Kevin Anggara: Menahan Godaan

Menahan Godaan

Akhirnya, gue nulis sesuatu yang serius lagi. Temanya berhubungan dengan bulan Ramadan ini. Yup, puasa. Gue yakin, pembaca blog gue ada yang menjalankan puasa, ada juga yang nggak. Mungkin, kita juga udah nggak asing dengan berita penutupan tempat makan di bulan puasa setiap tahun. Yang gue bahas ini nggak jauh-jauh dari itu. Kedua, tentang saling menghargai. Setiap bulan puasa, ada orang-orang puasa yang minta dihargai, sayangnya mereka lupa juga untuk menghargai orang-orang yang nggak puasa. Terus?

Gue sering ngeliat di social media, ketika orang-orang yang nggak puasa nge-post foto makanan, ada orang-orang puasa yang protes. Kurang lebih kayak gini, "Woy, belum buka nih!", "Hargai dong yang puasa!", dan makian lainnya yang bertujuan sama: hargai kami yang puasa. Gue ngerti betul perasaan orang yang puasa. Harus nahan laper dan haus, capek dan panas, eh ada aja godaan yang mengganggu.

Tapi tunggu dulu, deh. Apa sih salah satu tujuan puasa? Menahan godaan? Betul nggak?

Kalo elu puasa, yaudah. Itu kan balik lagi ke diri elu sendiri yang ngejalanin. Kalo emang kuat mah, mau yang nggak puasa makan depan elu juga, elu akan tetep puasa. Nggak mungkin kan elu batal puasa terus malah nyalahin orang, "Elu sih makan depan gue! Batal kan puasa gue!" sambil protes dan beli bakso buat dimakan. Kalo batal ya jangan nyalahin orang, puasa yang ngejalanin kan elu.

Daripada nyuruh orang buat nutup tempat makan, kenapa nggak elu aja yang jangan keluar rumah? Saling menghargai, kan? Elu nggak keganggu sama yang mau makan, mereka yang buka tempat makan juga nggak rugi karena harus tutup. Saling menguntungkan, nggak ada yang keganggu.

Gue punya temen yang menjalankan puasa. Ketika kami ada di tempat makan, gue nawarin dia makan. Dia menolak, ternyata lagi puasa. Gue lanjutin makan, dia pun asik sama hapenya sendiri. Udah. Nggak ada yang rugi. Gue menghargai dia yang puasa, dia juga menghargai gue yang nggak puasa. Gue tetep makan, dia tetep puasa. Nggak ada tuh dia ngelarang gue, "Jangan makan depan gue, Vin! Gue kan nggak puasa!" Gue juga nggak nyodorin dia makanan terus sambil bilang, "Nih, elu harus makan! Batalin aja puasanya!" Nggak.

Jadi, buat yang suka bilang, "Hargai dong kami yang puasa!", gue cuman pengin bilang, "Hargai dong kami yang nggak puasa!" Nggak mungkin kami yang nggak puasa dengan sengaja nyodorin makanan sambil bilang, "Udah, batalin aja puasanya. Makanannya enak banget loh. Hayo, pasti haus juga, kan?" Kalo ADA yang kayak gitu, GEPLAKIN aja. Itu KURANG AJAR namanya. Tapi kan yang puasa mayoritas?

Gini, deh. Kalo sebuah tempat makan dilarang buka karena menjual daging tikus, itu masuk akal. Kalo tempat makan dilarang buka karena alasan toleransi (ke yang mayoritas), itu nggak masuk akal. Jadi dengan logika yang sama, orang beragama lain yang juga melaksanakan puasa berhak dong melarang restoran buka saat mereka berpuasa? Think. Jangan maunya cuma orang-orang toleransi ke elu, tapi elunya sendiri nggak mau toleransi ke yang lain. Itu munafik namanya. Udah kayak tokoh antagonis di sinetron-sinetron.

Saling menghargai

Indonesia ini merupakan negara Bhinneka Tunggal Ika. Ada banyak agama yang diakui. Bukan yang mayoritas doang. Kalo pengin dihargai, ya hargai orang lain juga. Menurut gue, kalo puasa tapi nggak ada tantangan (misalnya: tempat makan tutup, dll), kita menahan diri dari apa? Dari postingan makanan orang di socmed? Esensi dari puasanya apa dong? Sekedar menjalankan kewajiban agama? Santai dong, serius bener bacanya.

