Kevin Anggara: Belajar Menghargai

Belajar Menghargai - Kevin Anggara

Belajar Menghargai

Belajar Menghargai


Kadang gue nggak habis pikir sama beberapa orang yang nggak bisa menghargai sesuatu. Mungkin tiap pelajaran budi pekerti, orang-orang ini bolos ke kantin. Makanya cuma bisa nyela usaha orang dalam membuat sesuatu. Nggak bisa menghargai. Padahal, mereka belum tentu bisa melakukan hal yang sama. Dan gue yakin, kerjaan mereka paling cuma nonton sinetron sambil makan kuaci.

Pede adalah salah satu cara menghargai karya kalian sendiri. Makanya setiap berkarya, gue pasti pede. Dan nggak jarang, usaha gue ini nggak dihargai. Oleh orang-orang yang kerjaannya nonton sinetron sambil makan kuaci tadi. Entah males mencari tau atau nggak punya referensi. Bikin video nge-game dibilang ngikutin PewDiePie. Bikin video ada efeknya dikit dibilang ngikutin Zach King. 

Padahal isinya beda. Serba salah.

Dibilang niru, plagiat, nggak kreatif, dan lainnya. Emang sih, mereka yang "mempopulerkan". Bukan berarti kita nggak boleh melakukan hal yang sama, kan? Contohnya gue makan nasi. Bukan berarti lu nggak boleh makan nasi juga, kan? Gue makan nasi pake tangan, lu juga makan nasi pake tangan. Gue makan nasi pake ayam, lu juga makan nasi pake ayam. Oh, nggak kreatif? Yang kreatif gimana? Makan nasi sambil main gitar? Itu bukan kreatif, tapi kurang kerjaan.

Menurut gue nggak ada yang original di dunia ini. Semuanya itu cuma inovasi dari hal yang udah ada. Bayangin deh, dari sekian banyaknya manusia di bumi, masa nggak ada yang sepemikiran dengan kita? Banyak. Banget. Yang membedakan menurut gue cuma bentuk penyampaiannya.

Gue pernah remake salah satu video Zach King yang rubik's grenade. Sempet seneng juga pas Zach King-nya nge-like video itu. Dan video itu terbilang sukses membuat orang bertanya-tanya gimana cara bikinnya. Gue udah tulis bahwa video gue itu remake dari Zach King, dan ada aja manusia yang bilang gue plagiat, gue niru, nggak kreatif. Entah males baca atau gimana. Jelas banget ada tulisannya remake (membuat kembali). Udah dijelasin, di bawahnya ada lagi yang bilang plagiat.

Ini males baca atau gara-gara kebanyakan makan kuaci?

Nggak semua yang remake itu udah pasti nggak kreatif. Kreativitas seseorang itu nggak harus original. Yang penting pengembangan dan cara penyampaiannya berbeda. Justru inovasi itu malah bisa bikin yang baru lebih baik dari yang sebelumnya, yang original. Tapi, masih banyak orang yang belum paham. Ketimbang menghargai, mereka lebih memilih untuk mengomentari.

Iya, mereka nggak harus bisa melakukan hal yang sama buat mengomentari. Bebas. Mereka punya hak. Tapi, daripada mengomentari aja tanpa berbuat apa-apa, kenapa nggak belajar buat menghargai? Lebih baik daripada nonton sinetron sambil makan kuaci. Karena menghargai orang lain itu sama artinya dengan menghargai diri sendiri. Berhenti mengomentari, belajar menghargai.

...

"We were born to appreciate everything, not to complain any little things." - Cyrile Dayao.

Kevin Anggara. Seorang blogger yang merangkap sebagai pelajar tanpa tanda jasa. Sedang sibuk kuliah dengan tujuan lulus secepatnya. Banyak dikenal karena video "Alasan Izin ke WC" dan "Dora the Ngeselin" di Instagram, yang entah lucunya di mana.

59 komentar:

  1. Betul tuh harus belajar hargai orang.. :)

    BalasHapus
  2. bener banget vin. main rubik sambil koprol mungkin kreatif ya? -_- bener2 tulisan pas lagi bener nih :D

    BalasHapus
  3. :) betul tuh kita harus bisa menghargai orang lain..
    btw italknya dilanjutin dong kak..

