Kevin Anggara: Pertemuan Absurd Dengan Editor

Pertemuan Absurd Dengan Editor - Kevin Anggara

Pertemuan Absurd Dengan Editor


Cita-cita gue adalah menjadi seorang penulis. Paling nggak bisa nerbitin buku lah. Atau paling nggaknya lagi bisa nyalurin hobi gue nulis di blog ini. Gue emang baru punya rencana bikin naskah saat itu, sampe akhirnya di suatu siang saat pulang sekolah, gue ngecek twitter dan ada mention masuk (bukan dari Maudy Ayunda lagi!) kurang lebih begini: "Hai vin, gue dari Bukune. Boleh minta contact lo nggak?" Pertama gue kira ini modus penipuan baru, tapi karena gue orangnya gampang ketipu jadilah gue bales: "Boleh, buat apa ya? Cek DM." Kampret.

Siang itu gue resmi ketipu ngasih nomor handphone gue ke orang misterius yang bilang bahwa dia adalah  seorang editor. Gue sempet bingung, apa dia nggak ada nomor handphone sendiri sampe-sampe minta nomor handphone ke gue? Kalo dia minta nomor handphone gue, nah gue pake apa dong? Pake handphone tanpa nomor atau SIM itu ibarat pacaran tapi nggak ada pacarnya. Bilang aja jomblo gitu. Hambar. Iya, padahal dalem hati gue mah seneng kegirangan karena dihubungin sama editor gini. 


Setelah adegan ngasih nomor itu selesai, akhirnya gue pun ber-sms ria dengan dia. Sorry nih, gue bukan blackberry user dengan fitur chat bbm-nya yang bisa bagi-bagi pin ke orang lain. Gue adalah seorang pengguna handphone biasa. Bagi gue, handphone itu yang penting bisa sms dan telponan. Right? 


"Rumah lo dimana?"
"Mulai nge-blog dari kapan?"
"Ada niat buat nerbitin buku nggak?"
"Besok hujan nggak?"
"Nama gue siapa?"

Kira-kira itu beberapa pertanyaan yang dia tanya ke gue via sms. Gue dengan semangatnya pun membalas:


"Di rumah."

"Dari sejak bikin blog."
"Ada."
"Hujan ringan (17%) di Jakarta."
"Nama gue: Kevin."

Singkat cerita setelah ngobrol-ngobrol via sms, gue pun jadi tau dia adalah seorang Editor di Bukune. Gue jadi tau ternyata dia pengguna Blackberry. Gue jadi tau ternyata dia punya peliharaan kucing berkepala naga. Gue jadi tau kalo jari tangannya ada 12. Gue jadi tau kalo kalian udah ngabisin waktu sekedar buat baca ini.




Dan setelah disepakatin melalui Konferensi Meja Bundar, gue pun janjian ketemu dengan editor itu buat membahas kerja sama nerbitin buku. Mimpi jadi kenyataan! Ibaratnya sekarang itu gue udah ada di depan pintu bernama kenyataan, tinggal masuk doang.
Hari yang gue tunggu-tunggu pun tiba. Gue akan bertemu si editor yang akan dateng bersama seniornya. Wuih, dalem hati gue bangga setengah mati, udah ketemu editor, ketemu senior editornya pula. Jam 16:00 sore adalah waktu yang ditentukan. Gue udah siap-siap dari jam 05:00 pagi saking rajin dan bego-nya. Dan, karena waktu itu gue adalah seorang anak gaul absurd yang juga baru pulang dari Terdampar di Bali, gue mengenakan kaos merah yang gue beli di Krisna, Bali. Kayak gini desainnya:
Bali so tweet, follow me!

Pertama, gue merubah tempat yang udah dijanjikan ke Seven Eleven Mangga Besar. Biar kesannya lebih gaul dan alay maksimal gitu. Kebetulan dia dan seniornya udah jalan naik taksi menuju Gajah Mada Plaza, tempat yang dijanjikan.

"Bilang sama sopir taksinya, di Sevel Mangga Besar aja. Deket kok dari Gajah Mada Plaza." sms gue. 

"Oke." balasnya.

Gue pun dengan gaulnya jalan keluar rumah dengan tas kecil untuk menuju ke Sevel Mangga Besar. Sampai di Sevelnya, gue beli minum dulu, sob. Sambil menunggu-nunggu mereka yang lagi jalan kesini. 5 menit... 10 menit... mereka kok belom nyampe-nyampe ya? 