Yah, itu aja sih. Menurut pandangan gue, puasa itu banyak manfaatnya. Salah satunya bikin kita bisa melatih diri sendiri jadi lebih sabar. Lebih tahan kepada godaan. Mungkin banyak yang nggak setuju sama postingan gue ini. Agak kontroversial? Tapi, yah, yang kalian baca di atas adalah pandangan gue kepada dua hal itu: penutupan tempat makan saat bulan puasa dan sikap saling menghargai.

Buat yang puasa, semangat puasanya, jangan sampe bolong. Buat yang nggak puasa, yaudah, lanjutin aja makannya. Tapi jangan bikin yang puasa jadi batal (masukin makanan ke mulutnya, siremin air minum sampe ketelen, ngajakin nonton film bokep, dll). Itu KURANG AJAR namanya.

Selamat bermalam minggu!

73 komen absurd

Setuju banget, Vin!

Reply

Ya, gue juga setuju. Rasa saling menghargai di negara Bhinneka Tunggal Ika ini harus dijunjung tinggi.

Reply

👍👍 postingan yg cukup objektif buat kedua belah pihak nih

Reply

setuju banget! hidup kak Kevin! kasian kan yg ga puasa tapi gabisa beli makanan di luar soalnya org rumah gaada yg masak, masa iya org yg bernasib gtu harus ikutan puasa juga :v

Reply

Gw jg setuju vin, tapi kl nonton film bokep udah keteraluan

Reply

Beh! Setuju banget cuy! Btw,template blog lu responsivenya kenapa?

Reply

Setuju banget ko kevin. Kan kasihan buat yang mata pencaharian satu-satunya sebagai pedagang. Ga jualan sebulan, mereka bisa makan apa :') yoosshh

Reply

Gue pernah baca artikel mengenai singgungan tersebut. Dalam perspektifknya, gue setuju banget. Isinya sebagai berikut:

Orang minta dihormati karena berpuasa itu aneh, dan minta menghormati orang yang tidak berpuasa lebih aneh lagi. Pernyataan Menteri Agama itu seolah-olah menganggap orang yang berpuasa (baca: orang Islam) sebagai ‘tertuduh’. Saya khawatir pernyataan Menag dapat berkembang ke arah yang lebih liar. Salah satu posting liar yang ramai di jejaring sosial adalah tantangan kepada Menteri Agama untuk membuat pernyataan menjelang hari besar agama lain, misalnya menyatakan jangan memaksa tutup bandara di Bali pada hari raya Nyepi, hormati orang yang tidak merayakan Nyepi. Jika ini yang terjadi, maka akan timbul kegaduhan antar umat beragama akibat pernyataan yang membuat resah. Tentu kita tidak ingin seperti itu, bukan?

Reply

Bagus banget kak. Artikel ini seharusnya dibaca sama semua orang Indonesia. Yang muslim maupun non-muslim.

Reply

Iya kak Kev, setuju! Nggak seharusnya minoritas harus hormati mayoritas terus. Toleransi yang aneh. Lagian, kalau ada tantangan dalam puasa, berarti kan imannya juga lagi diuji.

Reply

"Apa sih salah satu tujuan puasa? Menahan godaan? Betul nggak?" BETUL sekali (selamat anda mendapatka 1 juta di potong pajak 100% ) heheheh #canda :D
betul banget co , nih ya gw kan sekarang lagi liburan d tempat sodara gw yg non sislam gituh , walaupun di situ gw puasa cumana berdua sama eyang gw doang tapi mereka tetep bangunin gw saur , nyiapain makanan untuk gw sama yang gw buka puasa , dan mereka sanagat menghargai kita banget . Begitu juga kalau mereka makan siang atau minum gituh di depan gw , mereka selalu bilang " maaf ya , " dan gw bales " iya ga papa ko , minum minum aja , makan makan aja , kan kmu selalu menghargai kita yg puasa , dan kitapun harus menghargai yg ga puasa juga dong .udah ga papa lanjutin aja , tapi kayanya enak tuh #eh "