    BalasHapus
  4. Iya vin, itu gimana ngeditnya :3 ?

    BalasHapus
  5. setuju tuh,

    mungkin mereka lelah ko gara-gara kebanyakan makan kuaci :v

    BalasHapus
  6. Setiap memang harus belajar menghargai vin :)

    BalasHapus
  7. Beuh, dalem banget tuh ko 😖

    BalasHapus
  8. Azek. Kangen italk :'( kalo ngga lanjut lebih baik breadtalk :v

    BalasHapus
  9. Yang sabar ya Vin.
    Semangat terus Kevin untuk berkarya. Karena menghargai orang lain lebih indah, apa kita tidak menginginkan hal itu?
    Oh.. iya dilihat-lihat jadi inget foto di postingan ini seperti opening pada saat membuka ponsel hehe..

    BalasHapus
  10. Banyak orang yang mengatakan kalo yang gue kerjain nggak berguna, ato apalah... Jangan pernah meremehkan orang lain sob, karena bisa jadi besok gue jadi bos loe... Hhhaahh

    BalasHapus
  11. Eh? Ini yang dibahas di Twitter itu yah? Hari apa ya waktu itu? lupa

    BalasHapus
  12. anggep aja itu slah satu ujian buat gemilangnya kesuksesan lo bsok vin *ciatt
    sblm lo ngadepin UN gitu ..
    gausah trlalu d ladenin mending mkn kuaci *llhoooo

    BalasHapus
  13. Pekerja seni emang gitu ko, sering banget di cap plagiat

    BalasHapus
  14. Bener lo, Vin. Nggak ada yang original di dunia ini. Gue aja bikin sesi wawancara di blog juhga keinspirasi dari blog lo, kok.

    BalasHapus
  15. yaa bener. harus mulai menghargai diri sendiri sebelum orang lain. maka orang lain pun akan menghargai

    BalasHapus
  16. Pasti mereka yang gak menghargai lo, lagi baca post lo ini sambil makan kuaci. Omong-omong, jadi kuliah mana vin?

    BalasHapus
  17. Jadi cemilan setiap seniman kalau karyanya tidak dihargai. Terus berkarya aja, lama lama juga makin banyak yang menghargai.

    BalasHapus
  18. Terkadang orang yang nggak mau menghargai kita itu cuma malu mengakui kelebihan kita, Vin. Ya, kalaupun emang nggak mau menghargai, diam lebih baik daripada mencela :)

    BalasHapus
  19. jangan terlalu didengerin org yg kaya gtu,kan masih ada aku yang sebagai penikmat karya anda (y)

    BalasHapus
  20. Biasanya itu orang-orang yang tidak bisa melakukan sesuatu yang mereka inginkan, ketika mereka menemukan orang lain melakukannya mereka menjadi tersakiti.

    Orang-orang gini memang pantas dijuluki Butthurt people :p

    BalasHapus
  21. Emang gitu koooh, pasti ada aja yang gak seneng, sebenernya mereka tuh ngiri. BTW masih semalam aja udah bejibun nih komentarnya. CIYE CIYEEE traktiraaaaan! :P

    BalasHapus
  22. Emang gitu koooh, pasti ada aja yang gak seneng, sebenernya mereka tuh ngiri. BTW masih semalam aja udah bejibun nih komentarnya. CIYE CIYEEE traktiraaaaan! :P

    BalasHapus
  23. "Kamu baru akan belajar menghargai orang lain ketika kamu pernah ngerasain sakitnya nggak dihargai."

    BalasHapus
  24. Gue setujuh sama elu vin.. #Cendol

    BalasHapus
  25. setuju ama loe vin, yang jelas tutup mata dan telinga aja pada komentar yang gak mendasar seperti itu

    BalasHapus
  26. mungkin mereka gak tau apa arti remake bang --" #prayforzzzzz lo taulah bang pray for untuk siapa yaa x_x

    BalasHapus
  27. Gue setuju banget. Emang di kolom komentar di mana aja (youtube, kaskus, dsb.) banyak buanget yang ngeselin. Santai aja deh.

