Gue Heran Sama… 3

21. Gue heran sama Vicky Prasetyo. Ya, siapa yang nggak heran coba sama manusia satu ini?

22. Gue heran sama orang-orang yang protes karena ada iklan di blog gue. Padahal, iklan di blog adalah salah satu sumber penghasilan seorang blogger. Walaupun nggak seberapa. Jujur, dengan pageview blog gue yang udah nembus 5,000an dalam sehari, pemasukan dari iklan di blog gue itu paling banyak cuma bisa buat parkir motor selama sejam di mal. Bener-bener nggak seberapa.
Lagian, blog gue bukan acara TV yang iklannya banyak. Bukan juga website judi yang iklannya nyebelin, yang tiba-tiba bisa muncul kalo nge-klik sesuatu. Iklannya sengaja gue taroh di bawah postingan dan di sidebar blog, jadi nggak menganggu sama sekali kalo lagi baca postingan. Jadi, kalo masih ada yang protes kenapa di blog gue ada iklan, coba deh gantiin Google jadi bos gue, terus jangan lupa ngasih gue gaji. Oke? Oke.

23. Gue heran sama orang-orang yang masih menganggap semua jomblo itu udah pasti ngenes. Istilah kerennya jones. Jokes-jokes soal jomblo ini pun udah basi semua. Kalo jomblo ya…. kenapa? Nggak ada yang salah, man. Jomblo bukan berarti nggak ada yang mau, bisa aja dia mau fokus ke pendidikan atau karir dulu. Masih banyak hal yang jauh lebih penting ketimbang pacaran.

Dan, FYI, kata yang benar itu bukan jomblo, tapi jomlo. Menurut KBBI, jomlo artinya gadis tua. Sekarang, siapa coba yang mau disama-samain dengan gadis tua? #YukBelajarBahasaIndonesia

24. Gue heran sama orang yang selalu nanya, padahal hal itu sebenarnya bisa dicari sendiri. Contoh gampangnya di Instagram deh. Ada yang nanya judul lagunya apa. Padahal tepat di atasnya, baru ada yang komen judul lagunya. Apa susahnya coba nge-scroll ke atas dikit, atau pake aplikasi Shazam di smartphone (gue yakin yang bisa nonton video di Instagram udah pada make smartphone).

Contoh lainnya, beberapa hari yang lalu masih ada yang nanya link blog gue di Twitter. Padahal, di bio Twitter udah gue cantumin dengan jelas. Terus, pernah juga gue nge-share video YouTube baru ke ask.fm. Dua jam kemudian, ada yang nanya, “Mana video barunya? Kapan di-share?” Orang-orang ini bisa nulis, tapi nggak bisa baca. Biasanya kalo udah diingetin, mereka suka ngeles dengan kalimat, “Aduh, sorry nggak baca, kelewatan…” Jangan manja, deh. Smart phone, stupid people.

Seriously, dude..

Bukannya gue kesel. Kesel banget! Siapa coba yang nggak kesel ditanyain hal yang sama berulang kali. Udah dijawab, ditanya lagi. Jawaban yang sebelumnya jadi kayak nggak berguna. Makanya, tiap gue nemuin pertanyaan-pertanyaan kayak gitu, gue memilih buat nggak menjawab. Biarin deh dibilang sombong, daripada yang nanya nggak berusaha. Semua dimulai dari diri sendiri.

25. Gue heran sama film Furious 7. KOK BISA KEREN BANGET?!

26. Gue heran sama pedang yang bisa menembus apa saja, kalo diadu sama tameng yang bisa menahan apa saja, yang menang siapa ya? Bingung, kan.

Wait, what?

27. Gue heran sama para pelajar yang ngeluh UN nanti 20 paket. Hellooooooo… mau UN-nya ada 1,000 paket juga yang dikerjain kan cuma satu. Mungkin, takut salah nyiapin contekan ya? Hayo…

28. Gue heran sama orang-orang yang suka bilang, “Jangan judge gue, please. Only God can judge me.” No way, man. Mereka nggak ngerti arti judge yang sebenarnya. Di-judge itu berarti dinilai. Bukan berarti dihina atau arti negatif lainnya. Lu dinilai sama orang berdasarkan tingkah laku lu. Kalo nggak mau dinilai, jangan hidup di dunia ini. Gitu loh.

Contoh gampangnya, gue ngeliat ada temen gue yang make baju berwarna hijau. Anggaplah gue nggak suka baju berwarna hijau. Gue bilang ke temen gue, “Baju lu jelek, bro…” Ya, itulah penilaian gue. Lalu, gue ngeliat lagi ada temen gue yang make baju berwarna merah. Anggaplah gue suka baju berwarna merah. Gue bilang ke temen gue, “Baju lu bagus, bro…” Gitu loh.

Contoh lainnya, ada remaja yang bantuin nenek-nenek nyebrang jalan (anggap aja ada). Menurut gue, remaja itu baik dan suka menolong. Itulah penilaian gue. Simpelnya, kalo nggak mau di-judge, jangan ngapa-ngapain. Diem aja di dalem kamar. Atau kalo perlu ya…. jangan hidup di dunia ini. Intinya, sebelum menilai, lu harus mengerti dulu dan punya alasan. Oke? Oke.

29. Gue heran sama dunia ini. Kenapa bisa ada begitu banyak hal-hal yang gue herankan, sampe-sampe bisa jadi postingan kayak gini. Udah sampe tiga postingan lagi. Heran.

30. Gue heran sama orang yang pertama kali nyiptain penggaris. Dia ngukurnya pake apaan?

63 Comments

Leave a Reply