Kevin Anggara: Gue Heran Sama...

Gue Heran Sama...

1. Gue heran sama orang yang benci Kangen Band. Kenapa pada benci? Jujur aja, lagu-lagu Kangen Band itu menurut gue lumayan bagus, loh. Sayang, vokalisnya nggak. 

2. Gue heran sama penumpang Transjakarta. Suka ngeluh karena sistem Transjakarta nggak bener, tapi masih naik juga. Itu sama aja kayak ngeluh ada makanan yang nggak enak, tapi masih dimakan juga. Ngobrol di dalem Transjakarta dengan suara yang keras, bikin risih penumpang lain. Sok-sokan ngobrolin kerjaan, padahal cuman bisnis ikan cupang. Kalo mau ngobrol bebas duduk di atas atap aja sana. Selain dapet fasilitas pendingin dari alam, kalo Transjakarta rem mendadak juga kalian yang duluan ketemu dengan pencipta alam ini.

3. Gue (masih) heran sama penumpang Transjakarta. Pernah pas gue mau naik Transjakarta, sebelum masuk, ada insiden dorong-dorongan. Kayak tawuran antar supporter klub bola. Bedanya, ini bukan di jalanan atau stadion. Ini di depan pintu masuk Transjakarta. Bayangin, saat pintu terbuka, ada dua kubu yang saling berhadapan. Kubu pertama diisi oleh mereka yang ingin masuk. Kubu kedua diisi oleh mereka yang ingin keluar. 


Hidung mereka kembang kempis, dari telinganya keluar asap, kuda-kuda untuk maju terus pantang mundur juga telah siap. Ketika penjaga Transjakarta menginjakkan salah satu kakinya untuk membatasi Transjakarta dan halte, maka dimulailah..... "Gue keluar dulu!", "Gue masuk dulu!", "AAAAAKKK!!" sambil melakukan dorong-dorongan. Sungguh kejam. 


4. Gue heran sama sopir bajaj. Mereka suka nawarin "Dek, Bajaj?", tapi pas udah naik dan sampe tujuan malah minta bayar. Kan abangnya sendiri yang ngajakin naik bajaj. Harusnya gratis dong? Karena oh karena, ada sabda nggak tertulis di zaman sekarang yang berbunyi, "Siapa yang ngajak, dia yang harus bayar."

5. Gue heran sama sopir mikrolet. Suka masang stiker (yang menurut mereka gaul) di jendela atau pintu masuk. Waktu itu, gue ngeliat stiker di jendela belakang mikrolet dengan tulisan "CLBK". Di bawahnya ada lanjutan, "Cinta Lo Buang Kelaut". Oke, ini kreatif. 


Hal lain yang membuat gue heran adalah saat kita ingin berhenti di tujuan. Dengan tepukan halus di pundaknya sembari mengucapkan "Kiri, Bang!", kita nggak bakal berhenti begitu aja. Mikrolet pada umumnya pasti akan berhenti 10 meter di depan tujuan. Percayalah.

...fuck

6. Gue heran sama pembeli yang sok kaya. Kalo mau beli barang selalu bilang pembeli adalah raja. Lalu, dengan angkuhnya ambil barang ini-itu. Dan ketika bayar, malah minta kembalian. Emang ada raja minta kembalian? 

7. Gue heran sama orang yang suka beda-bedain single dan jomblo. Menurut gue, single dan jomblo itu sama aja. Sama-sama nggak punya pacar. Nggak ada yang perlu diperdebatkan lagi. Toh, ketika ada yang bertanya ke orang single dan jomblo, "Kalian punya pacar?" Jawabannya sama. "Nggak." Single itu prinsip dan jomblo itu nasib? Tunggu dulu. Kalian punya pacar? Nggak. Daripada yang single dan jomblo berantem, mending kalian jadian aja. 

8. Gue heran sama patung Hokben. Kenapa kepalanya bisa goyang-goyang sendiri?


9. Gue heran sama orang yang suka demo. Mereka beramai-ramai menutup jalan, membawa spanduk, membuat kemacetan, dan berteriak, "PEMERINTAH BEGO! KERJA YANG BENER DONG!" Kalo bego ya, mereka nggak bisa kerja dengan bener. Harusnya pendemo berteriak, "PEMERINTAH PINTER! KERJANYA YANG RAJIN, YA" biar kerjanya jadi bener dan makin semangat. Nggak cuman tidur-tiduran sambil nilep duit negara. Tiap ada demo juga selalu bakar ban. Mending juga bakar ayam. Habis selesai demo bisa sekalian makan-makan, kan. 

