Dengan kesibukan baru sekarang, setiap pulang sekolah, gue pasti selalu stay di kelas buat nunggu temen-temen yang lain. Bukan, kami bukan mau belajar bersama, tapi lebih dari itu… kami mau bikin video. Kalo kalian sering ngecek akun Instagram gue, pasti udah nggak asing dong sama beberapa video yang ber-setting di sekolah. Nah, sebagai pembuka, gue akan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang paling sering muncul terkait hal ini:


Ngedit pake apa?

Baca postingan sebelum ini.


Sekolah di mana?
Kami sekolah di SMA Santo Leo 1, Jakarta Barat. Sesuai namanya, sekolah kami adalah sekolah Katolik. Gue sendiri sekolah di sini sejak SD. Kenapa nggak pindah-pindah: karena jaraknya deket dari rumah gue. Jalan kaki 2 menit juga nyampe. Lurus doang lagi. Huahahahaha. Nah, kalo mau mampir jangan lupa ya bawa banyak makanan.

Itu bikin video di sekolah nggak dimarahin guru?
Nggak, karena kami bikin video setelah pulang sekolah. Pernah sih pas istirahat bikin video juga. Asal jangan pas pelajaran bikinnya ya. Yang penting sih nggak mengganggu dan kami harus siap beresin kelas lagi setelah dipake.

Kok kelasnya cuman ada 4 orang?
Oke, gini….

Para pelaku di dalam video, termasuk gue, semuanya masih kelas 2 SMA (mau naik kelas 3 SMA). Terbagi karena penjurusan menjadi IPA dan IPS. Gue IPA, temen-temen yang lain IPS (@rainersantoso, @kelvinstl, @jnathanwinner, @jmyjulio, & @brydam). Saat kelas satu, kami semua masih tergabung dalam satu kelas dengan total murid 28. Tapi saat penjurusan, yang bisa masuk IPA cuma empat orang. Dan gue ada di dalamnya. Terus gimana? Ya lanjut.

Gue sekelas berempat, sementara temen-temen yang IPS sekelas lebih rame. Jangan kaget dan nanya kok bisa? Gimana rasanya? Bla bla bla. Itu semua bakal gue ceritain lebih lengkap di buku kedua. Eaaaaa. Sedikit informasi aja, kenapa gue masuk IPA: 1) Gue yakin yang minat pasti dikit, kelasnya jadi sepi. 2) Kelas sepi, bisa belajar lebih fokus. 3) Gue nggak suka suasana yang rame kalo lagi belajar. 4) Cari tantangan (padahal gue nggak bisa Matematika).

Karena Rainer tau gue sering bikin video di Instagram, awalnya dia minta diajak juga buat bikin video-video selanjutnya. Setelah itu, akhirnya yang lain “keracunan” dan pada ikutan juga. Biar nggak repot beresin kelas karena kegiatan ini, kelas IPA yang isinya cuma beberapa bangku dan meja terpilih sebagai tempat eksekusi. Itulah kenapa kalo bikin video di kelas, murid-muridnya paling cuman 4-5 orang. Lagian kalo kebanyakan juga susah nge-handle-nya.

Kok videonya nggak lucu?
Lucu itu relatif. Sesuai selera. Lagian, kami nggak melabeli setiap video yang dibuat dengan tulisan: VIDEO LUCU. Jadi kalo menurut seseorang nggak lucu, menurut yang lain bisa aja lucu. Kami berkarya buat orang-orang yang suka. If you don’t like, just go away.

Behind the Scenes

Jadi, di postingan kali ini gue pengin nyeritain proses di balik layar saat kami bikin video bareng. Bahasa kerennya behind the scenes. Azek.

Kami sering bikin video di sekolah maupun di rumah. Tapi yang paling deket udah pasti sekolah. Sehabis bel pulang, kami semua biasanya ngumpul dulu di kelas IPA. Yang udah punya ide, langsung deh ngasih briefing ke temen-temen yang lain.