"Udah sampe mana? Sevel Mangga Besar loh." sms gue dengan penasaran. 

"Udah mau nyampe Sevel Mangga Besar nih, seberang Gajah Mada, kan?" dia bales sambil nanya.

"Waduh, bukan Sevel yang itu!! Kesinian lagi, Mangga Besar!" bales gue, panik.

5 menit.... belom ada balesan.

"Wah lo dimana? Gue udah bolak-balik sama sopir taksinya dari tadi, Sevel Mangga Besar cuman ada di seberang Gajah Mada ini." dia kemudian sms gue. 

"Waduh nyasar jauh, bro. Yaudah tau Hotel Mercure nggak? Gue jalan kesana aja ya, kita ketemuan dulu di sana." bales gue, bersiap-siap jalan ke Hotel Mercure.

"Ooh Hotel Mercure? Gue tau, oke gue kesana ya." 

Ah ternyata dia tau, hati gue langsung tenang. Gue jalan kaki ke Hotel Mercure yang lumayan jauh dan sukses bikin betis kaki gue nangis. 10 menit kemudian, gue nyampe dengan ganteng di depan Hotel Mercure.


Ini Mercure yang gue bilang ke dia.

Nggak berapa lama kemudian, dia nelpon gue.

"Halo, vin? Lo dimana? Gue udah di Hotel Mercure nih. Gue pake kemeja biru." kata dia.

"Ini gue udah di depan Hotel Mercure. Oke, gue pake baju merah ya." bales gue.

"Loh, lo dimananya? Kok nggak ada? Gue di depan Hotel Mercure nih!" sahut dia, nggak mau kalah.

"Loh, gue juga di depan Hotel Mercure nih!" sahut gue lagi, nggak mau kalah. 

Gue mondar-mandir di depan Hotel Mercure nyariin sosok orang berkemeja biru sambil megang handphone. Tapi nggak ada. 

"Kok nggak ada? Depan gue halte busway nih." gue ngasih tau dia.

"Halte busway? Tunggu.... Udah lo ke Sevel seberang Gajah Mada aja, vin. Sekarang." katanya.

Waktu udah menunjukkan pukul 17:30, padahal janjiannya jam 16:00. Ngaret gara-gara nyasar ini, kampret. Dengan lemes dan capeknya, gue langsung menyetujui ajakannya. Secepatnya, gue cari angkot yang menuju kesana, lalu naik. Iyalah masa gue liatin aja itu angkotnya.

Sampai di Sevel, gue ngasih tau dia via sms kalo gue udah nyampe. Iseng, gue masuk Sevel untuk ngadem sambil ngeliatin minuman. Tiba-tiba aja ada sms:

"Vin, lo masuk Sevel ya? Keluar!" sms si editor.

Gue langsung keluar dan sujud sukur karena akhirnya ketemu dia. AKHIRNYA!!! 
 
Saat itu juga gue langsung diajak ke McCafe yang kebetulan deket dari Sevelnya itu. Ternyata setelah basa-basi dikit, gue baru tau kalo dia nunggu di Hotel Mercure yang ada di deket Sevel itu! Kampret! Hotel Mercurenya ada dua ternyata.

Denah yang lagi-lagi gue gambar pake Paint. 

"Senior gue udah nunggu disana tuh. Kita laper, jadi ngobrolnya disana aja ya? Sekalian gue pengin makan, hehehe." kata dia.

Gue cuman ngangguk-ngangguk dan ngikutin dia aja jalan kaki ke McCafe yang jaraknya nggak terlalu jauh dari situ. Langit mulai gelap, sob. Nggak beberapa lama kemudian, sampailah gue di McCafe. Ada senior si editor yang ternyata lagi asik makan ayam Mekdi. Gue langsung kenalan sama dia.

"Gue Fial, sori ya tangan gue kotor, lagi makan nih hehehe." kata dia memperkenalkan diri.

"Gue Kevin. Fial? Kayaknya gue pernah denger." langsung gue buka buku Benabook yang kebetulan gue bawa saat itu.

