Tadinya, hari ini gue mau bikin postingan tentang Kotak Surat. Tapi setelah melihat email yang isinya lebih banyak curhat daripada pertanyaan, gue jadi bingung sendiri mau bales gimana. Entah udah berapa email yang belum gue balas. Kebanyakan karena gue belum tau jawabannya. Beberapa pertanyaan yang udah sering gue balas. Sisanya bener-bener nggak penting, “Kak, minta pin BB-nya.”

Jadi, hari ini gue memutuskan untuk membahas sebuah fenomena yang lagi sering dialami sama remaja-remaja se-Indonesia: baper. Menurut kitab gaul, baper adalah singkatan dari bawa perasaan, bukan bawaannya laper. Baper adalah keadaan di mana seseorang selalu melibatkan perasaannya. Apa-apa pake perasaan, dimasukkin ke dalam hati. Dikit-dikit sedih, pokoknya super sensitif.

BAPER

Orang yang selalu baper, kalo lagi ulangan pasti susah. Semua soal yang ada pasti kebaca kayak gini: “Sebenarnya, hubungan aku sama kamu itu gimana? Jelaskan.” Padahal soal aslinya: “Bagaimana proses perjuangan Indonesia sampai akhirnya merdeka? Jelaskan.” Apa-apa yang melibatkan perasaan emang susah. Karena mainin perasaan emang lebih susah daripada mainin rubik.

Jangan baca tulisan ini sambil baper. Susah, nanti kalo ada yang galau, gue yang tanggung jawab.

Sebenarnya, baper dan PHP itu saling berhubungan. Korban PHP, biasanya adalah orang-orang yang baper. Orang-orang yang terlalu sering berharap. Karena terlalu nyaman, bisa membuat orang lupa kalo mereka hanya sebatas teman. Di balik setiap PHP, pasti ada harapan yang ditaruh berlebih. Iya, jadi istilah PHP itu cuma ada bagi mereka yang selalu baper.

Karena kebanyakan baper nggak baik buat kesehatan, makanya, baper jangan dijadiin hobi. Misalnya kalian udah seneng karena si gebetan baik banget, padahal si gebetan baik ke semua orang. Sakit.

Boleh-boleh aja sih baper, tapi jangan semuanya selalu melibatkan perasaan. Kita manusia, punya perasaan dan logika. Gunakanlah sesuai kebutuhan. Ada satu quotes yang bunyinya gini, “Cewek berpikir dengan hati, cowok berpikir dengan logika.” Gue ketawa. Cuy…. Hati itu berfungsi sebagai penawar racun, bukan buat mikir. Masalah itu diselesaikan dengan logika dan akal sehat, bukan perasaan, apalagi hati. “Tapi, masalah ini cuman bisa diselesaikan dengan hati!” Gue ketawa lagi. :))

Gue ingatkan sekali lagi, jangan baca tulisan ini sambil baper. Ini malam minggu, loh. Waktu di mana para jomblo lebih rentan galau dari hari biasa. Kurang-kurangin baper, banyakin minum air putih.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 96 Comments

  1. Unknown

    Beuuuh… setuju nih, Vin. Gue juga rada nggak suka sih sama orang yang dikit-dikit drama. Seolah hidup mereka tuh nggak ada "gregetnya" sama sekali. Gue juga selalu bilang gitu: hati buat penawar racun, bukan buat mikir. Nurani tuh baru buat feeling. #StopDrama #DramaKoreaJugaBoleh

    Btw, gue udah balik ngeblog lagi nih. :))

  2. Andre ramadhan

    Mana kevin nya brow, kok ilang. Wahhh jngn jngn ?????????? Ayukkkkkkk apa hayooo. Vin ngapain luh vin ???? Ciyeeeeeeeee ketahuan . Hehe. Oke vin hanya gua aja yg tau rahasia nya. Ahahi.

  3. Unknown

    vin postingan lo keren.
    oiya gue juga punya temen yang dramatis banget sampe ngaku2 punya pacar padahal setelah di selidiki teryata cuma pacar sewaan heeehhh drama bgt hidupnya, mending ngaku jones aja sekalian daripada punya pacar tapi sewaan.
    gue akhir-akhir ini lagi hobby nulis nih coba liat tulisan gue, buka blog gue http://www.diankusumawatit7.blogspot.com. makasih semoga yang baca tulisan gue bisa terhibur

  4. Unknown

    ohh sekarang bilangnya baper yakk… gw msh suka bilang drama queen..

Leave a Reply