Kevin Anggara: Terdampar di Bali - 3.1

Terdampar di Bali - 3.1

Bali

Ini adalah lanjutan dari bagian ke-3, karena ada batas banyaknya foto di blogger (fotonya kebanyakan), jadi tulisan ini gue bagi dua ke sini. Oke langsung aja. 

Setelah dari Bedugul ini, kita melanjutkan perjalanan ke bawah. Ke Joger dan Krisna. Tujuannya sih buat belanja oleh-oleh untuk keluarga yang berada di rumah. Sesampainya di Joger, suasananya lebih parah daripada di Bedugul. Hujan, bukan gerimis lagi. Setelah parkir pun, kita dapet waktu yang lumayan lama buat belanja di dalem Joger. Kayak pas di gereja Renon, lagi-lagi parkirnya nggak pas di depan Joger-nya. Jadi kita harus lari menembus hujan dulu sambil tumpeh-tumpehan buat bisa masuk ke dalam.

Bali
Pabrik kata-kata, Joger. Source: google.

Bali
Souvenir ter-absurd yang pernah gue liat.

Bali
You don't say!

Di dalam Joger, nggak banyak yang gue lakuin. Cuman belanja titipan orang-orang di rumah, bayar di kasir, terus balik lagi ke dalam bus.

Lanjut lagi, sekarang kita menuju Krisna, tempat belanja yang lumayan lengkap dan terkenal di Bali, dan tentunya deket sama hotel. Mungkin tinggal roll depan 20x dari hotel, gue udah nyampe. Di Krisna, ada macam-macam makanan khas Bali, souvenir dan lain-lain yang harganya murah banget. Di Krisna ini gue cuman beli beberapa makanan kayak Pai Susu, Pisang Sale, kacang-kacangan dan beberapa baju-baju keren!

Bali
Krisna Nusa Indah, Jln. Nusa Indah no. 77, Denpasar, Bali.

Bali
Pai Susu Bali!

Bali
Bajunya keren-keren, banyak, murah.

Di Pura Taman Ayun, tempatnya lumayan keren, mirip taman-taman kerajaan jaman dulu. Tentunya ada pura juga.

Bali
Menginjakkan kaki di Pura Taman Ayun


Bali
Pura Taman Ayun

Bali
Foto kenang-kenangan dulu disini.

Bali
Guru gue yang berjasa dalam dokumentasi dari awal sampe akhir.

Ya, hari keempat yang melelahkan akhirnya selesai. Dari Pura Taman Ayun ini, kita menuju hotel dan dapet free time sampe tengah malam nanti. Ini yang ditunggu-tunggu sama peserta lain termasuk gue. Begitu sampe hotel, banyak temen-temen gue yang udah siap-siap mandi dan ganti baju buat wisata malam di Bali. Gue nggak ikut karena males dan udah capek. Walaupun gue nggak mau sia-siain satu menit pun di Bali, tapi gue rasa udah lumayan cukup jalan-jalannya.

Malam hari di hotel, gue cuman berenang bareng temen-temen senasib yang nggak ikut wisata malam. Selesainya berenang, kita bergalau ria di kamar sambil delivery order KFC. Maklum, jomblo semua. Begitu KFC dateng, gue memutuskan lagi untuk makan sendiri di kamar gue yang kebetulan kosong karena temen-temen sekamar lain lagi pada wisata malam. Iya, galau sendiri itu lebih asik. Kok jadi curhat gini ya.

Gue menghabiskan KFC di kamar, sendirian. Selesai makan, gue sambil tiduran cuman bisa nonton TV sambil mikirin seseorang. Seseorang yang kurang beruntung untuk gue pikirin ini adalah... dia. Karena bosen udah nonton daritadi, gue pun matiin TV nya lalu langsung beranjak tidur sambil berharap bermimpi tentang dia, sendirian.

Hari Kelima

Pas bangun... eh temen-temen yang lain udah balik dan pada tidur di kamar. Jadi cuman gue sendiri doang yang udah bangun. Seperti biasa, gue mandi dan bershower ria duluan. Mandi selesai, gue lanjut beres-beresin baju untuk pulang ke Jakarta. Ini adalah hari terakhir kita di Bali, sekaligus menjadi perpisahan kita dengan bli Dewa. Ah secepat ini kita harus berpisah dari Bali.

Hari ini, tujuan terakhir kita adalah Tanah Lot. Setelah sarapan pagi, gue dan para peserta memasukan barang-barang bawaan kita selama di Bali ke dalam bagasi bus, dilanjutkan dengan makan pagi terakhir di hotel. Di Tanah Lot, terdapat pura yang udah jadi ciri khas umat beragama Hindu di Bali. Tanah Lot ini tempatnya berbatu karang, plus berombak gede. Dan pemandangannya itu, keren abis. 

Bali
Boyband di Tanah Lot.

Bali
Bu, kameranya di sini bu!

Bali
Gue kebagian foto sendiri dengan view keren.

Bali
Laskar Pelawak.

Bali
Eksis dulu.

Capek ngelilingin Tanah Lot, akhirnya kita harus berpisah dengan bli Dewa disini, yang menjadi destinasi terakhir kita. Goodbye bli, kapan-kapan kita dateng lagi. Maaf kalo ngerepotin selama di Bali.

Salam dan terimakasih banyak buat monyet di Uluwatu, penyu, kelelawar, ular, biawak, burung elang, burung yang gue gak tau namanya, tokek, laba-laba, perahu unyu bernama Amelia, mbak-mbak pemalak di depan pulau Penyu, turis-turis di Bali, tebing, samudra Hindia, ombak, pasir, pohon, daun, batu, pantai Kuta, pantai Dreamland, semua barang-barang di Joger dan Krisna, sopir speed boat Bedugul, kasir, staff, karyawan, koki, mbak-mbak resepsionis yang cantik di hotel Pura Nusa Indah 3, penjual celana yang menyediakan celana saat celana gue abis, tukang parkir, tukang foto-foto kita di Bali, temen-temen gue selama terdampar di Bali, guru-guru yang udah mimpin selama perjalanan, sopir bus yang udah kayak pembalap F1, para pembaca setia blog ini dan semua yang nggak sempat terucap. Terimakasih!

*pergi ke tempat makan siang*

*pergi lagi ke pelabuhan Gilimanuk untuk nyebrang*

*nyebrang naik Fery* 

Bali
Selamat tinggal, Bali.

*melanjutkan perjalanan ke Jogja*






End of Terdampar di Bali

Next to Jogja

4 komen absurd

hai aa kepin :malus:

Reply

Vin, emang yg next ke jogja gk di publish yah ???

Reply
Anonim Author

Wah berarti pernah ke banyuwangi? walau cuma lewat :(

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).