“Ngedit video aja bisa cepet, harusnya cepet juga dong ngerjain soal Matematika ini,” kata guru gue. “Ini kan tinggal ngedit-ngedit doang,” lanjutnya. Gue terdiam sambil menatap kosong ke buku catatan Matematika di depan gue. Banyak rumus yang bikin pusing dan seakan-akan ngejek gue, “Matematika doang masa nggak bisa?”

Nggak lama, bel ganti pelajaran berbunyi. Gue langsung menutup buku catatan itu lalu memasukkannya ke dalam tas. Anak IPA nggak bisa Matematika? Biasa. Bukan cuma gue doang. Kadang gue juga mikir, udah tau nggak bisa Matematika, kenapa gue milih masuk IPA? Simpel, gue nggak suka pelajaran di IPS. Kalo gue masuk IPS, Matematika toh tetep ada kan.

Sekalian aja gue masuk IPA. Kebetulan yang minat masuk IPA juga sedikit. Gue pikir, dengan murid yang sedikit nanti gue bisa belajar lebih fokus. Iya bener, gue bisa belajar lebih fokus. Tapi tetep aja, gue nggak bakal ngerti sama yang namanya pelajaran Matematika. Kecuali yang ngajarin gue Maudy Ayunda, sambil nyemangatin gue pake iringan gitar.

Gue inget pernah diomelin guru saat bikin video sepulang sekolah. “Kamu udah kelas 3, bukannya pulang belajar!” Gue jadi mikir, 5 jam sebelumnya gue duduk ngapain aja kalo bukan belajar? Apa gue harus pulang, koprol, belajar lagi, lalu bilang wow gitu? Gue bukan robot. Udah cukup hampir sepertiga waktu dalam hari gue diabisin di sekolah.


Gue inget pernah dibilang kurang kerjaan sama guru karena sering main rubik di sekolah. Beliau bilang, “Buat apa main kayak gitu? Nggak penting!” Lalu, apakah pelajaran Matematika sangat sangat sangat penting buat gue? Gue pernah belanja ke Indomaret, gue tau harus bayar berapa, gue tau kembaliannya berapa, tapi gue nggak pernah ditanya sama kasirnya: “Jika harga 2 permen dan 1 minuman Rp5000, berapakah harga 3 permen dan 2 minuman?”


Gue inget pertanyaan dari guru gue, “Ini kan udah pernah saya contohin sekali, kok pas ulangan nggak bisa?”. Dalam hati, gue pengin nyontohin ke dia cara nyelesain rubik dari keadaan teracak sampe jadi. Terus, gue suruh dia selesain lagi rubiknya setelah gue acak saat itu juga. Dia bisa? Pasti nggak lah. Kenapa? Karena belajar butuh proses.

Pilot bisa ngomong ngendarain pesawat itu gampang karena dia bisa. Pemenang Olimpiade Matematika bisa ngomong Matematika itu gampang karena dia bisa. Gue bisa ngomong main rubik itu gampang karena gue bisa. Apakah rubik diajarkan di sekolah? Nggak. Kenapa gue bisa? Karena gue suka. Lalu, apa yang salah dengan Matematika? Nggak ada yang salah, cuma gue aja yang nggak suka. Lalu, apa dengan dipaksa gue jadi bisa? Nggak, gue nggak suka.

Personal best megaminx
Ini nggak diajarin loh di sekolah…

Peraturan sekolah mewajibkan murid untuk memakai seragam yang sama di sekolah. Tapi kalo ulangan jelek, guru-guru pada marah. Kenapa nggak sekalian aja disama ratain nilai ulangannya? Itu kan maunya? Einstein pernah bilang, “Jika kamu menilai ikan dari caranya memanjat pohon, ikan itu akan selamanya merasa dirinya bodoh.” Dan… itulah gambaran sistem pendidikan di Indonesia saat ini.

Gue memang cuma seorang pelajar kelas 3 SMA yang nggak suka sama Matematika, tau apa gue soal pendidikan di Indonesia? Ya, nggak terlalu banyak. Tapi yang gue tau, setiap orang itu punya minat dan bakatnya masing-masing. Orang yang ahli di bidang seni disuruh belajar Matematika, kepalanya bisa meledak. Menurut gue nggak adil aja. Kalo terus dipaksain, sekolah itu udah kayak tempat pembunuh kreativitas. Serem banget.


