Kevin Anggara: Belajar untuk Hidup

Belajar untuk Hidup - Kevin Anggara

Belajar untuk Hidup

"Ngedit video aja bisa cepet, harusnya cepet juga dong ngerjain soal Matematika ini," kata guru gue. "Ini kan tinggal ngedit-ngedit doang," lanjutnya. Gue terdiam sambil menatap kosong ke buku catatan Matematika di depan gue. Banyak rumus yang bikin pusing dan seakan-akan ngejek gue, "Matematika doang masa nggak bisa?". 

Nggak lama, bel ganti pelajaran berbunyi. Gue langsung menutup buku catatan itu lalu memasukkannya ke dalam tas. Anak IPA nggak bisa Matematika? Biasa. Bukan cuma gue doang. Kadang gue juga mikir, udah tau nggak bisa Matematika, kenapa gue milih masuk IPA? Simpel, gue nggak suka pelajaran di IPS. Kalo gue masuk IPS, Matematika toh tetep ada kan. 

Sekalian aja gue masuk IPA. Kebetulan yang minat masuk IPA juga sedikit. Gue pikir, dengan murid yang sedikit nanti gue bisa belajar lebih fokus. Iya bener, gue bisa belajar lebih fokus. Tapi tetep aja, gue nggak bakal ngerti sama yang namanya pelajaran Matematika. Kecuali yang ngajarin gue Maudy Ayunda, sambil nyemangatin gue pake iringan gitar.

Gue inget pernah diomelin guru saat bikin video sepulang sekolah. "Kamu udah kelas 3, bukannya pulang belajar!" Gue jadi mikir, 5 jam sebelumnya gue duduk ngapain aja kalo bukan belajar? Apa gue harus pulang, koprol, belajar lagi, lalu bilang wow gitu? Gue bukan robot. Udah cukup hampir sepertiga waktu dalam hari gue diabisin di sekolah.

Gue inget pernah dibilang kurang kerjaan sama guru karena sering main rubik di sekolah. Beliau bilang, "Buat apa main kayak gitu? Nggak penting!" Lalu, apakah pelajaran Matematika sangat sangat sangat penting buat gue? Gue pernah belanja ke Indomaret, gue tau harus bayar berapa, gue tau kembaliannya berapa, tapi gue nggak pernah ditanya sama kasirnya: "Jika harga 2 permen dan 1 minuman Rp5000, berapakah harga 3 permen dan 2 minuman?"

Gue inget pertanyaan dari guru gue, "Ini kan udah pernah saya contohin sekali, kok pas ulangan nggak bisa?". Dalam hati, gue pengin nyontohin ke dia cara nyelesain rubik dari keadaan teracak sampe jadi. Terus, gue suruh dia selesain lagi rubiknya setelah gue acak saat itu juga. Dia bisa? Pasti nggak lah. Kenapa? Karena belajar butuh proses.

Pilot bisa ngomong ngendarain pesawat itu gampang karena dia bisa. Pemenang Olimpiade Matematika bisa ngomong Matematika itu gampang karena dia bisa. Gue bisa ngomong main rubik itu gampang karena gue bisa. Apakah rubik diajarkan di sekolah? Nggak. Kenapa gue bisa? Karena gue suka. Lalu, apa yang salah dengan Matematika? Nggak ada yang salah, cuma gue aja yang nggak suka. Lalu, apa dengan dipaksa gue jadi bisa? Nggak, gue nggak suka.

Personal best megaminx
Ini nggak diajarin loh di sekolah...

Peraturan sekolah mewajibkan murid untuk memakai seragam yang sama di sekolah. Tapi kalo ulangan jelek, guru-guru pada marah. Kenapa nggak sekalian aja disama ratain nilai ulangannya? Itu kan maunya? Einstein pernah bilang, "Jika kamu menilai ikan dari caranya memanjat pohon, ikan itu akan selamanya merasa dirinya bodoh." Dan... itulah gambaran sistem pendidikan di Indonesia saat ini.

Gue memang cuma seorang pelajar kelas 3 SMA yang nggak suka sama Matematika, tau apa gue soal pendidikan di Indonesia? Ya, nggak terlalu banyak. Tapi yang gue tau, setiap orang itu punya minat dan bakatnya masing-masing. Orang yang ahli di bidang seni disuruh belajar Matematika, kepalanya bisa meledak. Menurut gue nggak adil aja. Kalo terus dipaksain, sekolah itu udah kayak tempat pembunuh kreativitas. Serem banget.

Guru juga berperan penting sih buat membentuk karakter seorang murid. Walaupun gitu, jangan terlalu nurut juga sama guru. Kalo menurut lu itu salah dan nggak sesuai, lu punya hak kok buat nggak ngelakuin apa yang disuruh guru. Contohnya gue, pas kena remedial Matematika dan tugasnya itu adalah nyalin 40 kali soal dan jawaban ulangannya. Emang sih tujuannya bagus, biar nilai gue bisa KKM. Tapi, apakah itu bermanfaat buat gue? Apa dengan gitu gue langsung jadi ngerti Matematika? Nggak masuk akal. Gue nggak ngumpulin tugas itu.

