Kevin Anggara: Terdampar di Bali - 3

Terdampar di Bali - 3

Bali


Masih di hari ketiga. Karena udah sampe di hotel, gue dan para peserta pun turun untuk makan malam dan beristirahat sejenak. Tepat di hari ini adalah tanggal 24 Desember malam, jadi kita akan dijadwalkan (lagi) ke salah satu Gereja di Bali untuk merayakan malam natal ini. Namanya Gereja Katedral Renon. Tampilan gerejanya classic kayak kastil-kastil di Eropa gitu. Gue jadi berasa lagi diundang makan malam sama Ratu Elizabeth. Lalu ternyata gue dijebak oleh pengawal pintu kastilnya dan dimasukin ke penjara bawah tanah. Nggak jadi ketemu sama Ratu Elizabeth.

Bali
Gereja Katedral Renon. Source: google.

Ternyata setelah seharian jalan-jalan di Bali, banyak temen-temen yang capek dan lemes. Termasuk gue yang udah setengah sadar ini. Perayaan misa natalnya baru mulai jam 22:00 waktu Indonesia bagian Bali, kita udah siap-siap dan sampe di area gereja jam 21:00. Semua peserta uji nyali pun diarahkan menuju gereja dengan..... jalan kaki lagi sob. Maklum di area gerejanya itu rame pake banget. Jadi bus kita terpaksa parkir di alun-alun kota Bali. Saking ramenya kayak konser Kangen Band, masuknya itu susah sekali sodara-sodara.

Di tengah keramaian malam itu pun gue diem-diem balik lagi ke bus. Iya, buat tidur. Bukan, bukan gue yang ngusulin balik lagi. Tapi temen gue yang kebetulan lagi fight sama pacarnya. Gue sampe harus jadi wasit buat mimpin pertarungan mereka. Entah apa hubungannya, karena gue udah setengah sadar, gue ngikut-ngikut aja pas diajak balik ke bus. Tujuan gue cuman satu: tidur. Yeah ternyata banyak juga temen gue yang bernasib sama, capek dan lemes. Mungkin ada sepertiga peserta nya balik lagi ke bus buat istirahat, godain sopir busnya, sampe jadi banci dan ngegodain om-om lewat di alun-alun kota.

Gue udah nyiapin alasan kalo ditanya guru nanti, kenapa nggak ikut misa. Iya, saya capek lemes demam panas lesu letih lunglai pak guru. Ditambah emot :( biar dramatis. Rencananya gue pengin bangun saat semuanya balik ke bus, dan ngasih tau ke guru kenapa gue nggak ikut. Eh malah kelepasan. Gue bangun saat bus udah ada di hotel dan semuanya udah turun buat tidur di kamarnya. Misa-nya udah selesai dari tadi dan sekarang gue udah nyampe di hotel lagi. Kampret. Di bus, tinggal gue doang sama sopirnya. Gue dibangunin untuk turun, dan untungnya gue bangun. Kalo nggak entah apa yang akan terjadi pada gue nanti. Dalam bus berisi 3 orang sopir dan seorang laki-laki absurd nggak berdosa gini. HIH!

Gue turun dari bus dengan kondisi masih setengah sadar kayak abis diperkosa. Sebelum masuk kamar kebetulan ada WC, jadi gue memutuskan buat cuci muka, cuci baju dan col* dulu. Nggak lah. Gue nggak yakin yang gue masukin itu beneran WC apa cuman halusinasi gue doang. Gue dijebak lagi jangan-jangan sama utusan pengawal pintu kastilnya Ratu Elizabeth. Dan untungnya beneran WC dan gue nggak jadi dijebak untuk yang kedua kalinya.

Karena udah ngantuk berat, gue pun cepet-cepet masuk ke kamar gue untuk tidur. Dengan kondisi ngantuk berat gitu, mungkin kalo gue disuit-suitin sama Aura Kasih juga nggak bakal gue hirauin. Finally, gue bisa tidur juga.

Hari Keempat

Lagi dan lagi, hari ini kita akan jalan-jalan di Bali. Tujuan jalan-jalan kali ini mungkin jadi yang paling disukai dan nyimpen banyak kenangan bagi gue. Ya, hari ini gue dan para peserta lain akan ke pantai Kuta, danau Bedugul, tempat belanja (Joger + Krisna) dan Pura Taman Ayun. Selesai sarapan pagi, gue menyiapkan barang-barang yang akan gue bawa nanti. Ada tas, AK-47, M4A1, C-5, bom asap, dan granat. Ini peserta apa teroris ya.

Oke tujuan pertama kita itu ke pantai Kuta. Pantai Kuta yang cuman bisa gue liat dari TV dulu, sekarang gue akan pergi ke tempat ini! Belom ke Bali kalo belom ke pantai Kuta muahahaha. Sayangnya, peserta cuman dikasih waktu satu setengah jam disini, karena akan ngejar waktu yang bakal dihabisin untuk belanja. Gue ulang lagi, gue nggak mau sia-siain satu menit pun disini. Kebetulan gue juga dapet tugas untuk foto-foto sama turis. Setelah sampe di pantai Kuta ini, gue buru-buru nyari turis cewek yang lumayan dan bisa diajak foto. Itung-itung bisa kenalan, deket, terus gue dibawa kan ke negaranya.

