Kevin Anggara: Belajar Bikin Timelapse

Belajar Bikin Timelapse

Timelapse

Ada yang bilang, orang sukses nggak pernah berhenti belajar. Iya, karena hidup ini nggak pernah berhenti mengajari kita. Orang yang berhenti belajar, otomatis berhenti meningkatkan kemampuannya. Orang yang berhenti belajar, nggak bakal berkembang. Dan terkadang, orang yang pinter adalah mereka yang selalu merasa bodoh, mereka yang selalu ingin tahu akan banyak hal. Karena mereka nggak pernah berhenti belajar dan terus belajar. 

Biar bisa pinter dan sukses, gue ingin selalu belajar. Kayak beberapa waktu lalu, gue sempet belajar bikin StopMotion. Yah, belum bagus-bagus banget. Namanya juga masih belajar. Kali ini, gue coba belajar bikin Timelapse. Timelapse adalah sekumpulan foto yang diambil dengan periode beraturan, kemudian disusun jadi klip video pendek. 

Periodenya lama, bisa makan waktu berjam-jam. Objek yang difoto juga biasanya objek yang pergerakannya lambat. Kayak pergerakan awan, matahari terbit/terbenam, suasana kota, bintang-bintang di langit, dan lain-lain. Sama kayak StopMotion, timelapse juga masih mengenal patokan fps (frame per second). Pada umumnya, timelapse make kecepatan 24 fps sampai 30 fps karena gerakannya terkesan smooth dan nggak patah-patah. 

Artinya apa tuh, vin? 

Misalkan gini, gue pengen buat durasi video 15 detik pada kecepatan 30 fps. Jumlah foto yang harus diambil adalah 450 foto (15 detik x 30 fps). Yang membedakannya dengan StopMotion, timelapse make interval waktu antara satu foto dengan foto berikutnya. Kenapa? Karena objek yang difoto mempunyai gerakan yang lambat. 

Buat timelapse awan, gue make interval 10 detik karena pergerakannya udah mulai kelihatan. Itu berarti, dalam 10 detik gue cuman dapet satu foto. Satu menit, gue dapet 6 foto. 75 menit, gue baru dapet 450 foto. Dan kalo dijadiin video dengan kecepatan 30 fps, dapet deh video timelapse berdurasi 15 detik. 

Nah, biar interval antara satu foto dengan foto berikutnya lancar dan konsisten, pake fitur di kamera yang namanya interval shooting. Kalo di iPhone, gue make aplikasi iMotion. Karena ada fitur membuat video timelapse, gue tinggal ngatur deh berapa interval yang gue mau. Habis itu, tungguin hasil fotonya dan atur kecepatan videonya. 

Kalo di kamera nggak ada fitur interval shooting, kalian bisa beli alat yang namanya intervalometer. Kayak gini nih: 


Tinggal tentuin interval waktunya berapa lama, dan berapa foto yang mau diambil. Misalkan lagi nih, kalian pengen ngambil foto setiap 10 detik selama satu jam (60 menit). Satu menit, kalian baru dapet satu foto. Di kamera, kalian perlu set jumlah fotonya jadi 360 frame (60 menit x 6 foto). Dengan foto sebanyak itu, kalo dibuat video dengan kecepatan 30 fps hanya akan jadi video berdurasi 12 detik (360 foto : 30 fps).

Lanjut, hal yang harus ada kalo buat video timelapse adalah: 

1) Memory. Video timelapse itu memerlukan banyak foto. Kalo sampai 1000 foto lebih, pasti banyak makan memory. Jadi, harus siap-siap memory yang banyak ya.

2) Kamera. Udah pasti, ya. Kan nggak mungkin juga foto pake kalkulator. Situ mau foto apa hitung-hitungan?! Buat yang udah professional, biasanya sih pada make kamera DSLR. Gue sendiri, belum punya cukup dana, jadi make kamera seadanya. Hehehe.

3) Tripod. Ini nggak wajib, sih. Gue aja sampai sekarang cuman make ganjelan seadanya, terus gue senderin ke teralis jendela. Kuncinya: harus pinter manfaatin barang di sekitar juga. Kalo ada yang gratis, ngapain bayar? Tapi ke depannya, gue bakalan butuh tripod juga karena pengen coba bikin banyak video timelapse di luar rumah.  