Besoknya gue dipanggil, diomelin. Saat pembagian rapor, nilai Matematika gue di bawah KKM. Apa gue langsung berubah jadi orang paling bodoh di dunia saat itu? Nggak.

Gue inget lagi kata guru gue, "Kamu di luar aja berprestasi, masa di sekolah nggak?". Kalo disuruh milih, gue mendingan hancur di sekolah tapi sukses di luar ketimbang di sekolah sukses tapi di luar hancur. Belajar itu nggak hanya di sekolah. Dari sekitar, gue bahkan bisa belajar lebih banyak. Gue bukanlah seorang murid yang hidup untuk belajar. 

Gue belajar untuk hidup.

Kevin Anggara. Seorang blogger yang merangkap sebagai pelajar tanpa tanda jasa. Sedang sibuk kuliah dengan tujuan lulus secepatnya. Banyak dikenal karena video "Alasan Izin ke WC" dan "Dora the Ngeselin" di Instagram, yang entah lucunya di mana.

141 komentar:

  1. Hidup Kevin!
    #DemoGuru
    #StopBayarSPP
    #TuntutPenurunanHargaKantin

    Salam dari www.michaelfrofile.com :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk demo sekalian aja menteri pendidikannya

      Hapus
  2. Sama vin, gue juga nggak suka matematika. Tapi guru gue selalu nyuruh bilang 'matematika itu gampang' sekenceng2nya tiap ada matematika. Tapi setelah gue berkata seperti itu, gue nggak merasa matematika itu gampang.

    BalasHapus
  3. Suka atau tdak, pendidikan merupakan salah satu bekal dalam hidup, meskipun banyak yang berkata bahwa sekolah itu menyebalkan... Tapi gue setuju sama lu vin...
    Keren postingan minggu ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan Matematika bukan satu-satunya pendidikan yang mungkin akan berguna di kehidupan nanti.. Hahaha. Thanks!

      Hapus
    2. Nilai nggak menjamin kesuksesan di masa depan

      Hapus
    3. stujuu! Orang itu gak selalu sama dan ada keunikan di diri masing", gue gak suka matematika tapi gue suka dan bagus di inggris dan nyanyi.. Sekolah itu hanya untuk membantu wawasan menjadi lebih luas aja.. gue bisa nambah wawasan gue sendiri dengan browsing Internet, dll. Nilai gue selalu jeglok di Matematika tapi bukannya berarti gua orang paling malang didunia kalii.. #sayNOforSCHOOL

      Hapus
  4. Sama! Gue pun kalo ngeliat angka-angka aja udah pusing.. Mana rumusnya yg susah diahafalin pula :'))

    BalasHapus
  5. sabar vin :)) wlaupun prnah dimarahin gara2 udh kls 3, tetep smangat bikin video ya! soalnya video lu itu moodboster banget buat ngehibur orang, terutama gue, hehe..

    BalasHapus
  6. Wah, Kita beda Vin, soalnya gua Matemaniak, hehehe... Tapi gua setuju sama pendapat lu, Vin! Apalagi angkatan gua dan adek kelas gua yg dijadiin kelinci percobaan buat kurikulum 2013, lebih stress lagi..

    Gua berharap anak cucu gua kurikulumnya sudah dirubah jadi lebih baik... O:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo..
      Gue juga kasian sih sama adik kelas yang kena kurikulum 2013. Berat..

      Hapus
    2. ya kak kevin! kurikulum 2013 itu kejam banget, dan gue itu salah satu korban dari kurikulum itu.
      Gue suka matematika, tapi gue setuju sama pendapat kaka!

      Hapus
    3. bukan berat lagi kak kiling kiling tuhhh,,, udh dari senen ampe sabtu ada matrik pula, kelas 8 mmng korban paling ngenes karna anak tanggung.Tapi gw suka matematik kecuali arikmatika, bangun datar dan bangun luar tepatnya gw suka aljabar :v #kebalikan dgn kaka

      Hapus
  7. I feel you, bro #azek

    Gue juga anak IPA yang gak suka dan gak bisa matematika, tapi gue bisa berprestasi di pelajaran lain yang gue suka.

    Selama gue sekolah, gue selalu berprinsip gini: "Semua orang itu pintar di bidangnya masing-masing."

    Salam, ThrwBlog

    BalasHapus
  8. setuju!! sistem pendidikan indonesia cuma diajarin menghafal tapi gak memahami, sama aja boong gak ada gunanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup.. padahal memahami lebih berguna ketimbang menghafal.