Selamat bermalam minggu juga buat co kevin dan che martha , ciee malam ini kemana ngedattenya ?? biasanya kan ko kevin kalau ga punya pacar (alias jomblo) selalu nemenin kita yg jomblo , "di rumah , Sendirian ... "

Reply

Jadi keinget sama foto yang dipost martha di ig kemaren :D

Setuju kak, setuju.
Yang puasa minta dihargain, tapi gak ngehargain yang gak puasa. yang gak puasa kan juga butuh makan. Lagian puasa itu tergantung diri sendiri niatnya gimana. Masa ngeliat orang makan didepannya aja langsung tergoda dan sewot. Artinya dia gak niat puasanya -_-

Yang suka sewot sama gituan ya digeplakin jugalahh

Reply

Langsung batal lah hahaha..

Reply

Harus diperbaiki bro..

Reply

Kalo yang hari raya Nyepi terus minta bandara tetap buka sih rada nggak masuk akal juga hahaha.

Reply

Yuk, bantu share!

Reply

Semangat aja ya buat yang puasa! :)

Reply

Indahnya kebersamaan..

Reply

Dangkal banget keiman kalo sampe batal puasa cuma gara-gara liat makanan ..

Reply

Setuju banget. Lagian juga namanya puasa itu nahan godaan jadi kalau dia tergoda cuma gara-gara ngelihat tempat makan doang ya artinya memang dianya nggak siap berpuasa. Gue pribadi juga bomat kalau pas puasa ada yg makan atau minum depan gue, toh rasa gue nggak terlalu atau bahkan sama sekali nggak nganggu.

Reply

Cetek banget imannya kalo batal puasa cuma gara" ngeliat orang makan, dan bikin alesan "Duuhh, gue gak tahan liat orang makan, rasanya lidah gue mau meledak" . GEPLAK!

Reply

Wahhh,, stuju tuhh, tumben tumbenan lu berfikir realitas, ehh maksudnya realistis.

Reply

Mayoritas seringkali kelakuannya kayak gitu, gak mau ngehargain tapi malah pengin dihargain. Ini udah banyak yg bahas sih, Pak Jokowi juga apa siapa sih yg bilang "Hargai mereka yang nggak puasa.."

Tapi emang puasa gak afdol juga sih kalo gak digoda. Betull gak ko?

Reply

gue suka gaya lo

Reply

Nah! Gue pro sama postingan lo, Vin! Bukannya gak ngehargain yang puasa juga sih. Cuma kita juga yang berhalangan puasa kadang suka bingung nyari makanan dimana kalo udah kayak gitu. Semua tempat makanan tutup. Jadi puasa gak puasa berasa puasa. :")

Reply

Setuju sih, karena apa? Ya, karena yang mau dihargai belum tentu mau menghargai orang yang telah menghargai. -ribet amat ya-

Reply

Itu mah alay vin, yang kalo ngeliat orang lain makan dia jadi ke goda padahal dia puasa. Celamitan.

Reply

Keseluruhan gue setuju sama postingan lo vin, tapi ada satu yang ngeganjal pas baca tadi. " Daripada nyuruh orang buat nutup tempat makan, kenapa nggak elu aja yang jangan keluar rumah? Saling menghargai, kan? Elu nggak keganggu sama yang mau makan, mereka yang buka tempat makan juga nggak rugi karena harus tutup. Saling menguntungkan, nggak ada yang keganggu.
" Masalahnya kita orang beraktivitas. Jelas kita gak bisa diam diri dirumah disiang hari dan keluar malam hari "itu sejenis kelelawar bukan si?" Maksudnya gimana dengan yang kerja di bulan puasa. Enggak kok vin, Tulisan lo bener. Cuman itu aja si yang ganjal. Trims ^^

Reply

Weitsss... Keren Ko..
GBU...

Reply
Anonim Author

ya tapi buat orang yang gak ngerayain nyepi gimana? tapi kata lo harus saling menghargai vin. gimana siih. trus katanya di bali juga mereka melarang umat islam memakai jilbab. ini apa namanya?? --" rakyat indonesia masih ada aja yg rasis. apalagi dengan gaya pemerintahan sekarang ini *ups semoga suatu saat nanti kita semua mengerti dan menjalani Bhinneka Tunggal Ika tsb. aamiin

Reply

Nah, ini nih postingan yang bener. Warung tetep buka dibulan puasa buat orang yang emang niat buat puasa mah bukan masalah.

