Gue nggak pernah kepikiran buat ngasih nama benda mati. Memang, gue punya sahabat benda mati, tapi nggak sampe gue kasih nama kok. Sahabat gue itu nggak jauh-jauh dari benda kotak bernama handphone. Misalkan gue harus kasih nama, gue bakalan ngasih nama yang gampang diinget. Gue bakalan ngasih nama handphone gue: Budi. Karena Budi udah ada dan sering banget disebut-sebut sejak gue masih SD. 
 
Tugas Budi setiap pagi adalah membangunkan gue dengan alarmnya. Tiap hari, Budi juga harus rela gue pencet-pencetin badannya. Mungkin kalo Budi bisa ngomong, dia bakalan bilang “Cukup, vin! Jangan sentuh aku lagi! Tanggung jawab!” Budi lalu melaporkannya kepada pihak berwajib. Gue pun harus menikahi Budi atas nama tanggung jawab dan tuduhan pelecehan seksual terhadap benda mati. Gue harus menikah dengan benda mati. Dengan nama cowok pula. Oke, pikiran gue terlalu liar. 
 
Gue yakin, setiap orang pasti punya sahabat. Begitu juga dengan Arie Sadhar, seorang anak guru, apoteker yang juga merangkap sebagai karyawan swasta dan penulis buku. Arie punya sahabat istimewa, untuk berbagi suka maupun duka. Sahabat istimewanya bernama Alfa. Seonggok motor tua berwarna merah. 
 
Arie nggak mau dianggap gila. Baginya, persahabatan nggak melulu harus dengan sesama makhluk hidup. Lewat bukunya yang baru-baru ini terbit, Arie ingin membuktikan kalo persahabatannya penuh dengan tawa, dilema, juga derita.
 
Yuk, simak langsung obrolan gue di Interabsurd kali ini bareng Arie Sadhar.

 
Interabsurd adalah interview absurd yang diadakan sebulan sekali di kevinanggara.com. Interabsurd sudah diedit sesuai dengan kebutuhan. Terima kasih.
 
Interabsurd
Halo, rie.
 
Halo juga, vin.
 
Ceritain dikit dong awal mula nge-blognya gimana?
 
Gue pertama nge-blog tahun 2005. Waktu itu pake blogspot. Tapi gara-gara ribet ke warnet, jadi berhenti. Tahun 2005, warnet kan masih langka. Aktif lagi tahun 2006, nge-blog lewat Friendster. Menjelang lulus kuliah, gak aktif lagi. Aktif lagi tahun 2011. Lama banget ya hibernisasinya hahaha. 
 
Friendster ini udah kayak diary buat gue. Sampai jalan bareng pacar orang gue ceritain di situ. 
 
Lah, nggak ketahuan?
 
Justru itu, ketahuan. Hahaha.
 
Ceritanya gimana?
 
Jadi waktu itu gue posting gitu di Friendster, terus dibaca sama pacarnya. Gue message-messagean deh sama pacarnya, antar lelaki. Sejak saat itu, gue jadi hati-hati kalo posting. Habis kejadian ini juga gue jadi jarang nge-blog lewat Friendster. 
 
Katanya, punya motor kan yang namanya Alfa? 
 
Iya, baca bukunya aja #loh
 
Awal mula punya Alfa gimana?
 
Biasa, anak SMA minta motor, duit orangtua gak banyak. Yaudah, beli seadanya. Gue belum bisa nyari duit zaman segitu. 
 
Kalo alfa masih ada sampe sekarang, umurnya berapa?
 
Alfa umurnya lebih tua dari Kevin Anggara. Sekarang umurnya 24.
 
Wow, gue harus manggil ‘Oom’ dong, ya?
 
Iya, vin. 
 
Kenapa motornya dikasih nama? Nggak disangka orang gila?
 
Sebenernya gak semua benda gue kasih nama. Berhubung Alfa adalah benda yang dekat dan selalu bersama, ya kasih nama aja sekalian. Orang-orang juga gak bakal ngerti gue suka ngasih nama benda kalo gak diceritain.
 
Jadi, harus dibaca di bukunya langsung ya?
 
So pasti.
 
Pernah ngasih nama buat benda mati yang lain? Kayak handphone misalnya. 
 
Pernah. Yang sekarang laptop, namanya Tristan. Kalo handphone, belum nemu diksi yang tepat untuk namanya. 
 
Namanya punya arti?
 
Punya dong. Alfa sih sesuai merk aja, selain itu, Alfa kan motor pertama gue. Alfa dalam bahasa Yunani artinya satu. Kalo Tristan, karena merknya diawali dengan huruf T. Tristan itu juga tokoh ‘Robin Hood’ yang nasibnya galau kayak gue. 
 