      Hapus
  9. Gue stuju bnget sama kata" lo
    Gue itu anak smp 3 yg merasa kalau terkadang hukuman guru itu ga msuk akal dan absurd bngett

    BalasHapus
  10. guru hanya melakukan tugasnya. tugas guru itu mendidik anaknya untuk bisa pintar, sesuai yang ditugaskan kemendikbud. postingan kamu itu mencoba mengajak orang mengetahui posisi kamu terhadap guru. sekarang, coba liat dulu gimana posisi guru terhadap kamu. saya tidak akan menyalahkannya karena memang sudah seharusnya guru berlaku seperti itu. semua orang pasti pernah mengalaminya. apa yang kita anggap penting dan orang lain anggap penting itu selalu berbeda. mungkin kamu juga harus tau bahwa itulah yang beliau anggap penting, bahwa pendidikan merupakan modal pasti untuk hidup. dan itu lah karakter guru-guru di Indonesia, guru negara berkembang. kalau ingin guru yang tidak seperti itu, cari lah di negara maju.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang. Inilah posisi saya sekarang dan makanya saya tulis. Percuma gurunya dari negara maju tapi sistem pendidikannya tetep kayak gini.

      Hapus
    2. Untuk Gan Anonim, Berarti Anda Setuju dong dengan kalimat ini " Hidup Itu Seperti Di Perkosa, Kalau Tidak Mau Melawan Ya Nikmati Saja ". Coba lu Bayangin, Lu Hidup Di Jaman Penjajahan, Mau Gak lu di tindas terus sama para sekutu ? Gak kan, kalau begitu lu harus melawan kan ?. Kita Sebagai Kelinci Percobaan ( Murid Kurikulum 2013 ) Juga stress bray, Kita di tuntut harus menguasai 12 Mata pelajaran dan gak ada istirahatnya karena hari sabtu kan suruh sekolah, libur cuma hari minggu, dan itu ada pr, gak bisa istirahat lah.

      Hapus
  11. Wow,dalem sekali topik hari ini. tenang vin, lo gk sendiri. gw jga pernah pas gw dikasih biologi untuk pertama kalinya, pas kuis dadakan gk gk bisa sma sekali. 0. guru gw ngomel2', "Masa kamu kalah dari murid smp. anak smp jga bsa jawab." yah gw bru belajar, what do u expect... haha

    semangat terus ya, hidup emg penuh tantangan hehe.

    vin,klo gw dateng ke meet n greet tgl 24 gw boleh bwa rubiks gw gk? gw mw belajar cara nyelesainnya dari lo wkwkwk , tinggal dikit padahal *lol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti gurunya nggak pernah main rubik, coba suruh selesain rubik, masa kalah sama anak SMA hahaha. Boleh kok, bawa aja..

      Hapus
  12. Ane juga gasuka matik!! Paling anti >. <, vin tulisan kamu keren /? >_<

    BalasHapus
  13. Emang sih, gw juga sering ngambek gak jelas gegara pr menumpuk delele. Gw juga suka sebel, sama ortu gw. Entah kenapa, gw d suruh masuk Ekonomi, padahal gw pikir, gw tuh berpotensi di Seni. Pas gw bilang mau masuk Seni, eh malah d omelin =="

    Pas gw nanya ke om gw, kenapa sih harus belajar semuanya?
    Jawabnya gini. Kalo kamu mau masuk seni, kamu juga harus belajar ekonomi dong. Kalo kamu gak tau perekonomian, kamu gak bisa mempublikasikan/menjual hasil karya kamu.

    Ya, gw tau, penting juga tuh belajar ekonomi. Cuman, kenapa yg utama harus EKONOMI?! Gw kan maunya Seni gitu. Malah gw d suruh Seni itu sebagai sampingan doang. What the!!!!

    Gw kagum gitu, sama orang-orang yg bebas nentuin masa depannya. Yang hepi2 aja sama profesi yg dia impikan ;-;

    Gw takut klo misalnya gw masuk kerjaan ekonomi gitu, gw setengah hati ngerjainnya. Yah, kerja setengah hati kan hasilnya juga setengah2 <(")

    Sorry ye gw curhat. Temen2 gw gk ada yg ngerti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang mereka nggak ngerti, karena mereka nggak menjalani. Caranya adalah, buktiin ke mereka kalo yang lu minatin itu bukan yang mereka paksain. Cepat atau lambat, mereka akan sadar kok..

      Hapus
  14. Hampir sama unek-uneknya kayak yang gue rasain dulu. Untungnya sekarang udah lulus, lega! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yak, ini tahun terakhir gue. Kalo lulus :P

