Daily Life

Sebagai blog personal, rasanya udah lama banget gue nggak nulis tentang kejadian sehari-hari yang lagi gue alamin di sini. Nggak kayak dulu, gue kalo nulis “lepas” banget. Setiap ada kejadian yang baru, gue langsung nyalain laptop, nulis, dan publish saat itu juga. Sekarang, gue nggak bisa se”lepas” dulu karena gue udah tau gimana cara nulis yang baik. Huruf kapital, tanda baca, dan sebagainya selalu gue perhatiin saat ngedit tulisan.


Bahkan, kata-kata berbahasa asing gue pakein Italic biar keliatan rapi. Selalu ada tanda koma sebelum kata “ya” (contoh: Udah dulu, ya). Semuanya menyita perhatian, dan akibatnya gue ngerasa kurang lepas kalo lagi nulis. Perlahan, kata-kata berbahasa asing nggak gue pakein Italic lagi, karena gue yakin, pembaca gue pasti pinter-pinter dan pada bisa nyari sendiri artinya. Tanda koma sebelum kata “ya” juga nggak gue pake lagi di sini, karena gue nyesuain kalimat yang ditulis dengan apa yang biasa gue sebutin. Gue pengin nulis dengan lepas kayak dulu, tanpa mengabaikan cara nulis yang baik. Yup, lebih asik nulis pake bahasa sehari-hari.


Contoh lain, saat pemilihan kata: pakai. Bahasa sehari-harinya (biasanya gue sesuain sama pengucapan kalo lagi ngomong beneran): pake atau make. Kata: pintar. Biasa gue bilangnya: pinter. Cobain, nyobain. Tulis, nulis. Sudah, udah. Alami, alamin. Hidup bahasa sehari-hari!


Buat yang belum tau, gue ini orang yang perfeksionis. Segala sesuatu yang gue kerjain harus bagus menurut gue sebelum dilanjutin. Jadi, walaupun nulis pake bahasa sehari-hari, gue nggak bisa nulis panjang tanpa ngedit sedikitpun. Baru satu kalimat, bawaannya gue harus baca berulang-ulang sebelum ngelanjutin kalimat berikutnya. Kebayang kan berapa lamanya gue nulis postingan ini. Belum lagi kalo udah jadi, harus gue baca ulang terus sampe bener-bener pas. Oke, gue udah ngabisin 30 menit buat nulis 4 paragraf ini. :))))


Sekarang gue pengin nulis cerita tentang keseharian gue akhir-akhir ini.



Minggu lalu, gue baru ngambil raport kenaikan kelas. Bukan gue sih, nyokap gue tepatnya. Gue naik ke kelas 3 SMA jurusan IPA. Yang berarti, tahun terakhir gue di bangku SMA. Dan gue harus belajar bener-bener biar bisa lulus dan kuliah di tempat yang gue mau. Rencananya kalo lulus nanti, gue pengin kuliah di Universitas Multimedia Nusantara atau Binus.


Kuliah di UMN karena saran dari guru, katanya kalo multimedia, di sana bagus. Kuliah di Binus juga karena katanya bagus, dan nggak terlalu jauh dari rumah. Buat gue yang udah terbiasa jalan kaki ke sekolah kurang dari 3 menit, jarak kampus Binus dari rumah gue udah terhitung deket. Yang mau nggak mau, biar menghemat ongkos, gue nggak mungkin jalan kaki ke kampus. Gue harus belajar naik motor. Secepatnya. Semoga gue selamat.


Gue pengin ngambil jurusan DKV -> Sinematografi. Dari SMP emang udah niat ngambil ini. Tertarik aja sama bidang perfilman karena gue suka nonton film. Yaiyalah. Doain aja bisa jadi sutradara, atau paling nggak jago ngedit video kayak Zach King. Amin.



