Kevin Anggara: Tipe-tipe Orang Dari Cara Bicaranya

Tipe-tipe Orang Dari Cara Bicaranya - Kevin Anggara

Tipe-tipe Orang Dari Cara Bicaranya


Di dunia ini, terdapat banyak banget cara-cara orang bicara. Iya, dari mulai ngebales pertanyaan orang, nanya sama orang, sampe ngemodusin orang. Semuanya dimulai dari bicara. Bicara itu juga selalu berkaitan dengan tipe-tipe orang tersebut. Nah, menurut gue, bicara adalah salah satu cara kita mengungkapkan kata-kata secara lisan. Aduh belajar dari mana gue. Pokoknya kalo gue lagi ngasih penjelasan absurd gini, iya-in aja biar cepet. 

Oke, jadi langsung aja pembahasan gue mengenai: tipe-tipe orang diliat dari cara bicaranya. 

1. Misterius

Tipe orang misterius ini adalah tipe orang yang menjawab pertanyaan yang diberikan dengan pertanyaan. Ini gue dapet dari materi stand-up comedynya Ge Pamungkas, muahahaha. Contohnya gini: 

"Bro, nama lo siapa?"
"Menurut lo, nama gue siapa?"

Contoh lain kayak gini:

"Wahahaha lucu banget nih filmnya! Iya nggak?"
"Menurut lo?" lalu ketawa
"Kalo gitu lo ngapain ketawa?"
"Apa nggak ada pilihan lain?"

Kampret banget kan? Emang. Orang misterius juga terbiasa bicara dengan cara bisik-bisik. Biar nggak ketauan orang dan... tetep misterius.

2. PeDe


Tipe orang PeDe ini alias percaya diri tentunya adalah orang yang bicara dengan percaya diri, tanpa malu-malu dan tegas. Tapi terkadang terlalu maksa dan sok akrab banget.


Contoh:


"Udah siap kan?"

"Udah dong!" 
"Kita jalan sekarang ya?"
"Tunggu, gimana penampilan gue? Keren kan? Iya kan? Iya dong! Bener kan? Bener dong!"

Ini tingkat kepedean level 5. 

3. Spontan


Masih saudara-an sama tipe orang PeDe, tipe orang ini adalah orang yang bicara dengan spontan (langsung), tanpa persiapan, dan terkadang nusuk. Jleb.


Kayak gini:


"Eh, masih inget gue nggak? Joko."

"Ooooh... Joko? Lo Joko yang tiap nembak ditolak terus kan?"
"....."

Contoh lain, misalkan lagi ujian:


"Sssst, jawaban nomor 23 apa?" tanya Udin.

"JAWABAN NOMOR 23? A!" jawab Joko dengan spontan-nya.

Lalu pengawas/guru ujian pun datang, merobek-robek kertas ujian Udin. Udin ketauan nanya jawaban. Udin nggak naik kelas. Udin musuhan sama Joko.


Bagi gue ada enaknya punya temen yang bicara-nya spontan. Iya, dia bicara apa adanya, tanpa ada yang ditutup-tutupin, jujur..... tapi nusuk. Kampret.

4. Sombong

Tipe orang sombong ini gue bagi menjadi dua:

a. Sombong Pasif

Ini adalah tipe orang yang susah diajak bicara. Menurut gue, orang sombong itu selalu melihat dulu siapa yang jadi lawan bicaranya. Iya bener, karena dia sombong. Sekalinya diajak bicara, jawabannya nggak lebih dari dua kata. 

Contoh:

"Bro, tugas lo udah selesai?"
"Dah."
"Kok singkat banget balesnya?"
"....." lalu pertanyaannya nggak dibales karena orang ini sombong.
"Huh.. sombong banget lo!"

Orang sombong pasif itu selain sombong, dia juga pendiem.

b. Sombong Aktif

Tipe orang ini selalu berbicara dengan memamerkan apa yang dipunya-nya. Nggak jarang, orang tipe ini bawel, suka pamer, dan... sombong.

Contoh: 

"Liburan kemana aja, lo?"
"Biasa, cuman ke Paris, terus ketemu artis-artis laga Indosiar gitu di sana. Ya di Paris gue cuman ngabisin 100 juta kok, biasalah bokap gue kan kaya jadi tenang aja. Minggu depan gue ke Kuwait nih. MUAHAHAHAHA!"

Saran gue cuman satu, musuhin.

5. Labil


Tipe labil atau plin-plan adalah orang yang sekarang bicara A, tapi nanti bisa berubah jadi B. Nggak konsisten banget.

Contoh:

"Nanti malem jadi ya?"
"Iya jadi... eh tapi gue ikut pergi nggak ya? Nanti pacar gue nyariin lagi."