      Hapus
  15. gua jg dulu gasuka sama matematika, tp setelah gua mendalami dan gua pelajari baik baik, matematika itu seru lho vin ! gua kira matematika itu membosankan or something not fun. Tapi ! lu cobain matematika itu kyk org baru main rubik, RUMIT gua punya cerita pas gua kelas 6 SD
    Dulu, nilai MTK gua nurun drastis sampe" di les-in yg tdnya ga les, awalnya gua benci bgt ama yg namanya MATEMATIKA. dan akhirnya gua coba mendalami dan mendalami soalnya, gua ingin membanggakan ortu gua yg tdnya KECEWA bgt sama nilai MATEMATIKA gua. dan akhirnya kan gua kena marah dong ? iya dong. untuk membanggakan ortu gua, gua coba dan bertekad sekeras mungkin untuk membanggakan ortu gua dan pada saat try out ya.. hasilnya kurang memuaskan .. dan tetep aja ortu gua gapercaya kalo gua bisa matematika, TAPI sebelum FINAL EXAM gua coba terus bangkit dri nilai dulu dulu.. saat FINAL EXAM akhirnya gua pasrah, dan berharap nilai nya bagus :)dan ... ..................... akhirnya matematika gua dpt 9 ! ga seberapa sih, tp saat gua pulang melihat yg lulus / tidak lulus ortu gua ngeliat dri komputer hasil nilai gua.. ortu gua seneng bgt sampe gua dipeluk dan disana gua hampir nangis .. :) segala macem gua gunain untuk blajar ..
    walau nem pas pasan :/
    bener jg apakatalu sih vin , ' Gua bukanlah seorang murid yang hidup untuk belajar. Gue belajar untuk hidup. ' bener sih tp ada salahnya jg semasa lu msh jadi murid :)
    gua saranin lu coba dulu baru kecewa :) Maaf kalo lu gasuka komenan gua di blog lu smoga lu baja crita gua dah vin kalo udh baca reply pls :) makasih wassalam ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah dari dulu belajar Matematika mah, emang guenya aja yang nggak suka hahaha.
      Selamat karena udah bisa bikin orang tua lu bangga! :D

      Hapus
    2. Bisa matematika =bisa nerbangin pesawat terbang 3 sekaligus gua banget<<

      Hapus
  16. totally worth it meluangkan waktu buat baca di postingan kali ini, vin! Belajar itu bisa dimana saja dan orang pintar adalah orang yang tidak pernah berhenti belajar!

    BalasHapus
  17. Jaman sekarang pinter aja ga cukup. Harus ada keterampilan. Orang yang pinter di SMA enggak menjamin dia bisa jadi nomor satu di kuliahnya nanti, di tempat kerjanya nanti. Tiap orang udah ada jalannya sendiri. Mungkin aja emang km ga bagus di matematika tpi nanti kalau udah kuliah di jurusan yang tepat bisa jadi bagus. Soalnya di kuliah nanti enggak semua yang dipelajarin berguna. Contohnya aku di kedokteran tuh, mana kepake lagi matematika (kecuali ngitung ritmik jantung itupun cuma matematika dasar *lupakan*)
    Jadi ya buat kalian yang sering dimarahin abis2an sama guru, enggak usah down tapi juga jangan diremehin mata pelajaran itu (masih butuh buat masuk perguruan tinggi tuh). But overall, apa talenta kalian, dimana minat kalian, ya jalani. You only live once. Make it a happy life :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, pinter di sekolah (apalagi Matematika aja) nggak akan cukup kalo nggak punya keterampilan lain. Ujung-ujungnya nggak kepake buat apa juga. Selama sekolah kesannya cuma belajar buat "ngisi" nilai dong..

      Thanks!

      Hapus
  18. Kata-kata terakhir, ngena banget! Besok-besok sodorin aja rubik lu ke guru. Hahahaha

    BalasHapus
  19. Gw suka matematika vin. Tapi gw setuju, harus di contoh buat pelajaran yang gak gw suka. Keren postingannya '-')7

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intinya jangan dipaksain kalo nggak suka hahaha..

      Hapus
  20. Gila Vin. Lo keren banget. Semua yang lo tulis postingan lo itu. Itu bener semua.

    azizkerenbanget.blogspot.com

    BalasHapus
  21. Lebih baik lagi, sukses di sekolah, sukses juga diluar

    BalasHapus
  22. Saya setuju kritik nya. Lagian saya masih bingung sampe sekarang di dunia kerja aljabar itu buat apa. Saya boleh memberi masukan? Ambil aja kursus privat mm hehehe kalau mau aja sih.. salam -@nataliyokhebed-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha tanggung, ini udah tahun terakhir di sekolah.. Udah kelas 3 SMA.

      Hapus
  23. Setuju Vin ...
    Gw jdi terinspirasi dari lu gara2 baca ini

    BalasHapus
  24. - Komentar sblm gue tadi diapus banyak salah tulis,,Hohoho
    Indonesia memang Pendidikan paksa tapi muridnya gk pinter2
    Bukannya ngembangin kreativitas malah bkin kepala botak
    Kalo suara gue bisa di denger Mentri Pendidikan "Sekolah sejak dini harap dilakukan sistemnya Kuliah"
    Terserah anak itu sukanya apa
    Dan pelajaran lain juga dapet walaupun gk trllu sering
    Jadinya pelajaran yg di senengin dia dapet
    Daripada dia gk seneng bukannya seneng
    Niat membawamu ke Suksesan :)

    Jarang amat Kaskusan Vin -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju sama komen ini.

