Reply

Masih... Itu kan udah gue tulis juga di atas..

Reply

yang mana bro ?? prsaan km cuman nulisnya bli dewa.. itu khan nama panggilannya dy klo nama lengkapnya ??

Reply

Baca lagi deh bro yang bener, udah gue tulis -__-

Reply

yg terdampar ke bali brp bro ???

Reply

Ya ampun. Baca yang bener kali udah pernah gue tulis di atas. Hadeh.

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).