    BalasHapus
  28. Sering, Vin. Banyak orang yang bilang kalo kita plagiat hanya gara-gara remake video orang. Padahal di caption udah ditulis jelas kalo video itu hasil remake. Pake hastag juga malah. Dan orang yg kita remake kadang udah ngizinin buat kita remake video dia. Bego banget orang kek gitu.

    BalasHapus
  29. Azek ini kata2nya bro "Ketimbang menghargai, mereka lebih memilih untuk mengomentari." Ini memang realita yg pahit.. tapi ini bisa dijadiin pelajaran buat hamba2 yg msih sesat disna... keren deh kevin.. sukses selalu broo :)

    BalasHapus
  30. Gue juga sering digituin Vin, Contohnya belakangan ini, gue lagi bikin film pendek. Terus gue share niat gue ini di blog, eh gue malah di ledek-ledekin ngikutin Raditya Dika lah. Kamfret banget :(

    BalasHapus
  31. Aaaaaa suka banget sama postingan lo yang ini, vin. kata-katanya ngena banget. Iya sih, gue juga suka kesel tuh sama orang-orang yang suka komen "niru zach king nih" "ah plagiat lo" dll. Udah jelas udah dibikin keterangan "Remake Zach king" nggak bisa baca atau gimana? -_-
    Yaa gue juga pernah ngalamin, sih. Tapi ya biarkan sajalah. Bodo amat mereka mau bilang apa, yang penting kita tetap berkarya, daripada cuma nonton sambil makan kuaci doang. Iya nggak?

    BalasHapus
  32. makan nasi sambil main gitar? ngakak gilee, wkwkk

    BalasHapus
  33. "Berhenti mengomentari, belajar menghargai." cadas bener ini kalimat :)))

    BalasHapus
  34. Sabar ya vin, i know that feel bro

    BalasHapus
  35. Bang kevin nanya dong :3
    cara buat menu blog yang ada kategorinya
    Ex: kyak blog ka kevin ini yang MENU KEVIN tapi terdapat 2 kategori | CATATAN LEPAS sama KONTAK Kevin itu gmna ya ada solusi ? :3
    soalnyaudah cari" di google tapi ndak ketemu-ketemu mungkin bahasa ane kurang jelas kali ya :'v

    BalasHapus
  36. Kalau kayak gitu di senyumin aja orangnya. Orang-orang kayak gitu cuma orang-orang yang iri karena nggak bisa kayak kita.

    BalasHapus
  37. bagus kak kevin postnya, setuju banget saya :) emng bikin kesel kalo org cuma komentar, tpi kgk menghargai

    BalasHapus
  38. Udah vin, jangan dimasukin hati.
    Mereka yang ngomen negatif kayak gitu tandanya mereka kagum sama lo cuma malu aja mau ngomong sejujurnya :)

    BalasHapus
  39. bener banget. entah kenapa gue juga merasakan hal yang sama.
    gue kan orangnya suka banget gambar anime gitu. redraw... gue post kefacebook, mayan yang ngelike banyak. dan udah seneng banget itu. eh tiba tiba ada komentar yang bilang bahwa gue itu plagiat dan ngeprint. langsung disembur sama temen temen gue, guenya no-comment. cuma ngakak ngikik semburan temen gue kayak gimana... haduh.. koplak!

    BalasHapus
  40. lucu kalo ada yang bilang begitu.. kalo gue mah cukup senyum atau ketawain aja :)
    setidaknya udah berusaha berkarya, kalo nggak dihargai yasudahlah.. lebih fokus berkarya lagi..
    santai aja Vin.. terus dan teruslah berkarya :)

    BalasHapus
  41. Wkwkwk, mantap nh mas, ane jg stju

    BalasHapus
  42. Udah vin sabar aja.. Emang pasti ada orang kayak gitu. Anggap aja biar banyak sisi dari komenan ke lo. Huehehe. Yang penting mah lanjut terus berkarya. \:D/