      Iya, kalo ngaskus gue sekarang jadi silent reader doang hahaha.

      Hapus
  25. Bener kata lu vin,yg pentg kt bisa perjumlahan,perkalian,pembagian aja udh cukup krn itu udh pst kita gunakan dlm kehidupan kt sehari2...lah sedangkan tentang aljabar,akar pangkat kuadrat dsb.dsekolah aj gw nemuinya.diluar sklh gg pernah di pake jg rumusnya.bkin mumet aj

    BalasHapus
  26. jika seorang guru mengajarkan satu pelajaran yang beliau kuasai,
    mengapa murid harus menguasai semua pelajaran? ntah lah~

    BalasHapus
  27. Just for sharing, cita-cita gue itu jadi koki di kapal pesiar. So, kadang kesel juga bertahun-tahun belajar hukum newton, integral, fungsi komposisi, larutan, limit, yang sebenernya gaakan kepake pas kita kerja. Buang buang waktu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkwk.Dia pengen jadi Sanji kali.(Sanji adalah salah satu tokoh di AnimeOne piece)

      Hapus
  28. setuju juga sih, tapi masalahnya di Indonesia ini kalau kita mau nyari kerja yang ditanya pertama adalah 'lusunan apa ? dari universitas mana ?'

    BalasHapus
  29. Calon mahasiswa kritis! Pertahankan! Sukses terus vin!

    BalasHapus
  30. Meskipun aku gak se-anti itu sama matematik tapi setuju banget kaak! Apalagi sama kalimat terakhirnya itu loh.. (*´ω`*) oh iya, ngomong, kakak kan udh kelas 3, mau ngelanjutin ke jurusan mana kak? ((´^ω^)) Semangat terus kaak!! (^_^) 9

    BalasHapus
  31. setuju banget nih, mirip sama pengalaman gw

    BalasHapus
  32. Iya, sudah saatnya sistem pendidikan di indonesia berubah, sudah seharusnya sistem pendidikan itu mengarahkan kemampuan yang kita punya, bukan mematikannya. Banyak di dunia ini yang udah jadi orang pinter, tapi orang yang kreatif masih sedikit. Dan peluang sukses paling besar itu ada di tangan orang - orang kreatif..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, padahal lebih enak jadi orang kreatif..

      Hapus
  33. Maunya sistem pendidikan di indonesia dirubah. Misalnya dari kelas 1 SMA, jika dia bakat seni langsung arahkan dia kebagian seni.

    BalasHapus
  34. Vin, frontal abis, Vin. Tapi asik.

    BalasHapus
  35. banyak ilmu yang gak diajarkan di sekolah, tapi sekolah tetap ngasih pelajaran selain mtk,ipa,ips dan sebagainya.
    karena sekolah juga bagian dari kehidupan, ngomong-ngomong soal hidup. kalau hidup sekedar hidup babi di hutan juga hidup (Buya Hamka)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngomong-ngomong juga babi hutan kan nggak perlu bayar uang listrik, kerja, sekolah, dan nulis di blog kayak gini. Jadi "hidup" mereka ya sekedar untuk bertahan hidup.

      Hapus
  36. SETUJU NIH SETUJUU!!!! Gue juga anak IPA yang gak suka sama Matematika. gue lebih suka PKN malahan -____-"

    BalasHapus
  37. haha bener banget !!
    kapan ya sekolah di indonesia kayak sekolah luar negri yang ngebebasin siswanya milih kelas sesuai mintanya gitu.
    setuju sama kamu bro

    BalasHapus
  38. Setuju vin! Gue baru masuk SMA dan masuk IPA, tapi jujur gue nggak terlalu bisa MTK. Bisa dibilang bodoh. Tapi gue jg nggak mau bodoh di sekolah dan di luar sekolah, gue jg mau buktiin belajar bukan cuma MTK, dan bukan cuma di sekolah. ~~~\o/

    BalasHapus
  39. Gokil! Postingannya keren banget. Gua juga paling buntu kalo masalah matematika. Gua baru serius belajar pas mau UN. Itu jugaa belajar sama temen, dan gua baru bisa ngerti.

    BalasHapus
  40. Gue juga ga suka matematika, oleh karena itu gue lebih milih sastra daripada matematika. Ya semua orang emang udah punya bakat masing2. Maka dari itu, kita harus lebih pinter2 milih jurusan aja ya kalo kuliah, jgn sampe menyesal di kemudian hari :) semangat!

    BalasHapus
  41. Setuju ka kevin :D saya pernah ke pikiran pengen sukses di luar dari bidang yang saya sukai :D Dan postingan ini memperjelas semua nya :D :v

    BalasHapus
  42. kalo kata rancho di film 3 idiot sih belajarlah hal yang kamu sukai. Dan prinsip itu yang gue pegang sampe sekarang. Selebihnya masa belajar di SMA gue lakukan cuma untuk bertahan hidup :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Film kesukaan gue nih sampe sekarang. 2 jam lebih nontonnya tapi worth it!