Reply

Setuju ko. Lagian buat apa kalau minta di hargai tapi sendirinya tidak mau menghargai orang lain, itu namanya egois

Reply
Anonim Author

Aku orang bali gan, aku juga punya banyak temen yg beda agama, dan aku juga sering kok ngeliat sendiri banyak yang pake jilbab, lah kamu kan ngomong katanya, aku udah ngeliat sendiri di bali.

Reply

Setuju vin. Intinya, toleransi.

Reply

Setuju banget Vin, kemarin ane di Telkom nemu anak (Non Mulsim) nontong Anime Ecchi di lepi, terus disebelahnya ada orang negur sama anak itu buat hargai yang puasa juga, jadi intinya dia kagak boleh nonton anime ecchi.

Reply

Kan kasian Vin anaknya (Non Muslim) kagak boleh nonton Anime Ecchi

Reply

Walaupun ka kev bukan orang islam tapi ka kev bisa ngejelasin arti atau makna puasa , aku bangga ka kev ad orang kaya ka kev

Reply

kedua belah pihak ga ada yang dirugikan juga . gue setuju juga pendapatmu vin!

Reply

Setuju vin. Gua tetap puasa ko walaupun kanan, kiri, atas, bawah, depan, belakang gua orang yang lagi makan atau minum. Gua sering ko ngalamin hal kaya gitu kalo puasa dari tahin ketahun selalu begitu. Soalnya gua kalo sore ngabuburitnya itu ke warnet buat main gam online, Nah diwarnet itu dijadikan tempat acara bukber padahal belom buka. Gua yang lagi asik main game tetap puasa dan bersikap biasa aja tuh walaupun samping orang lah i minum atau makan. Dan warnet nya itu kebetulan sebelahan sama warkop jadi gua sering disuruh abang-abang warnetnya buat beli es diwarkop. Dan diwarkop juga ternyata banyak yang lagi makan dan nongkrong sambil minum. Gua coba tetap bersikap biasa aja. Dan sampe akhirnya adzan maghrib gua tetep puasa gua kuat, yeayy!! :v Sebenarnya sih itu tergantung orangnya menurut gua kalo dia emang niat puasa dan iman dia lebih kuat daripada nafsunya sih gak bakalbtuh dia batalin puasanya.

Reply

Setuju banget sama tulisannya, saling menghargai yang puasa dan yang enggak puasa. Gue heran aja kenapa banyak orang yang protes dengan pernyataan Menteri Agama RI yang bilang warung makanan harus buka di siang hari. Yaa Indonesia kan gak Islam aja, banyak agama lain yang perlu kita beri toleransi dan saling hormat. Lo puasa? Tahan diri. Yang enggak puasa? Makan nya ngumpet2 aja. Simple kan?

Intinya saling menghargai aja :)

Reply

KALO GITU, COBA LU MAKAN DITEMPAT UMUM YG RAME OLEH UMAT MUSLIM YG SEDANG BERPUASA, BILA PERLU DIMASJID WAKTU ORANG LAGI SHOLAT JUM'AT. BERANI GAK LU BRO ? *pasti gak berani dah, beraninya keluarin argumen lewat tulisan aja, no action :v

Reply

Ini cuma sarkasme, atau elo emang rada tolol?

Reply

sarkasme gak selogis itu juga kalik, itu lebih condong ke arah argumen sikevin yang masuk akal atau artinya argumen dia ini bisa diterima dan didukung oleh mayoritas non muslim yang klo orang muslim sangat fanatik kalo ada orang(non muslim) makan didepannya pas dia lagi puasa pasti pikirannya langsung kearah negatif. kata" tolol lu gua bales dengan Kamvret...

Reply

objektif nih, lebih setuju klo emang nahan godaan disodorin makanan jg ga akan batal hahah

Reply

Agak lebay juga sih yang pengin dihargai banget. Pada fakir penghormatan banget. Gue aja pernah ada di situasi yang penuh dengan orang yang nggak puasa, kalo imannya lemah mah ya udah ikutan nggak puasa juga. Kalo kuat, ya lanjut. Toh, tujuan puasa juga kan menahan godaan hawa nafsu.