Yah... kecapek-an ini terobati setelah gue tau bahwa dia itu ternyata: Syafial Rustama (@syafial). Huahahaha dia adalah editor buku yang terbaru saat itu, Benabook! Dia juga yang udah menjadi editor buku-buku terkenal kayak SKRIPSHIT-nya @shitlicious, Koar-Koar Backpacker Gembel-nya @takdos, dan masih banyak lagi. Gue merasa beruntung bisa ketemu editor buku yang selama ini hanya gue ketahui namanya dari buku. Sekarang, secara langsung gue ketemu sama dia! Huehehe, nggak ketinggalan orang yang berjasa "nemuin" gue lewat twitter, Elly (@RyAzzura).


McCafe!

Singkat cerita, kita ngobrol-ngobrol banyak soal gimana kalo gue nerbitin buku, dunia tulis menulis, dan lain-lain yang berkaitan dengan buku. Sampai akhirnya saat itu juga Elly membuat outline untuk buku pertama gue yang mudah-mudahan jadi terbit. Yeah!

Selama dua minggu, gue nggak lepas dari komputer dan tentunya Microsoft Word buat ngetik naskah gue ini. Dan, setelah diberi sedikit asupan dari mereka, akhirnya naskah gue kelar. Sekarang lagi proses pengeditan aja. Doain aja lancar dan cepet terbit.


Sedikit tampilan folder naskah.

Pertemuan dengan Editor Bukune, yang secara nggak sengaja "menemukan" blog absurd ini dan akhirnya terbentuklah: naskah gue. Cita-cita gue sebentar lagi jadi kenyataan. Semoga aja. Amin :))


-------------------------------


Kabar terbaru yang gue dapet dari si editor, bulan depan (Juni), iya... buku gue dijadwalin terbit! Yeah!




Kevin Anggara. Seorang blogger yang merangkap sebagai pelajar tanpa tanda jasa. Sedang sibuk kuliah dengan tujuan lulus secepatnya. Banyak dikenal karena video "Alasan Izin ke WC" dan "Dora the Ngeselin" di Instagram, yang entah lucunya di mana.

102 komentar:

  1. bro, lo kelas berapa sih ? udah kuliah ?
    outline apaan sih?

    semoga sukses ya, gue doain.
    walaupun gue juga dari SD pengen jadi penulis. Tapi belum kesampean, tapi sekarang gue lagi nulis naskah juga. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih kelas 1 SMA. Outline itu garis besar atau kerangka nya gitu.
      Iya heheh.

      Hapus
    2. Sama dong, gue juga 1 SMA :D

      itukan ada MW Bab 1 atau Ba2 dan seterusnya.
      Nah, 1 Bab itu bisa berapa halaman ?

      Hapus
    3. huahaha ngikut aja..
      1 Bab bisa 20-30 halaman, atau bahkan lebih.
      tergantung dari outline, di outline nanti dibagi-bagi Bab apa aja, nah di tulisan-tulisan nya nanti dibagi ke dalam Bab. misal outline lo ada 3 Bab, Bab 1 tentang cinta, 2 tentang sekolah, 3 tentang rumah. kurang lebih gitu :))

      Hapus
    4. gue boleh liat outline lo gak ? gue penasaran outline itu kaya apa ? boleh gak ? kirim lewat email

      Hapus
    5. rahasia perusahaan itu :p
      coba deh googling aja cara buat outline..

      Hapus
    6. Outline itu , kaya kerengka karangan ya ? biar gak ngelantur cerita nya? gitu bukan sih ?

      Hapus
  2. Wuiihh! Panjang bener ceritanya! Keren dahh!

    BalasHapus
  3. Sukses! Agak pegel juga nih mata bacanya ._. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahaha tapi makasih banget udah mau baca.

      Hapus
  4. waahh hebat.. aku jg pengen nerbitin buku. Klo boleh tw,buku km yg mw diterbitin itu ttg apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah makasih. tentang ke-absurd-an dunia sekolah :p

      Hapus
  5. Balasan
    1. hahah makasih, nanti kalo udah terbit dikasih tau :p

      Hapus
  6. Keren udah pengen bikin buku, sukses ya!! Kalo udah terbit,geratisin '-'/ #padahalomkenal XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahaha iya...
      gratisin, kalo udah baca bayar :p

      Hapus
    2. Iya ajadeh,hhe:-p
      bukunya tentang apaan??