      Hapus
  43. KEVIN! Great post! :D

    *bungkuk hormat*

    BalasHapus
  44. Postingan yang cukup menarik. Mungkin, maksud guru kak Kevin disini, di "luar" berprestasi.. adalah tantangan. Mereka sebenarnya "terpukau" kenapa sukses di luar sekolah, hanya matematika saja "sulit". Kak Kevin dengan jatuh bangun pencapaian sekarang, kenapa hanya urusan matematika saja "kalah". Anggap saja itu tantangan "zero to hero" part 2. Tidak suka matematika menjadi suka, atau di bawah KKM menjadi di atas KKM. Itu pencapaian. Itu sukses. Itu akan menjadi sharing yang inspiratif dari titik nol menjadi bisa.
    Suka ga suka, bener ga bener sistemnya, hadapi saja. Tidak perlu ahli, tidak perlu expert, yang penting hadapi dan jalankan saja. Coba lagi, bukan masalah bisa atau tidaknya, tapi prosesnya. "Di bawah KKM" menjadi minimal di atas KKM saya pikir itu sudah pencapaian luar biasa. Bisa jadi postingan inspiratif berikutnya. Karena setelah lulus SMA, bakal lebih banyak hal yang tidak akan disukai dan bakal harus dijumpai.
    Bila Kak Kev sukses di luar sekolah (dengan jatuh bangun-nya) mencari jalan, kenapa di matematika tidak bisa mencari jalan? Kalahkan tantangan guru Kakak. Buktikan kalau Kakak juga mampu di matematika.
    Keep fighting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang guenya aja udah nggak suka, mau gampang atau susah hahaha.

      Makasih, bro..

      Hapus
    2. sama kayak gue kak, gue udah muak sama yang namanya matematika, tapi di sisi lain gue takut nilai gue jauh di bawah rata rata. tapi gue tetep berusaha kak. dari yang ga bisa menjadi bisa, dari yang ga suka menjadi suka. dan kakak yang dulunya ga berhasil di luar menjadi berhasil, dan begitupula matematika, dari yang ga suka matematika menjadi suka matematika dan tentunya bisa! :D

      Hapus
  45. Setuju vin, Gua pun gitu gak suka MTK sampe sampe gua kena terus sama guru di omelin, udh omongin nya pedes. emng mata gak nangis tapi batin nangis bro digituin

    BalasHapus
  46. Betul kak! Mulai besok, gue bakal nyoba, kalau ada guru yang marahin gue karena nilai IPS gue jelek terus gurunya ngomel ke gue, gue bakal keluarin rubik gue, dan kebetulan gue juga bisa menyelesaikan rubik (walaupun gak cepet2 amat).

    memang semuanya butuh proses--
    gue juga belajar rubik butuh proses, dan gak mungkin gue bisa belajar ips tanpa proses (y)

    BalasHapus
  47. Keren vin semoga lulus tahun ini ya…
    semoga… semoga…

    BalasHapus
  48. Haha, Bener tuh bro.. belajar bisa dimana aja ngak harus di Sekolah :3
    NB : Kalo guru lu baca postingan ini, lu bisa di bully disekolahan wakakaka

    BalasHapus
  49. Duh, Kevin. Salut deh! Harusnya orang - orang kayak kamu stocknya dibanyakkin. Yang nggak cuma "iya-in" apa yg dibilang gurunya. Yang punya opini antimainstream. Sukses yaaa!

    BalasHapus
  50. Smogaaaa guru-guru di sekolah gw liat ini, vin.

    BalasHapus
  51. Semoga guru-guru yang ngerasa dirinya paling sempurna segala hal baca nih tulisan!

    BalasHapus
  52. mari kita berdoa kevin akan jadi mentri baru untuk menggantikan muhamad nuh :v

    BalasHapus
  53. Ya gitu dah Vin guru di indonesia sama aja kaya dokter(guru) sama suster(pelajar) disaat mau operasi orang sekarat(kehidupan mas adepan) bukanya disuruh ngelakuiin pembedahan tetapi disuruh Ngapalin UUD 1945 dari ayat 1 sampe terakhir dan maksudnya dokter ini apa?, maksud dari dokter atau guru ini adalah smaa aja kaya kita diajarin banyak sekali pelajaran sampe akarnya nih tapi hal itu ga sesuai sama bakat jadi ya gitu deh
    Pendidikan di indonesia = pendidikan penghancur skill atau bakat

    BalasHapus
  54. Semua berubah vin, ketika X,Y n de geng menyerang.