Guru juga berperan penting sih buat membentuk karakter seorang murid. Walaupun gitu, jangan terlalu nurut juga sama guru. Kalo menurut lu itu salah dan nggak sesuai, lu punya hak kok buat nggak ngelakuin apa yang disuruh guru. Contohnya gue, pas kena remedial Matematika dan tugasnya itu adalah nyalin 40 kali soal dan jawaban ulangannya. Emang sih tujuannya bagus, biar nilai gue bisa KKM. Tapi, apakah itu bermanfaat buat gue? Apa dengan gitu gue langsung jadi ngerti Matematika? Nggak masuk akal. Gue nggak ngumpulin tugas itu.


Besoknya gue dipanggil, diomelin. Saat pembagian rapor, nilai Matematika gue di bawah KKM. Apa gue langsung berubah jadi orang paling bodoh di dunia saat itu? Nggak.


Gue inget lagi kata guru gue, “Kamu di luar aja berprestasi, masa di sekolah nggak?”. Kalo disuruh milih, gue mendingan hancur di sekolah tapi sukses di luar ketimbang di sekolah sukses tapi di luar hancur. Belajar itu nggak hanya di sekolah. Dari sekitar, gue bahkan bisa belajar lebih banyak. Gue bukanlah seorang murid yang hidup untuk belajar.

Gue belajar untuk hidup.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 143 Comments

  1. Anonim

    keren vin tapi saran doang nih vin , sekolah itu ngajarin kita buat bertanggung jawab , klo dari pandangan gua sih gitu . masalah nilai ? gua yg penting lulus standar ga usa nego2 alias repot2 wkwkwk

  2. Unknown

    kurikulum 2013 muridnya udah kayak robot semua -,- capek

  3. aydiwliamsi

    Semoga lulus, vin. Dan sukses terus di luar sekolah. Hihihihi

  4. Unknown

    kalo ane terbalik :3 MTK gampang bgt tapi IPS IPA susah bgt

  5. Unknown

    kak kevin apakah ada ide untuk buat video di malang jawa timur

  6. Anonim

    Setuju kak.Gw juga gak suka MTK,Apalagi Ipa sama Ips udah bikin otak meledak.Maju terus ko :'D

  7. ijeverson.com

    gue juga agak risih sama mat bro.
    gue sempet mikir apa nggak bisa dibuat inovasi di dalem matematika.
    kayak menghitung jumlah 4 mantan pertama gitu pake deret aretmatika..

  8. Unknown

    diliat dari cara lo nulis, ini postingan dari dalem lubuk hati yg terdalam…dan kayaknya pas kejadian habis dimarahin langsung nulis di blog (?)
    ye gak sih, efek lie to me gue bawaannya ngebaca emosi orang mulu…lol
    Postingan yg kerenn~~
    Keep fighting, udah kelas 3 tuh tambah rajin ya belajarnya~

  9. Unknown

    nilai mah nggak ada apa apanya. cuma butuh cara kita menangani soal yang ada dibuku. mau dapet nilai berapa kek, yang mending cara kita itu lho.. cara kita itu…

  10. Amy

    Pembunuh kreativitas. iya bener banget.

    trus pelajaran yang gak gue suka jamnya banyak, giliran jam pelajaran yang gue suka cuma seupil -____-

  11. Unknown

    Akhirnya ada orang yang menuangkan isi pikiran gw selama ini,keren kev…kalo pelajaran fisika gimana ?

  12. Blog

    Padahal dulu, orang Malaysia datang ke Indonesia buat nuntut ilmu.
    Eh sekarang malah kebalik. Orang Indonesia yang malah belajar ke Malaysia.
    Nyatanya Malaysia itu ngikutin kurikulum orang Indonesia jaman bahula. dan ngga pernah berubah.
    lah indonesia, udah 13 kali berubah. ampe K13 😀

  13. Unknown

    setuju bgt kak. gua merasa terdzolimi nih gara2 kurikulum 2013

  14. Unknown

    Matematika it jga pljrn yg gue bnci d sklh -_-
    bljr it gak nen tuin sukses atau ktdak suksesan kta
    tpi yg mnentuin sukses or ktdak suksesan kta hnya 1 yaitu Bakat
    lht aj org yg gak sklh tpi bsa jdi org sukses

    dan biasa kbnykn org yg sekolah tnggi jga kbnykn gak sukses dan jdi penganggur -_-

Leave a Reply