      Hapus
    3. ke-absurd-an dunia sekolah hahaha

      Hapus
  7. waah selamt ya broo :D

    ngomong2 gue boleh numpang gak nih hhe gue sebenarnya juga ada naskah novel tapi ya itu... gue tinggal di kalimantan lo bisa bantuin gue gak, serius nih gue kalau gak percaya cari aja di blog gue atau tulis di google "Adittya Regas Derita Anak Magang" plis banget ya bro :3 *pasang mata berkaca*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending langsung ajuin ke penerbit aja..
      penerbit sekarang biasa nerima naskah lewat email, kalo disetujuin baru kirim hardcopy-nya..
      nanti gue coba baca ya, lo bisa hubungin akun twitter yang gue tulis di cerita itu kok..

      Hapus
    2. udah bro, gue email + gue twit malah salah satu yg lo tulis di atas itu tp gak ngerespon. gue twit lo aja ya

      Hapus
    3. gue mah bukan siapa-siapa..
      ya coba lagi lah, jangan nyerah hahaha..

      Hapus
  8. walah makin banyak ya blogger yang nerbititin buku :D
    btw, kalau ketemuan sama editor atau orang dari penerbit
    kok gak di kantor penerbitnya saja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha semoga lancar dan cepet terbit, ya.
      waktu itu emang gue diajakin ketemuan jadi sekalian main2 di kantornya..
      tapi mungkin khusus gue, karena anak rumahan gini dan kejauhan serta nggak tau arah kesana, kita janjian ketemuan di "tengah-tengah" yang nggak jauh dari si editor dan nggak jauh juga dari tempat gue.

      Hapus
  9. Mau ketemu ribet juga, hotelnya ada dua. XD
    Gue do'in naskah lo terbit Bro. :)) Tapi entah gue beli apa enggak hahaha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahaha iya..
      makasih banyak hen :')
      beli lah :p

      Hapus
    2. hehe.. Iya gue beli kalo ada dananya, gue support kok karya temen sendiri. :))

      Hapus
  10. ini jejak gue._.

    selamat buat calon bukunya yg akan terbit nantinya, semoga ada satu biji yg dikirim gratis ke makassar haha

    oh iya gue baru tahu kalo lo jg masih 1 sma sama kaya gue xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha makasih ci..
      kalo stok ada nanti dikirim :p

      nah loh selama ini dianggep-nya apaan? hahaha

      Hapus
    2. diusahain dong :D

      tiap kali nemu blog bagus, pasti yg punya gue panggil kakak._.

      Hapus
    3. hahah iya :D

      makasih dah, dipuji nih :p

      Hapus
    4. sip dah. sebelum terkenal, gue rela deh jd penggemar pertama. asal dpt buku gratis..wkwk

      Hapus
    5. hahah nggak apa-apa, bro.

      Hapus
  11. sukses ya bro...
    di tunggu buku perdananya :D

    BalasHapus
  12. beruntungnya kau nak. congrats ya, tulisan lo emang keren. :))

    BalasHapus
  13. ntr nama gue tarok di thanks to, wkwkwk #gakmaurugi #mumpunggratis

    BalasHapus
  14. Balasan
    1. wahaha semoga bisa sukses kayak buku lo, ya :D

      Hapus
  15. Aku baru saja membaca tulisan yang berada di atas komen komen ini :D
    Sukses BRO :D

    BalasHapus
  16. Keren lu vin. Sekarang, makin banyak aja yang buat buku. Semoga sukses ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuahaha iya, gue salah satunya. makasih :D

      Hapus
    2. Mudah-mudahan nanti gue juga masuk ke salah satunya. :))
      Tukeran link yuk, link lu udah gue taruh di blogroll.

      Hapus
    3. O ya, vin, rencananya draftnya mau dibuat berapa halaman word? bocoran dongs~

      Hapus
    4. udah jadi dong, tinggal pengeditan ini. bulan depan terbit :D

      Hapus
  17. kereeeeeeeennnn brooo mau bikin buku, gue bikin kertasnya aja susah :D
    sukses ya..
    jadi pengen bikin buku :D

    BalasHapus
  18. Gue doain bukunya sukses ya, tentang apa kalau boleh tau ? Bersyukur aja, masih banyak orang yang mimpinya belum kesampaian hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bro doa-nya :))
      tentang ke-absurd-an dunia sekolah haha
      isinya lebih ke komedi gitu, tunggu sneak peek-nya ya...