    BalasHapus
  55. betul! harusnya guru kudu ngerti keberagaman sifat manusia, bahwa kemampuan tiap siswa itu beda-beda. Dan dari keberagaman itu, proses untuk jadi 'bisa', nggak mampu kalau cuma dg perlakuan yg sama. kamu jd guru aja vin *eh* pasti seluruh siswa akan bahagia. dan ternyata, baru sadar kalau hukum makan = hukum belajar. btw aku jg di penghujung masa sma. dan juga nggak suka diojok2in suruh belajar. lebih suka belajar murni dari hati aku sendiri *halah

    BalasHapus
  56. Gue setuju sama yg lo tulis, bukan cuma lo yang ngalamin keadaan kayak gitu. Mungkin, setiap anak sekolahan yg nggak suka dan dipaksa buat ngerti matematika ngerasain apa yang lo rasa. Kemampuan dan nalar setiap orang itu beda beda. Bakat minat dan potensi setiap orang juga beda. Jadi jangan salahin kalo cuma gak ngerti matematika.

    BalasHapus
  57. Gw setuju, kata bokap gw ngapain takut ama guru? Dia juga manusia sama" makan nasi,malah kita yang gaji dia huehue
    Terus kalo kata nyokap gw dulu gw jelek di inggris tapi di ipa gw nilainya tinggi , nyokap gw malah lesin ipa dari pada inggris.

    BalasHapus
  58. Yap. Kasus lo jadi salah satu misi penting gue kedepan sebenernya. Gue juga ngerasain apa yang lo rasa, makanya selagi gue lagi sibuk KKN-PPL di masyarakat dan sekolah kayak sekarang gini, gue juga sekalian men-eksperimen-kan beberapa cara yang pengen gue coba buat bisa nyaman dalam menyampaikan materi pelajaran. Secara akademik, maupun di luar akademik.

    BalasHapus
  59. setuju bgt !! gue suka gaya lo kak (y)

    BalasHapus
  60. siip, jadi ini yg dirasain murid2 ketika ulangan mereka rendah dan aku marahin

    BalasHapus
  61. postingan ini ngingatin gue pas gue berdebat sama orang tua gue karena masalah milih jurusan sma gue selama seminggu lebih. untung orang tua gue akhirnya ngerti dan ngasih gue mengikuti jurusan yang gue inginkan. aku suka banget postingan ini. maju terus,ko ! :D

    BalasHapus
  62. Sabar, ya. Yang semangat belajar matematika. :D

    BalasHapus
  63. Setengah setuju dan setengah nggak setuju sama kata-kata lo.
    Setuju di bagian semua orang punya skill masing-masing, nggak bisa di paksa, emang semua orang punya bakat masing-masing.
    Tapi gue nggak setuju lo bilang sekolah seolah-olah gak penting, kalo lo lebih milih hancur di sekolah, kenapa gak berhenti sekolah aja.
    Gue pernah baca, seperempat orang Amerika nggak tau kalo bumi berputar mengelilingi matahari, lo tau karna apa, karna lo sekolah, di kurikulum Indonesia, yang mewajibkan semua siswanya belajar semua mapel, nggak cuma yang di sukain doang. Kalo lo cuma belajar satu dua bidang yang lo sukain aja, tau apa tentang yang lain?
    Lo berpikir kritis tapi lo jangan punya pandangan dari satu sisi aja, liat dari sisi guru lo, kalo lo jadi guru dan punya murid kayak lo, lo bakal gimana ..

    Gue cuma nggak setuju di bagian itu tapi semua orang punya paradigma sendiri-sendiri, sori kalo gue menyinggung atau gimana :) .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca lagi yang bener ya bro, "kalo disuruh milih" antara dua pilihan: hancur di sekolah tapi sukses di luar ATAU sukses di sekolah hancur di luar. Pilihannya cuma dua. Jadi kalo disuruh milih bebas ya siapa yang nggak mau sukses di sekolah dan di luar. Jujur aja, kalo bisa juga gue nggak mau sekolah kok. Karena kebetulan, sekolah itu WAJIB di Indonesia.

      Ya, ini blog gue dan tulisan ini menurut pandangan gue. Kalo mau liat dari sisi guru ya suruh gurunya nge-blog atau nulis juga kayak gue. Gitu loh~

      Hapus
    2. Jadi kalo Indonesia nggak mewajibkan sekolah, lo nggak mau sekolah?
      Dulu gue juga pernah mikir begitu, berhubung gue cewek, gue mikir gue sekolah cuma gara-gara RA Kartini, tapi kalo di pikir-pikir, kalo nggak sekolah, nggak bisa apa-apa, jangankan nulis blog, baca aja belum tentu bisa.

      Iya sih, emang begitu, guru sama murid emang punya pandangan sendiri2, dan nggak bakal bisa nyambung dan saling ngerti. Sori kalo komen gue nggak sopan :)

      Hapus
    3. Yup, selagi sistem pendidikan di Indonesia masih kayak gini.

      Hapus
  64. haha mateMATIka emang bikin Mati. nilai UN jadi MATI gara2 mateMATIka -,-

    BalasHapus
  65. Yah gitu deh sistem pendidikan Indonesia yang mengharuskan kita untuk tahu semuanya .. Tidak seperti di Swiss yang muridnya dari SD sudah boleh menentukan mata pelajaran yang mereka suka untuk di kembangkan .