Sebenernya ini tugas kelompok, tapi kelompok gue masih malu-malu buat ngajak ngomong turis apalagi ngajak foto. Maka dengan keberanian level 10 dan mental gak tau malu yang gede, gue memutuskan untuk ngajak turisnya kenalan dan foto, sendiri. Yang ikut gue cuman satu orang waktu itu, dia yang megang kameranya.

Jadi lumayan banyak turis (cowok dan cewek) yang berhasil gue ajak ngomong dan ajak foto. Temen-temen yang lain sih banyak juga yang pada ngikut.

Bali
Turis pertama yang gue ajak foto.

Bali
Temen-temen pada ngikut.

Bali
Turis Korea dan temennya, orang Indonesia.

Bali
Turis dari negeri Tirai Bambu, pada ikutan juga.

Bali
Cuman gue yang kebagian foto sama turis ini, muahahaha.

Ya, dari semua turis yang gue ajak ngomong, semuanya juga gue ajak foto. Muahahaha nggak tau malu banget, tapi worth it lah.

Bali
Para penjaga sendal saat di Pantai Kuta

Bali
Guru gue, berpamitan untuk surfing.

Bali
Eh malah tenggelam.

Bali
Ini baru, turis yang jago surfing.

Lanjut setelah dari pantai Kuta, gue harus sedikit naik ke atas untuk menuju danau Bedugul. Diiringi dengan pelepasan burung onta, mendung dan gerimis, bus gue menuju ke atas. Ternyata hawa diatas ini dingin banget, sob. Saking dinginnya kayak di Eropa pas musim dingin, gue niup nafas dari mulut dan keluar asap-asap yang gimana gitu kayak pemain bola yang lagi kecapean. Disini, kita dapet jatah satu jam saja.... kutelah bisa cintai kamu, kamu, kamu. Kayak lagi ST12 aja. Eh emang iya ya.

Bli Dewa yang jadi Tour Guide memperbolehkan kita untuk ngelilingin danau Bedugul ini naik speed boat. Iya, speed boat, soalnya cepet. Kita nggak dibolehin ngelilingin danau naik sampan. Selain lama, yang jadi pertanyaan gue adalah kapan nyampenya ngelilingin danau naik sampan?! Mungkin temen-temen gue udah pada nyampe di Jakarta nanti, gue baru selesai ngelilingin danau ini terus mati kecapean.

Bali
Ngantri dulu buat naik speed boat.

Bali
Temen-temen yang udah start duluan.

Biaya buat naik speed boat ini adalah Rp100.000, dengan kapasitas 6 orang dalam 1 speed boat termasuk sang sopirnya. Bisa juga sih diisi 5 orang aja, biar lega. Gue naik speed boat ini dan kebetulan gue sengajain untuk bisa satu speed boat bareng calon mantan gebetan gue. Dan berhasil, dia duduk disebelah gue. YES! MUAHAHAHA.

*nge-geber-geber speed boat*

*naikin ke gigi 4*

Ngeeeeeeeeeeeengg~

Speed boat melaju dengan kecepetan unyu maksimal ngelilingin danau Bedugul. Di saat mengelilingi danau ini, gue habisin waktu gue buat ngeliat ke sebelah gue. Iya, ngeliatin dia, si calon mantan gebetan yang sekarang sudah menjadi mantan. Seteleh beberapa lama, pengelilingan danau Bedugul udah selesai, nggak kerasa gue udah nyampe lagi aja ke dermaga – tempat awal naik speed boat.

Disitu, gue ngebantuin si dia buat naik ke dermaga dari kapal. Dermaganya ini agak bergoyang-goyang kayak Inul Daratista, jadi susah buat berdiri dengan stabil. Saat yang ditunggu-tunggu tiba, gue megang tangan dia, sob! Gue langsung pingsan dan jatoh ke danau Bedugul dan tiba-tiba bangun dari mimpi. Ini sih namanya Sepotong Cinta Diatas Speed Boat. Mungkin bisa suatu saat nanti dijadiin film, asal gue nggak jadi sopir speed boat nya.

Saat di tengah-tengah mengelilingi danau Bedugul, sebenernya kita ditawarin untuk foto sama si sopirnya. Bukan foto sama sopirnya, tapi kita difotoin sama si sopir. Foto berlima itu masih gue inget sampe sekarang... dan gue simpen dalem-dalem.

Bali
Laba-laba jomblo di Bedugul.

-



Next to part 3.1, klik ini

3 komen absurd

kok klik untuk lanjutnya "Error 404 Not Found" sih?

Reply

eh iya, udah dibenerin barusan.

makasih koreksinya :))

Reply

Bang fin muka loe cupu banget waktu jaman dulu, beda banget sama loe yang sekarang ini jadi lebih ganteng, meskipun gak seganteng gue.

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).