Pengalaman bareng Alfa yang nggak bisa dilupain?
 
Pas gue mondar-mandir Jogja Utara-Selatan. Waktu itu mbah lagi kritis, dan terus meninggal. Ada kok di buku #teteppromo
 
Oh iya, rie, coba ceritain dong tentang bukunya..
 
Eng, gimana yah.. 
 
Jangan grogi, gue nggak gigit orang kok. 
 
Buku gue isinya nasib mengenaskan sih.
 
Nggak apa-apa kok, ceritain aja.
 
Jadi intinya, buku Oom Alfa memberitahu gimana rasanya hidup mengenaskan tapi kita bisa tetep ketawa. Buku ini juga mengajari kita arti bersyukur. Intinya sih kalo baca buku ini, kayak makan gado-gao. Bisa ketawa, sedih, kasihan, terharu dalam waktu bersamaan. 
 
Menurut lu, bersyukur apa sih?
 
Menikmati segala hal yang kita terima. Mau jelek, mau ngenes, mau seneng, dll. Pokoknya, nikmatin aja. 
 
Seberapa penting arti bersyukur dalam hidup lu?
 
Bersyukur itu modal buat ngejalanin hidup. Jadi kudu banyak bersukur, biar bisa hidup.
 
Ada pesan nggak buat pembaca Interabsurd, mengenai pentingnya bersyukur dalam kehidupan?
 
Syukur gak sebatas dari yakinku teguh.
 
Woi! Hahaha.
 
Pokoknya, syukuri aja semua. Jangan sampe ada lagi deh cerita bunuh diri gara-gara gak dibeliin motor misalnya. 
 
Sekarang, udah punya motor baru?
 
Punya dong.
 
Beli sendiri? 
 
Iya, namanya BG. Beli pake gaji sendiri. BG itu diambil dari nama plat sih. Plat daerah palembang. Tahun 2009-2011 kan gue kerja di Palembang. Jadi beli di sana. 
 
Sekarang, gue pengin nanya pertanyaan yang absurd.
 
Oke.
 
Kalo misal Alfa hidup lagi, pengin ngomong apa sama dia?
 
Gue mau nunjukkin skripsi gue aja. Soalnya gue nulis nama Alfa di kata pengantar skripsi gue. Hahaha. Siapa tau dia terharu. 
 
Terus? 
 
Kalo Alfa terharu, gue mau minta tolong cariin jodoh sebagai tanggung jawab moral dia dulu bikin gue gak laku.
 
Lah, kok bisa?
 
Iya. Lagian, siapa juga cewek yang mau nebeng bareng seonggok motor kayak Alfa?
 
Hahaha, bener juga yah. 
 
Gue juga pengin nanya sama Alfa, dia masih gak bisa mati gak? Soalnya, itu kerusakannya yang paling extra-ordinary.
 
Nggak bisa mati?
 
Iya, mulai dari gak bisa hidup sampai gak bisa mati. Waktu itu kunci kontak udah dicabut, mesinnya tetep nyala. Gak mungkin kan gue ninggalin motor nyala di parkiran. 
 
Kalo Alfa hidup lagi, pengin dibawa ke suatu tempat?
 
Ke Kaliurang. Dulu soalnya pernah gak kuat sampai sana. Kaliurang juga ngangenin banget. Apalagi liat mobil goyang. #eh
 
Apaan tuh mobil goyang?
 
Jangan sok polos, vin. Hahaha. 
 
***
 
Ini adalah postingan Interabsurd pertama di blog ini. Semoga obrolannya cukup seru buat dinikmati. Nantikan Interabsurd berikutnya bulan depan. Interabsurd: Kadang serius, kadang asik, kadang absurd. Sekian~

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 37 Comments

  1. Unknown

    ahaha oh jadi.. oom alfa nama benda yang berwarna merah itu.

    kocak banget .

  2. ANGGITABAY

    oooo bisa alfa motor tua.. gue juga punya motor turun temurun masih lancar jaya sampai sekarang (sepertinya) hahahha..

    1. Kevin Anggara

      Kasih nama aja, siapa tau nanti bisa bikin buku kayak Oom Alfa 😀

  3. Unknown

    Keren vin. Semoga gue juga bisa punya benda bersejarah kayak gitu..

    1. Kevin Anggara

      Semua orang pasti punya benda yang bersejarah — seenggaknya bagi dirinya sendiri. Hehe 😀

  4. Unknown

    Sumpah ngakak, haha, paling geli lu harus nikahin hape karena pelecehan seksual :3
    lama ga kesini vin, mampir blog baru gue, ganti domain di http://www.andre.web.id 🙂

  5. Imas

    Duh, ada – ada aja sih mas arie. Ditunggu interabsurd selanjutnya vin 😀

Leave a Reply