Atau....

"Ayam ini kayaknya enak, makan ah.... eh tapi daging sapi yang ini juga enak... aduh... yang mana ya?"
"......"

6. Limbad

......................

Menurut gue, kebanyakan orang Indonesia lebih nangkep apa yang diucap daripada apa yang dimaksud. Iya, kan? Misalnya aja gini: Suasananya lagi turun hujan, tiba-tiba aja cewek kalian kedinginan sambil ngomong: "Dingin, nih."

Yang diucap: Dingin. Jadi sebagai cowok yang keren, kita pasti akan nawarin jaket, kan? 

Cowok: "Mau pake jaketku, nggak?"

Ya, kalian tau apa jawabannya.

Cewek: "Aku gpp kok, makasih."

Padahal yang dimaksud: Langsung pakein aja sih, udah tau dingin. Hih nggak peka banget sih jadi cowok. #KemudianPutus

Kurang lebih begitu saudara-saudara. Jadi, apapun tipe-tipe bicara orang banyak, tetep aja minumnya teh botol sosro. #eh

Kevin Anggara. Seorang blogger yang merangkap sebagai pelajar tanpa tanda jasa. Sedang sibuk kuliah dengan tujuan lulus secepatnya. Banyak dikenal karena video "Alasan Izin ke WC" dan "Dora the Ngeselin" di Instagram, yang entah lucunya di mana.

51 komentar:

  1. Hahahaha tipe limbad
    Aku termasuk tipe ke 7 hahaha

    BalasHapus
  2. yah gue sombong aktif :(

    gue ke wc pake metromini :(

    BalasHapus
  3. Hahaha, bener banget. sepertinya contoh nomor 1 itu orangnya melankolis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah melankolis mah terbawa suasana terus...

      Hapus
  4. Gue nyemplung di tipe orang yang sombong pasif

    BalasHapus
  5. sepertinya aku termasuk tipe nomor 3. hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah susah buat dimintain contekan nih sepertinya :))

      Hapus
  6. wkkwkkw. gookil banget gan, kunjung balik ya.

    BalasHapus
  7. gue masuk yg nomer 7, berkepribadian unyu B-)

    BalasHapus
  8. dan aku, terlalu menganggap serius postingan ini. Pada akhirnya malah tertawa..
    ah .. salah terka.... :(

    BalasHapus
  9. ngakak dulu ah hahahahahahahahahahaha
    setelah baca tulisan ini kayaknya aku masuk tipe spontan wkwk. eh salam kenal yak, pertamakalinya main dimari nih

    BalasHapus
  10. yang misterius percis salah sama salah satu meterinya Ge Pamungkas vin :))

    BalasHapus
  11. yang terakhir gue kaya keinget sentilanya om pandji vin "kebanyakan orang Indonesia lebih nangkep apa yang diucap daripada apa yang dimaksud."

    ia gak sih ? kalo gak bererti gue salah *orang sombong* *musuhin gue*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. kalo nggak salah lagi bahas ganja kan ya?

      Hapus
  12. hahaha.. gue banget.
    gue kena bagian yg pede dan misterius :cool:

    BalasHapus
  13. Aku termaksud Misterius ama Sombong Pasif

    BalasHapus
  14. Duh... gue termasuk yang mana ya?

    BalasHapus
  15. masa saya termasuk sombong pasif????
    saya ngomong sedikit cuman karena mals ngomong aj.... cukup yg penting" aj! singkt, padt, dan jelas.

    BalasHapus
  16. HAHAHA ini kenapa bener banget :')

    BalasHapus
  17. haha, gue yang sombong pasif.
    gk nyangka diam bisa diangap sombong :P

    BalasHapus
  18. Two-Timers gak ada vin? Itu lho yang sering banget ngulang kata-kata. Kayak gue

    BalasHapus
  19. Gue kadang spontan, kadang pun bisa limbad ._.

    BalasHapus
  20. huhhuuuuhhh , Gue Tipe yang Sombong Pasif .-.

    BalasHapus
  21. gw tipe misterus dn sering membuat tmn2 ku kesel :'D juga pede -_- klu lu tipe yg mana vin?

    BalasHapus
  22. kalo lu tipe yg mana pin?

    BalasHapus
  23. gue termasuk pasif, tapi gak pake sombong karena setiap gue diajak ngomong ama orang rasanya pengen gue bunuh tuh orang ,knapa ya??? berarti gue masuk kriteria yang mana tuh???

    BalasHapus
  24. Now is not the time anymore so people are mediocre. You should begin to stop following what others are doing to get a place in the association.
    http://www.suksestoto.com/

    BalasHapus

Terima kasih atas waktunya. Kevin Anggara (@kevinchoc).