“Eh, jadi videonya gini, nanti akhirannya gini…”
“Gue butuh 3 orang, jadi nanti lu duduk di sono, terus pas gue berdiri…”
“Jangan gitu, mending kayak gini, endingnya lebih dapet..”

Saling ngasih pendapat sampe idenya mateng, kemudian langsung take video. Walaupun ide udah mateng, kadang saat take juga masih bisa di-improvisasi. Sampe dapet hasil yang bener-bener maksimal deh menurut kami. Nggak jarang, kami harus nunda pengambilan video karena ada guru yang tiba-tiba masuk dan nanya, “Ini lagi ngapain? Bukannya pulang…” Belum lagi kalo karyawan sekolah masuk dan pengin beresin kelas.

Dalam sehari, kami bisa bikin 2-4 video. Untuk video rame-rame, semuanya gue yang ngedit di rumah. Hasil jadinya nanti dikirim lewat grup WhatsApp. Nah, temen-temen yang lain juga udah mulai sih bikin video sendiri. Mulai belajar dasar-dasar ngeditnya. Kalo ada yang butuh temen buat di videonya, saling bantu satu sama lain.

Yang susah sih mungkin pas pengambilan beberapa scene yang agak absurd. Harus nahan ketawa dan take berulang-ulang sampe jadi. Intinya seru sih hahaha.

Karena kebiasaan buat video tentang sekolah dan lumayan aktif di Instagram, pada akhir bulan Mei 2014, gue kepikiran buat bikin Schoollegevidgram (School + College + Video + Instagram). Terinspirasi dari Indovidgram, komunitas video Instagram di Indonesia.

Gue ngeliat, banyak pelajar/mahasiswa yang punya bakat dan minat di bidang ini (video). Lalu, karena alasan tadi (sering bikin video tentang sekolah), kenapa nggak gue bikin akun khusus aja buat video jenis ini? Video gokil tentang keseharian di sekolah/kampus, keresahan yang bisa dijadiin komedi dan dinikmati orang banyak, juga sebagai penghibur di kala bosan. Kelihatannya menarik… dan jadilah akun @schoollegevidgram ini.

Schoollegevidgram ini adalah bagian dari Indovidgram. Bisa dibilang, “kategori”-nya lah. Kalo mau nostalgia dengan nonton video-video tentang sekolah/kampus, buka Instagram, terus cari deh hashtag #schoollegevidgram. Buat yang videonya mau dipromoin, jangan lupa cantumin hashtag #indovidgram + #schoollegevidgram.

Oiya, gue juga bakal upload video-video yang kami buat di Instagram ke YouTube. Biar orang-orang yang nggak punya Instagram juga bisa liat. Dan setiap bulannya, gue bakal upload video behind the scenes yang sayang buat dibuang. Kayak video di bawah ini:

Gimana? Udah nonton? Masih mau lagi?



Ini dia video behind the scenes terbaru:


Catatan: Bulan ini sampe bulan depan kami jarang post video tentang sekolah karena lagi liburan. Dimaklumi ya. Tapi secepatnya bakal bikin video bareng lagi kok. Cheers!

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 121 Comments

  1. Unknown

    keren bro. klw boleh tau lo ngedit videonya pake apa? laptop atau hp? klw laptop pke aplikasi apa trus kalo hp pake aplikasi apa? di jawab ya! 😉

  2. Unknown

    guru nya kok itu terus tapi lucu koq

  3. Thunder

    vin , lagu yg di judul valentine , apa tuh ,

  4. Unknown

    ko kevin…gw kan kelas 9 nih…terus gue mau masuk St.Leo. btw St. Leo ada web nya gak

  5. Herlyn Fang

    sayangnya temen" ku nda asik buat bikin video ada sih 4 orang tapi pada cepet dijemput ortu

Leave a Reply to Thunder Cancel reply