10. Gue heran sama postingan absurd ini. Ada aja yang baca. By the way, makasih. 



Not bad

89 komen absurd

GUE HERAN KENAPA GUE KLIK LINK BLOG INI!! :|

Reply

Wahh, wkwkwkk.. Lagi sibuk nih kayaknya bang Kevin. Postingannya rada pendek, biasanya kan panjang2 hehe. BTW, poin keempat ngena banget. Untuk stiker mikrolet, kemarin gue liat malah ada stiker bertuliskan judul sinetron, "Cintaku bersemi di putih abu-abu" sama "Putri yang tertukar". Ada2 aja

Reply

Gue heran sama lo maumaunya bikin orang nungguin postingan lo tiap sabtu malam-_-

Reply

SAMA, GUE JUGA HERAN!

Reply

Hahaha. Itu kepala hokben. :))

Reply

Postingan kemarin panjang, tuh..

Reply

Gue heran, kenapa postingan gue ditungguin..

Reply

Gue heran meski dibilang absurd tetep aja banyak yang kepo sama postingan2 lo vin

Reply

heranga, darimana inspirasita bikingi ini tulisan! hahahahahah.

Reply

gua bahkan masih ga ngerti kenapa gua baca postingan ini.__.

Reply

Gue juga heran sama ini..

Reply

Dari keheranan :))

Reply

Sama, gue juga heran kenapa masih ada yang baca.

Reply

GUE HERAN KENAPA BISA NYASAR SAMPE SINI !

Reply

Lebih baik nunggu ini kali daripada dibikin keles sama balesan chat simi,-

Reply

gue juga heran, kenapa gue selalu pengin baca postingan yang loe buat?

Reply

gue heran bisa sampe disini.

Reply

Poin kesembilan yang paling keren, Vin.
Coba deh lo demo nulisnya kayak gitu, mana tau banyak yang yg takjub (eh, maksud gue ngikut) :D

Reply

gue heran lo kepikiran buat nulis ini vin.
kampret bener....

Reply

Paling keren yang kesepuluh, ah..

Reply

Gue heran, kenapa bisa postingan ini di copas orang hhew :)

Reply

Gue heran... kenapa gue baca postingan soal keheranan? Bhahahahaha x)

Reply

Sama, gue juga heran :)

Reply

gue heran kenapa gue mau2nya komen di postingan ini :D

Reply

Gue HERAN, kenapa yaa gue suka sama tulisan lo tapi blm kesampean beli buku SGFD ?

Reply

Gue heran, kenapa gue heran?

Reply

Ayo beli! Hahaha..

Reply

Gua juga heran kenapa jadi gua readmore postingan ini. Sial. :))

Reply

Saya juga heran, kenapa setalah membaca Post ini, saya jadi pingin menulis & memikirkan hal yang membuat kita heran. :))
Terima kasih Mas, Inspirasinya...

Reply

Karena hal yang membuat kita heran emang bagus kalo ditulis lewat sudut pandang kita :))

Reply

Gue heran kenapa gue heran..

Reply

BANGKE LO VIN ! XD INI POSTINGAN ABSURD TAPI BANYAK BENERNYA ! SETUBUH !

Reply

Nah, akhirnya ada yang 'teliti' juga :))

Reply

gue heran, jangan jangan lu yang punya patung hokben yah?

Reply

ini ajaib banget deh tulisannya. critical-curious thinking :)

Reply

Gue heran, kenapa gue heran waktu baca postingan 'Gue heran' lo?
Heran kan?

Reply

Gue heran kenapa gue heran tanpa alasan heran yang jelas...
Tapi, ini postingan ada benernya juga :))

Reply

Nah, maksud gue itu.. Nulis dengan ide keheranan, tapi ada tujuan :p

Reply

Gue sendiri heran, pada komen heran-heran gitu.
Padahal, ada benernya kalo dibaca baik-baik..