4) Intervalometer. Kalo punya fitur interval shooting, nggak begitu diperluin. Fungsinya: biar tangan nggak pegel karena tiap berapa detik sekali harus mencetin tombol foto. 

5) Snack. Karena buat video timelapse itu memerlukan banyak waktu, snack wajib ada buat menemani kita biar nggak keliatan kurang kerjaan. Kalo buat timelapse di rumah sih, bisa ditinggalin sambil mainin laptop atau bahkan tidur dulu. Kalo buat timelapse di luar rumah, terpaksa harus ditungguin sampai selesai. Dan snack lah yang akan menemani. 


Kalo nggak ditungguin... ya paling kamera, tripod, intervalometer kalian bakalan hilang. 

Nggak jarang, kita juga pasti ngalamin..


6) Bosan. Jelas, bayangin aja kalo pengen buat timelapse matahari terbit. Pastinya harus nungguin dari sebelum mataharinya muncul, sampai akhirnya matahari menampakkan diri. Pengen buat timelapse awan apalagi. Bisa berjam-jam sampai pergerakannya mulai kelihatan dan berubah-ubah. 

Nah, ini dia contoh video timelapse buatan gue:

Judulnya lagi ngedit postingan di blog. Yang ini make interval 5 detik. Totalnya sekitar hampir 300 foto dengan kecepatan 30 fps. 




Lanjut... Kalo yang ini, kompilasi dari beberapa timelapse yang pernah gue buat. Kebanyakan awan, diambil dari dalem jendela rumah. Kalo udah beli tripod, rencananya pengen coba-coba buat di luar rumah atau dengan objek yang lain. 


Klik ini kalo nggak bisa di-Play. 

Gimana? Tertarik bikin timelapse juga? \o/

63 komen absurd

Sangat tertarik buat nyoba. Tapi, ribet :(

Reply

keren vin. Untuk ngefoto sekali banyak gitu pake fitur apa ya ? #gaptek

Reply

kalo yang kaga punya alat Intervalometer pake magic lattern aja, njirr ada iklan teselubung wkwkw

Reply

Wah baru tahu gue, berarti selama ini salah persepsi. Gue pikir timelapse itu ya direkam gitu, tapi jangka panjang, dan pas diedit cuman di fast forward aja. Ternyata begini toh.

Reply

Keren, vin. Jadi pengen nyoba buat juga.

Reply

Makin kece lu vin. *jempol*

Reply

Wah! kalo timelapse sih gue sering bikin, gamapng banget! tinggal jepret-jepret-jepret, terus satuin, tentuin kecepatan framenya jadi deh!

Reply

Waktu buat ngeluh karena prosesnya ribet itu coba diganti dengan mulai membuatnya. Hehe.

Reply

Sekali foto banyak mah namanya "burst mode". Kalo gue pake aplikasi iMotion, ada interval waktu antara satu foto dengan foto lainnya.

Reply

Haha, ini uniknya timelapse, menggunakan foto...

Reply

Yoi, share dong hasilnya..

Reply

nyatuinnya gimana vin, langsung dari kamera atau ada aplikasi khusus?

Reply

mesti dicoba, tapi ntar klo alat2 nya udah ada, hehe

Reply

Gue biasa liat ginian di film hantu atau di acar termehek-mehek. Jiah.

Reply

Makin kreatif aja lo, Vin. Hahaha.

Reply

Itu gue bahas kali di atas. Coba baca lagi...

Reply

widih baru tau abis baca tips timelapse eh tiba-tiba promosi zalora wkwkwk
ada udang di balik batu ye :p

kalo gw bikin timelapse make app di iphone aja
simpel tinggal di klik. yang penting sisain memory yang banyak aja

hehehe

Reply

Susah loh masukin promosi biar nggak hard selling di blog.. Hahaha..

Reply

Terimakasih ilmunya

Reply

wah baru tau gue, gue kira video kaya gitu rekaman video seharian trus dipercepat gitu. ternyata foto -_-

Reply

Emang foto hahaha.

