Menahan Godaan

Akhirnya, gue nulis sesuatu yang serius lagi. Temanya berhubungan dengan bulan Ramadan ini. Yup, puasa. Gue yakin, pembaca blog gue ada yang menjalankan puasa, ada juga yang nggak. Mungkin, kita juga udah nggak asing dengan berita penutupan tempat makan di bulan puasa setiap tahun. Yang gue bahas ini nggak jauh-jauh dari itu. Kedua, tentang saling menghargai. Setiap bulan puasa, ada orang-orang puasa yang minta dihargai, sayangnya mereka lupa juga untuk menghargai orang-orang yang nggak puasa. Terus?
Gue sering ngeliat di social media, ketika orang-orang yang nggak puasa nge-post foto makanan, ada orang-orang puasa yang protes. Kurang lebih kayak gini, “Woy, belum buka nih!”, “Hargai dong yang puasa!”, dan makian lainnya yang bertujuan sama: hargai kami yang puasa. Gue ngerti betul perasaan orang yang puasa. Harus nahan laper dan haus, capek dan panas, eh ada aja godaan yang mengganggu.
Tapi tunggu dulu, deh. Apa sih salah satu tujuan puasa? Menahan godaan? Betul nggak?
Kalo elu puasa, yaudah. Itu kan balik lagi ke diri elu sendiri yang ngejalanin. Kalo emang kuat mah, mau yang nggak puasa makan depan elu juga, elu akan tetep puasa. Nggak mungkin kan elu batal puasa terus malah nyalahin orang, “Elu sih makan depan gue! Batal kan puasa gue!” sambil protes dan beli bakso buat dimakan. Kalo batal ya jangan nyalahin orang, puasa yang ngejalanin kan elu.
Daripada nyuruh orang buat nutup tempat makan, kenapa nggak elu aja yang jangan keluar rumah? Saling menghargai, kan? Elu nggak keganggu sama yang mau makan, mereka yang buka tempat makan juga nggak rugi karena harus tutup. Saling menguntungkan, nggak ada yang keganggu.
Gue punya temen yang menjalankan puasa. Ketika kami ada di tempat makan, gue nawarin dia makan. Dia menolak, ternyata lagi puasa. Gue lanjutin makan, dia pun asik sama hapenya sendiri. Udah. Nggak ada yang rugi. Gue menghargai dia yang puasa, dia juga menghargai gue yang nggak puasa. Gue tetep makan, dia tetep puasa. Nggak ada tuh dia ngelarang gue, “Jangan makan depan gue, Vin! Gue kan nggak puasa!” Gue juga nggak nyodorin dia makanan terus sambil bilang, “Nih, elu harus makan! Batalin aja puasanya!” Nggak.
Jadi, buat yang suka bilang, “Hargai dong kami yang puasa!”, gue cuman pengin bilang, “Hargai dong kami yang nggak puasa!” Nggak mungkin kami yang nggak puasa dengan sengaja nyodorin makanan sambil bilang, “Udah, batalin aja puasanya. Makanannya enak banget loh. Hayo, pasti haus juga, kan?” Kalo ADA yang kayak gitu, GEPLAKIN aja. Itu KURANG AJAR namanya. Tapi kan yang puasa mayoritas?
Gini, deh. Kalo sebuah tempat makan dilarang buka karena menjual daging tikus, itu masuk akal. Kalo tempat makan dilarang buka karena alasan toleransi (ke yang mayoritas), itu nggak masuk akal. Jadi dengan logika yang sama, orang beragama lain yang juga melaksanakan puasa berhak dong melarang restoran buka saat mereka berpuasa? Think. Jangan maunya cuma orang-orang toleransi ke elu, tapi elunya sendiri nggak mau toleransi ke yang lain. Itu munafik namanya. Udah kayak tokoh antagonis di sinetron-sinetron.
Saling menghargai
Indonesia ini merupakan negara Bhinneka Tunggal Ika. Ada banyak agama yang diakui. Bukan yang mayoritas doang. Kalo pengin dihargai, ya hargai orang lain juga. Menurut gue, kalo puasa tapi nggak ada tantangan (misalnya: tempat makan tutup, dll), kita menahan diri dari apa? Dari postingan makanan orang di socmed? Esensi dari puasanya apa dong? Sekedar menjalankan kewajiban agama? Santai dong, serius bener bacanya.
Yah, itu aja sih. Menurut pandangan gue, puasa itu banyak manfaatnya. Salah satunya bikin kita bisa melatih diri sendiri jadi lebih sabar. Lebih tahan kepada godaan. Mungkin banyak yang nggak setuju sama postingan gue ini. Agak kontroversial? Tapi, yah, yang kalian baca di atas adalah pandangan gue kepada dua hal itu: penutupan tempat makan saat bulan puasa dan sikap saling menghargai.

Buat yang puasa, semangat puasanya, jangan sampe bolong. Buat yang nggak puasa, yaudah, lanjutin aja makannya. Tapi jangan bikin yang puasa jadi batal (masukin makanan ke mulutnya, siremin air minum sampe ketelen, ngajakin nonton film bokep, dll). Itu KURANG AJAR namanya.

Selamat bermalam minggu!

70 Comments

Leave a Reply