    BalasHapus
  43. Eh tumben...
    Lu kali ini bijak, pin.
    *dilemparin kuaci*

    Btw, tetap semangat berkarya!
    Jangan patah semangat gara-gara komen semacam itu.
    Maju terussss, pin! *dikira upin ipin apa*

    BalasHapus
  44. Gue uda sering liat video lo nampang di explore, lucu levelnya mash menghibur - belom ketawa akut, sampe koprol- tapi kemaren temen gue liat video lo ketawa samp nangis hHAHAHAHAHA ya pin, org femes gajauh2 dari haters. Kadang ada haters yg rasanya pengen lo sumpelin sandal, ada juga yang membangun. Jadi, tetap semangat -pake h- (read: semangath-biar greget- /oke gapenting-_-/) dalam berkarya. Gue tunggu video2 lo yg bakal bikin temen gue nangis wkwkwk

    BalasHapus
  45. setuju,gak semuanya harus original,walaupun ada plagiat tapi cara penyampaiannya berbeda,yang sabar ya namanya juga hidup pasti ada aja masalah :)

    BalasHapus
  46. menghargai itu emang pneting.
    karena menghargai adalah bagian dari mensyukuri.

    BalasHapus
  47. kak, bikin toturial ngeblog dong, buat newbie kayak aku yang amatir2 gituu

    BalasHapus
  48. Mengomentari miring, tanpa berbuat apa-apa. Dia orang minder tuh, karena mereka nggak bisa membuat sesuatu yang lebih baik, sesuatu yang innovatif.

    Iri seharusnya diarahkan ke positif. Contohnya, "Kreasi anda bagus, saya ingin bisa, maukah anda mengajari saya?. Please... ajari saya ya.. ". hehe..itu akan lebih bagus.

    Apa arti hidop, kalu cuma nonton dan komentar miring tanpa bukti kerja nyata. Kualitas mereka sudah jelas.

    Cuekin aja bro., usah hirau. Buang-buang energy, waktu buat orang nggak berkualitas. Ah sudahlah.. mending kita meneruskan hoby karya masing-masing dari kita.

    Salam Blogger. terus berkarya.

    BalasHapus
  49. setuju deh sama kaka :D, cuekin aja kata negatif dari mereka. :D

    BalasHapus
  50. emang sekarang jarang banget kok org yg bisa menghargai, bisanya komen mulu yg kdg gaada landasan ilmunya wkwk. nice post kak

    BalasHapus
  51. Ga ada tombol like ya?

    BalasHapus
  52. bukannya setiap tindakan prilaku kita itu berawal dari meniru... coba kita hela nafas sejenak dan ingat saat kita di lahirkan.. so... kita dari awal niruin bilang 'mamah', papah, dll.. truss niruin cara jalan, niruin cara ngomong dll.. mengkin juga meniru itu sebenarnya sebagai referensi... lo gimana bisa mau niru sesuatu tapi sesuatu itu gak ada ? artinya itu membuat sesuatu yang baru.. itulah kreatifitas... apa kreatifitas hanya milik seseorang ? tentu tidak, seseorang meniru seseorang untuk melebihi sesuatu yang ditirunya atau mencoba melakukan hal sama dengan yang dilakukan seseorang hanya untuk mencoba, dan mengetes kreatifitas kita... adanya kreatifitas justru wajib ditiru.. dengan saling meniru diharapkan muncul inovasi baru sehingga kreatifitas tersebut menjadi terus berkembang dan berkembang

    BalasHapus
  53. Gue setuju.kita emang harus belajar menghargai.lebih baik menghargai dari pada mengomentari

    BalasHapus
  54. Setuju banget.. Kreatif bukan berarti kita harus membuat sesuatu yang baru, tetapi kita bisa berinovasi dengan yang sudah ada.

    BalasHapus
  55. Yah lu masih mending karya lu ada yang nyela. Kalo gue malah gak ada padahal gue butuh apresiasi entah apa pun itu. Dia nyela karya lo otomatis kan dia juga udah liat karya lo

    BalasHapus

Terima kasih atas waktunya. Kevin Anggara (@kevinchoc).