Reply

Gue heran, kenapa gue nyengir-nyengir baca postingan ini? padahal gak ada yang lucu :|

Reply

Apa cuma gue yang heran sama komen-komen di atas gue yang ikut keheranan setelah membaca postingan 'gue heran sama ...' ini? .-.

Reply

Gue jadi makin heran.

Reply

Gue heran napa tadi bisa ketawa baca blog ini padahal nyasar dari blog orang lain yang langsung nelusur ke sini. Keren dan kreatif banget, Vin!

Reply

Gua heran kenapa semua itu bisa terjadi...
Transjakarta, sebenarnya nyaman tapi penumpangnya yang membuat menjadi tidak nyaman :v
Tapi, dari keseluruhan semua ada benernya :)) ketawa sendiri pas baca bagian Tukang bajay dan Pembeli adalah raja.

Reply

Haha, yang Transjakarta udah penuh aja masih pada masuk.. Bikin heran :|

Reply

Yang lebih herannya lagi, udah tau penuh tapi tetep pada masuk dan akhirnya pada ngoceh-ngoceh ngak jelas dengan alasan berbagai macam. Heran.

Reply

1. Ada benernya sih
2. Karena gak ada pilihan lain kali ya, yg lebih murah, jdai tetap dinaikin?
3. Biasa, lah.. Mungkin keburu penuh atau emang ngejar waktu..
4. Haha.. Iya nih, kebiasaan deh
5. Emang, kecuali kalo jalannya pelan banget sih.
6. Kan mereka juga masih butuh duit
7. Hahaha
8. Kena angin, makanya goyang. dudududu ~ dududu ~
9. Semoga gak gini lagi deh.
10. Aku aja heran kenapa juga ngasih komen.

Reply

Baru baca blog ini tapi langsung jatuh cinta, hahahahah
keren blognya :D
ABSURD banget tapi seru :)

Reply

Dan gue juga heran sama ...
widget "paling sering komen", kenapa di sana nggak ada nama gue? Hiks...

Reply

Lah, heran sendiri... :|

Reply

Hehe, semoga betah ya di sini :D

Reply

Sering-sering komen aja biar namanya muncul :D

Reply

Gue heran kenapa gue harus heran.
Padahal kan keheranan belum tentu terheran-heran.

Reply

Aih, ntar gue tenar -_- Ntar gue jadi heran lagi.

Reply

gue heran kenapa mau baca tulisan absurd kayak gini .. ?? =_='

Reply

^ pasti nggak tau mau bales komen apaan --' *sotak*

Reply

Bener, tambahan nih vin, gue benci sama anak-anak muda yang ingin terlihat gaul dan keren dengan cara merokok -___- kampungan banget

Reply

Yoi, kampungan :))

Reply

Gua heran kenapa banyak orang orang pada heran baca blog yang mengherankan ini. -_-
Mengherankan...

Reply

vokalis kangen band uda ganti kan ya? :D
rambut vokalis yang lama ituloh bre. sekali kibas bisa sampe bigben(?)

Reply

Udah, tapi gue tetep lebih suka suaranya si Andika. Mukanya tapi nggak.

Reply

Gue heran sama Kevin. Kenapa dia heran?

Reply

Gue heran kenapa Kangen Band bisa merekrut orang (yang sok ganteng) kaya Andika-__-

Reply

Vokalis yang penting kan suaranya bukan tampang. :|

Reply

eaaa ada penggemar lagunya kangen band *poke kevinanggara hahahahhaha

Reply

Gw heran kenapa gw komen di sini
Gw heran kenapa gw bisa nonton video kevin

Reply

Gue heran, mau komentar tapi gak tau mau komen apaan.. duh.

Reply

jadi, cuma modal eksis doang, gitu!!

Reply

Vin, no 9 tuh bener banget... buat apangumpul-ngumpul teriak-teriak gak jelas.. itu juga belum tentu pendapatnya di terima / dikerjain.. apalagi sampai merusak pagar... kalo gitu lo udah mengancam pemerintah lo sendiri' kan? yang bikin gua gak habis pikir itu 'teriak2 semangatin pemerintah.. terus ganti bakar ban jadi bakar ayam ... ya udah konvoi makan besar tu mah !! ha ha

Reply

Single & Jomblo bedalah si kacamata, dari tulisan aja udah beda :p

@lindabe5t

Reply
Anonim Author

Gue boleh heran ga?

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).