    BalasHapus
  66. 40 kali soal dan jawaban, gw 50 x ._.

    BalasHapus
  67. kalo di blog ini ada tombol like yang bisa dipencet 100 kali. gue bakal pencet.

    BalasHapus
  68. keren vin tapi saran doang nih vin , sekolah itu ngajarin kita buat bertanggung jawab , klo dari pandangan gua sih gitu . masalah nilai ? gua yg penting lulus standar ga usa nego2 alias repot2 wkwkwk

    BalasHapus
  69. kurikulum 2013 muridnya udah kayak robot semua -,- capek

    BalasHapus
  70. Semoga lulus, vin. Dan sukses terus di luar sekolah. Hihihihi

    BalasHapus
  71. kalo ane terbalik :3 MTK gampang bgt tapi IPS IPA susah bgt

    BalasHapus
  72. kak kevin apakah ada ide untuk buat video di malang jawa timur

    BalasHapus
  73. Setuju kak.Gw juga gak suka MTK,Apalagi Ipa sama Ips udah bikin otak meledak.Maju terus ko :'D

    BalasHapus
  74. gue juga agak risih sama mat bro.
    gue sempet mikir apa nggak bisa dibuat inovasi di dalem matematika.
    kayak menghitung jumlah 4 mantan pertama gitu pake deret aretmatika..

    BalasHapus
  75. kayak ada beatnya zawin, ama pandji.. tapi keren :)

    BalasHapus
  76. diliat dari cara lo nulis, ini postingan dari dalem lubuk hati yg terdalam...dan kayaknya pas kejadian habis dimarahin langsung nulis di blog (?)
    ye gak sih, efek lie to me gue bawaannya ngebaca emosi orang mulu...lol
    Postingan yg kerenn~~
    Keep fighting, udah kelas 3 tuh tambah rajin ya belajarnya~

    BalasHapus
  77. nilai mah nggak ada apa apanya. cuma butuh cara kita menangani soal yang ada dibuku. mau dapet nilai berapa kek, yang mending cara kita itu lho.. cara kita itu...

    BalasHapus
  78. Pembunuh kreativitas. iya bener banget.

    trus pelajaran yang gak gue suka jamnya banyak, giliran jam pelajaran yang gue suka cuma seupil -____-

    BalasHapus
  79. Akhirnya ada orang yang menuangkan isi pikiran gw selama ini,keren kev...kalo pelajaran fisika gimana ?

    BalasHapus
  80. Padahal dulu, orang Malaysia datang ke Indonesia buat nuntut ilmu.
    Eh sekarang malah kebalik. Orang Indonesia yang malah belajar ke Malaysia.
    Nyatanya Malaysia itu ngikutin kurikulum orang Indonesia jaman bahula. dan ngga pernah berubah.
    lah indonesia, udah 13 kali berubah. ampe K13 :D

    BalasHapus
  81. setuju bgt kak. gua merasa terdzolimi nih gara2 kurikulum 2013

    BalasHapus
  82. Matematika it jga pljrn yg gue bnci d sklh -_-
    bljr it gak nen tuin sukses atau ktdak suksesan kta
    tpi yg mnentuin sukses or ktdak suksesan kta hnya 1 yaitu Bakat
    lht aj org yg gak sklh tpi bsa jdi org sukses

    dan biasa kbnykn org yg sekolah tnggi jga kbnykn gak sukses dan jdi penganggur -_-

    BalasHapus
  83. Gue inget lagi kata guru gue, "Kamu di luar aja berprestasi, masa di sekolah nggak?". Kalo disuruh milih, gue mendingan hancur di sekolah tapi sukses di luar ketimbang di sekolah sukses tapi di luar hancur. Belajar itu nggak hanya di sekolah. Dari sekitar, gue bahkan bisa belajar lebih banyak. Gue bukanlah seorang murid yang hidup untuk belajar.

    Gue belajar untuk hidup.

    - KA -

    BalasHapus
  84. bener banget kak kevin
    kita emang butuh keahlian lain selain akademik
    matematika? banyak yg nggak suka

    BalasHapus
  85. Sedap nih, biar guru bisa ngertiin seorang murid yang terus"an dipaksa buat bisa di semua mata perlajaran, mereka mematahkan kreativitas murid dengan mengedepankan nilai murid yang bagus di sekolah daripada di luar sekolah, sekolah itu sarana, bukan karantina.

    BalasHapus
  86. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  87. Hahahahaa,,
    matematika itu juga kurang penting ,benerr,,
    kita di ajari logaritma,aljabar....
    tapii,,,apa dalam kehidupan nyata kamu harus make ilmu itu???
    hha,,gx kan....
    (banyak ilmu sekolah yang sebernya gx penting)

    BalasHapus

Terima kasih atas waktunya. Kevin Anggara (@kevinchoc).