Semakin tinggi pohon, semakin banyak juga anginnya. Banyak yang suka, banyak juga yang nggak suka. Sebut aja haters. Itu sih masalah selera. Nggak apa-apa. Yang penting, gue masih butuh para haters. Buat jadi penonton kalo gue sukses nanti. Ini pesan frontal dari lubuk hati gue yang paling dalem buat para haters:


Makasih udah peduli sama gue. Udah nyari kesalahan-kesalahan yang gue buat. Sumpah, elu lebih perhatian daripada dua nyokap gue digabungin jadi satu. Buat elu yang nggak suka sama gue, emangnya gue suka sama elu? Mikir. Makasih.


Sombong, belagu, songong, apalagi? I don’t care what you think about, coz I’ll do what I do.


Serius amet bacanya?



Ah, iya, ngomongin politik dan capres dulu….


Cukup.



Nggak nyangka, followers gue di Instagram udah 18 ribuan. Padahal awalnya gue cuman iseng post video buat menghibur orang. Ternyata banyak banget yang suka dan mengapresiasi. Makasih banyak buat setiap tawa yang keluar dari mulut kalian. Itu semua jadi pompaan semangat buat gue untuk semakin sering berkarya. Tanpa kalian, gue bukan apa-apa.



Berhubung akhir-akhir ini banyak banget pertanyaan yang masuk ke kotak surat gue, minggu depan, gue bakal jawab email-email yang masuk itu lewat segmen Kotak Surat. Ditunggu ya.



Liburan sekolah ini kayaknya bakal gue isi dengan ngelanjutin naskah buku kedua setelah hibernasi yang cukup panjang. Ngumpulin niat nulis itu ternyata susah banget. Tapi kalo udah niat, biasanya gue malah susah berhenti. Doain aja di sisa liburan kali ini gue bisa ngelanjutin naskah dengan lancar. Semoga nggak hanya sekedar wacana. *dikejar editor*


Gue sendiri udah nggak sabar pengin ngeliat buku kedua mejeng di rak Gramedia. Seneng campur bangga pasti rasanya. *SEMANGAT NULIS!*


Liburan bikin jam tidur gue berantakan. Biasanya jam 12 udah tidur, sekarang sampe jam 3 pagi masih seger. Nah, daripada nonton Piala Dunia (jagoan gue, Inggris, udah hampir mau pulang kampung), gue mending ngelanjutin naskah aja.


Masih dibahas…



Udah abis postingannya.


Beneran.


Sampai bertemu di postingan selanjutnya.


Bye.


Udah abis kok.


Beneran.



Kuncup

o/

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 95 Comments

  1. Cornelia Marcella

    ko kevin dari milih kuliah terus k haters sambung menyambung menjadi satu itulah Indonesia yah wkwk nanti ajarin aku juga bikin video yah siapa tau ikutan tenar haha becanda kokk #NGAREP smoga mampir" ke bandung yah, Gbu ko ^^

  2. Unknown

    Setelah sekian lama akhirnya dpt jga link blognya ==" (telaaaaat banget ==")
    Tp beneran deh… ndk d insta, d blog sma aja.. ndk bisa ndk ketawa klo liat :d ( apaan si )
    Tp bnr deh… pingin masuk club Kevin Anggara kalo ada ~
    Salam kenal yaa~ @kevinchoc

  3. Unknown

    Haha iya bener. menyita waktu. tapi gapapa dah, itung2 belajar menulis yang bener. jadi kalo bikin novel ato sejenisnya jadinya udah terbiasa kan?
    gw juga kalo ngeblog kadang plinplan, kadang pake bahasa baku kadang nggak.

  4. Unknown

    Kak kevin , kakak ganteng deh. Keren gaya kakak 😊

  5. Reza Andrian

    Setelah kemarin sreg sama UMN, sekarang gue mulai bingung mau ambil UMN ato Binus. Boleh minta sarannya, Vin? Gue ambil SI :))

  6. YvesP

    Kak, kakak kuliah dimana dan udah tahun berapa kak? soalnya gua juga rencananya mau masuk UMN jga(tpi msih kls 2 SMA-_-)

Leave a Reply