Salam, Indra Permana

Reply

Bener sih vin tulisan lo bagus. tapi untung nya lingkungan temen2 gue kenal sama yg namanya bodo amat. udah pada paham harus kaya gimana.. jadi pas baca ini ternyata masih ada orang kaya gitu ya? hehe

Reply

Gue sih berani, karena gue emang nggak puasa dan butuh makan.

Reply

Iya, elu dapet nggak maksudnya?

Daripada nyuruh orang nutup tempat makan, mending elu yang nggak usah keluar rumah. Biar nggak elu nggak usah capek-capek nyuruh orang nutup tempat makan. Kerja? Untuk orang-orang yang gue sindir, mereka mana mentingin kerja. Mereka cuma mau "dihargai".

Reply

Yang minta dihargai pas puasa aja udah nggak jelas, ini hari raya Nyepi disuruh buka bandara ya lebih nggak jelas lagi. Logikanya di mana.

Reply

Gue malah setuju sama lo vin. Dari awal baca sampe abis gak ada perasaan kesel atau sebagainya. Ya emang seharusnya kita saling menghargai antar umat beragama, bukan mentang mentang mayoritas bisa do everything. Lanjutkan vin, gue suka postingannya. Keren (y) semangat!

Reply

Setuju vin, nggak ada salahnya kalo orang yang nggak puasa itu makan di depan orang yang puasa, karena yang nggak puasa kan butuh makan dan minum juga.

Reply

Kritis, woy kritis!! Kritis banget malah...
Maybe dari semua tulisan kamu, ini nih tulisan yang paling kritis. Cemungutth nulisnya!!!
Mohon maaf lahir dan batin...

Reply

Vin, opening video lu apa sih judulnya ? yang siul siul gitu :3

Kalo bisa semua soundtrack / backsound yang lu pake tolong di tulis ya, mau di sedot :v
Enak enak soalnya :3

Tengkyu

Reply

Betul banget tu kak, yang namanya mau dihargai ya pastinya harus menghargai dong

Reply

Sebenernya saya setuju sih. Intinya kalo mau dihargai, hargai juga orang lain. Nice post vin!

Reply

Di bulan puasa harus di banyak-banyin sabar dan tahan sama godaan yang akan menghadang, salah satu contoh untuk menghindari godaan saat bulan puasa iya tidur aja :D

Reply

kalo masalah tempat usaha kuliner ditutup siang hari selama ramadhan kayanya gue setuju bro, soalnya toh yang non muslim atau yang ga puasa karna sebab tertentu ga puasa masih bisa beli tapi dibungkus, bukan makan ditempat.

soalnya ditakutkan buat yg masih belajar puasa terutama anak anak bisa batalin puasanya.

Reply

yang bilang di Bali umat Islam dilarang pake jilbab itu siapa ? --"

Reply

kevin,bagus juga nih bacanya sampai abis apa lagi bukunya...... ()()()()?????????????????

Reply

Gue Tau Perasaan Lu Kok Vin... :3
Gue Ju...
Yaudah Nggak Jadi... :v

Reply

sedikit kontroversial emang kedengerannya ko. Tapi ada benernya juga..

Reply

Katanya banyak yang rasis? ya ialah! Emng ada sejarahnya agama lain jadi pemerintah ( seperti Presiden atau Gubernur ) gak ada kan?! kecuali sekarang si Ahok. Itu pun dah di tentang sama orang orang lain yang berbeda keyakinan dan berbeda suku

Reply

vin lu buat blog kayak gini gimanaya....

Reply

Iya.. Beragama juga harus mengerti makna keberagaman..

Reply

http://beidina.blogspot.co.id/2016/06/ini-alasan-hargai-orang-yang-puasa.html?m=1 vin, ada tulisan dari orang sebelah.

Reply

Poskan Komentar

Terima kasih sudah membaca. Jangan lupa tinggalkan komentar yang sopan. Nggak perlu promosi link blog, kalo sering-sering mampir, pasti dapet feedback kok. Tanpa para pembaca, blog ini bukan apa-apa. Hehe. Salam, Kevin Anggara (@kevinchoc).