Reply

wah vin, gue baru tau, ternyata prosesnya lumayan juga ya. tapi sebanding lah sama hasil yang di dapetnya. azeeek dapet ilmu baru gue :D
thanks nih, jadi pengen nyoba :D

Reply

Hehe iya, hasilnya keren kan? :D

Reply

Keren ni tipsnya , oia Judul lagunya apa itu bro?

Reply

Vinn follbak Insta gue bisa kalii @Chkaa_

Reply

ikutan bikin ah. gue juga kalo bikin timelapse pake ganjelan seadanya. malah masih manual itung2 sendiri, tiap 15 menit keluar jepret, keluar jepret. dari jam 5 pagi sampe 7 malem. hehe.

Reply

aap buat android apa?tau gak?

Reply

Pake Timelapse Droid

Reply

Mas mau tanya, saya beginner di Dunia Fotografi. Mau bikin Time Lapse dengan Nikon D3200. Itu nda ada fitur intervalometernya ya, seperti punya Canon ? Apa intervalometer dan Shutter Release itu sama ? Mohon sarannya ^_^

Reply

Kalau aplikasi edit yang video santoleo itu apa ya?

Reply

Kalau aplikasi edit yang video santoleo itu apa ya?

Reply

Sekarang sih udah ada yg instan buat bikin timelapse. Pake aplikasi lapse it di android..

Reply

kalau ngg punya intervalometer kaya apaa vin buat time lapsenya ?

Reply

Bener banget kak! Aku udah banyak buat..awalnya sih ribet...tapi lama kelamaan gak ribet amat

Reply

vin klo timelapse di iphone di tambahin lagu make apps apan ?

Reply

Aku mau beri saran, kalau mau bikin timelapse pake intervalometer di android gitu, aku ada aplikasi bagus. namanya Camera FV-5. itu udah ada toolnya. cuman aplikasinya itu berbayar. yaa kalo mau gratisan bisa cari-cari di google yang gratis.

Reply

pake android aja udah bisa. pake aplikasi camera FV-5

Reply

Guebaru nih.. Pake aplikasi lapse it.. trs bingung cara masukin lagunya gimana yaa??

Reply

Gann keren reviewnya, tapi klo soal shutter count Sc kamera jadi makin banyak ya klo motret timelapse. terus bahaya ga kira-kira ke kameranya. Btw thks gan bacaan segernya, sayang videonya ga bisa kebuka.

Reply

kalo pakai iphone di aplikasi imotion bisa dikasi backsound ngga ya?

Reply

Wah kebetulan banget nih saya lagi kepo sama dasar2nya timelapse dan artikelnya mudah dimengerti. Hhe
Thanks

Reply

Pengen bikin timelapse tapi ga ada duit buat beli intervalometernya bisa ga pake kamera aja ? :'v

Reply

Koko Kevin, kalau kamera DSLR yang bagus apa? budget 3 jt-an. Saya suka nonton hasil timelapse pergerakan bintang di malam hari. Dan itu bagaimana pengaturan cahaya di kamera? Apa bisa cuma dengan I-Phone?

Terima Kasih

Reply

Keren mbanget! thanks ya buat tipsnya :)

Reply

belajar adalah salah satu untuk mengupgade kemampuan kita

Reply

klw pake 60 fps gimana gan?? mkasih

Reply

Tadinya mau nanya. Udah sampe kolom komentar lupa mo komen apaan.

Reply

Kak kevin aplikasi edit video yabg bagus dipakai selain sony vegas pro, adobe after effect & imovie apa ya kak?

Reply

cara biar kulitas video bagus di instagramnya gimana ? setiap saya post video selalu turun kualitasnya, padahal pas di galeri resolusi videonya bagus.

Reply

bikin template web ny pk ap

Reply

ka misalnya pake slr, editnya pake apk apa?

Reply
violytamight@gmail.com Author

Whoa! Agree banget!

Reply

spek komputer yang paling bagus untuk ngedit2 gitu apa ya?

Reply

Spek komputernya harus dewa nih kalo buat editing video biar ga lag

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).