5 Alasan Putus Paling Mainstream

“KITA PUTUS!”
“Tunggu! Tapi, kan…”
“KITA PUTUS!”
“Kita nggak jadian…”
“…..”

5 Alasan Putus Paling Mainstream

Dalam dunia pacaran (buat yang pernah aja), putus adalah salah satu hal yang sering terjadi. Banyak alasan-alasan untuk putus yang disiapkan, mulai dari yang wajar sampai nggak masuk akal. Padahal, sebelum berpacaran kan udah saling berkomitmen untuk saling mencintai? Tapi, kok malah putus? Ini dia 5 alasan putus paling mainstream versi gue:


1. Kamu Terlalu Baik Buat Aku

Basi banget. Kayak nggak ada alasan lain yang lebih bagus dan masuk akal. Udah bagus dapet yang baik, malah minta putus. Giliran dapet yang jahat, malah minta putus juga. Sama kayak rumus matematika, ribet. Apa harus berubah jadi jahat dulu biar nggak jadi diputusin? Bukankah yang baik harusnya diperjuangin? Kenapa nggak jujur aja kalo udah nggak sayang? Aneh.

2. Aku Mau Fokus Belajar

Kenapa? Kurikulum 2013 terlalu susah sampe pake alasan ini? Biasanya, kalo pacaran malah bisa ningkatin semangat loh buat belajar dan ngejar prestasi. Yang tadinya males ke sekolah, jadi semangat pergi ke sekolah demi liat si doi. Yang tadinya remedial terus, ulangannya jadi bagus. Gue pengin nyoba nagih ke orang-orang yang putus pake alasan ini, nilainya setelah putus beneran jadi bagus atau nggak? Kan katanya fokus belajar. Kalo tetep jelek ya ketauan dong bohongnya.


Yakin beneran mau belajar kalo udah putus? Kurikulum 2013 kan katanya susah. Tugasnya banyak. Bikin sakit kepala. Murid harus lebih aktif. Presentasi terus lagi. Mending juga pacaran. Aneh.


3. Aku Bosan

Gue juga bosan dengan alasan ini. Namanya pacaran, rasa bosan itu pasti ada. Bosan itu manusiawi. Nantinya, hal yang yang lu bilang bikin bosan itu malah bisa jadi ngangenin. Bosan itu manusiawi. Jangan jadiin itu alasan untuk pergi. Bosan itu manusiawi. Mau dikemanain janji-janji yang belum lu tepati? Coba deh pikiran orang-orang yang pacaran bertahun-tahun, bahkan sampe nikah, dan hidup bersama-sama. Mereka juga pasti ngalamin bosan kok. Aneh.

4. Kita Temenan Aja Ya

Kata-kata halus yang bisa membuat hati tercabik-cabik bagaikan suwiran daging bubur ayam di depan rumah. Bayangin aja, udah jadian berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun, tapi baru mau jadi temen sekarang? Kemarin-kemarin, ke mana aja? Mungkin dari awal, dia emang nggak punya perasaan apapun. Atau mungkin, lu itu cuma dijadiin pelarian?


Jangan nyakitin hati orang kalo dari awal emang cuma pengin temenan. Gue yakin, orang yang putus dengan kalimat ini nggak mungkin bisa temenan kayak awal lagi. Seperti luka bakar, bekasnya pasti masih ada. Jadi…. kita temenan aja ya? Aneh.


5. Aku Nggak Mau Pacaran Dulu

Kalo mau sendiri kan bisa minta waktu dulu tanpa harus putus. Kalo gitu, kenapa di awal setuju pacaran? Sekarang malah seenaknya mutusin sepihak. Aneh.



Sadar atau nggak, kita semua pasti pernah mendengar atau bahkan memakai alasan-alasan di atas untuk putus. Entah udah kehabisan ide untuk mikirin alasan lain, atau emang beneran maunya kayak gitu. Kalo gue liat, lucu juga ya, patah hati yang menyakitkan berawal dari jatuh cinta yang menyenangkan. Jatuh cinta, semuanya berawal dari kalimat “Kamu itu beda” dan berakhir dengan kalimat “Kamu itu nggak ada bedanya!” Aneh.


Sebelum memilih untuk putus, coba inget pas dia mati-matian ngejar lu seorang. Coba inget pas dia bangun pagi-pagi cuman buat ngucapin “good morning”. Coba inget perjuangan yang dia lakuin pas PDKT. Senderan di bahu, dianterin pulang, didorong ke jurang. Dipikir matang-matang dulu ya, guys! Jangan berjuang sendiri biar hubungannya nggak putus. Itu mah wirausaha namanya. Aneh.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 53 Comments

  1. boecoekoe

    Ko gue ngakak yak, kak kev nulis "pengen" itu "pengin" bukan "pingin" atau "pengen"

Leave a Reply