      Hapus
  19. Wah ternyata bakal ada yang nyusul nerbitin buku lagi nih.. selamet ya buat lu.

    BalasHapus
  20. Eciye... Juni ya! Sukses! Gw baru dapet kabar dari Ry kalo punya gue udah bisa dimulai bulan ini... nulisnya. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah iya, gue udah ketemu lumayan lama sih, jadi nulisnya udah selesai cen :p

      sukses juga ya buat buku lo nanti!

      Hapus
  21. Keren vin! Gue doain semoga lancar ya proses buku nya dan semoga jadi buku BEST SELLER :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. thanks bro doa-nya! Amin. :))

      Hapus
    2. semoga lo kelak bisa jadi penulis buku juga hahaha.

      Hapus
    3. Amin-Amin!!!!!! baru baca nih komen, baru bisa diaminin sekarang huahaha.

      Hapus
  22. gue harus bilang ngiri gitu? :'(

    tapi gue salut, bro!! semoga cepet terbit, sekalian minta tanda tangannya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak usah pake emot :'( juga huahaha

      iya bro, makasih :D

      Hapus
  23. Kampreetttt...
    iri gue. Keren lo, Broooo ! Keren !

    BalasHapus
  24. keren kev.
    Gue malah pengen jd penerbitnya '_'

    BalasHapus
  25. wuidiiiihhhh................................ ngiri banget gue sama lo, vin. makan betadine brpe botol mangnya, vin ?

    BalasHapus
  26. wah keren lo bs punya kesempatan bikin buku. Emang tentang apa isinya buku lo? judulnya apaan?

    BalasHapus
  27. Oh ini yang rame diceritain Eli ama Fial X)))

    BalasHapus
  28. Waduh mantap banget nih kelas 1 SMA udah mau jadi penulis,sebesar adekku :") aku aja gak kesampean dari dulu sampe sekarang haha.

    cerita kamu kocak hehe selamat yaa semoga bukunya laku keras :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha kebetulan aja "ditemui" sama editor. awalnya cuman nge-blog gini aja

      heheh amin :))

      Hapus
  29. gue kira lo mau nyeritain pertemuannya, ternyata malah nyasarnya :p

    BalasHapus
  30. Setelah ber'BlogwWalking' ria (kepo) ketemu lah postingan ini, lalu saya baca dan saya punya beberapa pertanyaan, dan diantaranya:

    1. Itu gimana ceritanya si editor kenal lu vin? boleh tau ga?
    2. Beresin Naskah selama 2 minggu? cepet banget o.O
    3. Yang bikinin Outline siapa? elly tuh si editornya bukan?

    thankyou

    BalasHapus
    Balasan
    1. 1. Pihak penerbit juga ngincer blogger. Buktinya, editor gue itu, blogwalking, lalu nemuin blog gue ini.
      2. Yap. Tapi untuk prosesnya sampai terbit, kira-kira 3 bulan.
      3. Bikin bareng-bareng.

      Thankyou.

      Hapus
    2. Oh ternyata sudah di bales, duh gue ga inget

      Naskah 2 Minggu, sampe proses terbit 3 Bulan?
      Sungguh akselerasi yang luar biasa, padahal biasanya penulis tuh sampe bukunya terbit ya minimal 6 bulan (setau gue) baru terbit

      atau di Bukune itu emang cepet ya? tapi engga juga sih, hmm

      Hapus
    3. Iya, itu menurut gue terhitung lama.. Bulan Maret naskah yang 2 minggu itu udah selesai (editor nargetin pertengahan April kelar, tapi gue kecepetan). Bulan Agustus baru terbit. Sempet mundur waktu terbitnya..

      Hapus
    4. Sebenernya ada engga sih Vin 'Writer block' versi lu? kok kayanya enjoy dan cepet banget, heran gue bisa cepet banget gitu

      Hapus
  31. Mantep bener bray.....gw aja ketik 5 lembar udah capek apa lagi 20-30an lembar....mampus gw vin..

    BalasHapus
  32. Boleh mina nomer telepon kamu ngak??

    BalasHapus
  33. Sms aku donk nomer telepon aku: 081347624466

    BalasHapus
  34. Sms aku donk nomer telepon aku: 081347624466

    BalasHapus
  35. Vin lu bikin blog kayak mana sih

    BalasHapus

Terima kasih atas waktunya. Kevin Anggara (@kevinchoc).