What are the three things you are unable to let go of?

Ini mirip-mirip topiknya dengan Day 3. Kalo di post itu gue menjawab tiga hal terpenting dalam hidup, di post ini juga harusnya sama-sama aja karena gue anaknya konsisten. Tapi, coba gue modif sedikit deh topik hari ini jadi: tiga kebiasaan “jelek” dari diri gue yang nggak bisa gue buang begitu aja. Here we go:


Menanggapi orang sotoy. Alias sok tau. Gue punya kebiasaan untuk selalu menanggapi orang-orang yang sok tau karena kadang gregetan aja gitu sama orang kayak begini. Kalo hate comment kayak, “Konten lu nggak lucu!”,  “Konten lu jelek!” atau sesimpel “Tai lu!” gue masih nggak apa-apa. Jarang banget buat menanggapi yang kayak begitu, tapi kalo udah sok tau, itu beda ceritanya.


Mungkin gue juga mau ngasih makan ego sendiri dengan ngasih tau ke mereka kalo mereka itu sotoy, alias sok tau, alias lu kok lebih tau gue ketimbang gue sendiri, sih? Yang nontonin gue streaming pasti tau kalo gue nggak demen banget sama orang sotoy. Pernah ada satu sesi live streaming khusus di mana aktivitasnya adalah gue membalas komentar-komentar sotoy di video gue sendiri. Kayak misalnya ada yang komentar strategi marketing gue buat upload video behind the scene itu disengaja beberapa bulan setelah video aslinya tayang, biar orang-orang nonton lagi.


Lalu, gue balas bahwa itu salah dan aslinya memang gue baru sempet ngedit aja.


Asli, ini kebiasaan jelek, tapi kok nagih.


Suka block-block-in orang nggak jelas. Nggak cuman Eno Bening, gue juga termasuk aktif block-block-in orang di media sosial. Menurut gue, akun media sosial yang lu punya adalah safe zone lu untuk melihat dan mengikuti apa aja yang lu suka. Kalo ada hal-hal yang mengganggu dan membuat lu risih, feel free banget untuk di-block.


Beberapa yang gue block alasannya karena spam kayak akun judi online, orang sotoy yang gue bahas di poin pertama, sok-sok komentar karena twit gue rame padahal numpang jualan akun Netflix atau Spotify (ini banyak banget), cari perhatian tapi pas dibales malah kesenangan sendiri (responnya: “Akhirnya dibales juga!”), dan tukang spoiler.


Makan sambil nontonin hal-hal nggak penting. Makan gue jadi lama karena ini. Gue punya kebiasaan makan sambil nontonin konten-konten aneh dan nggak penting dengan filosofi: kalo ada bagian yang kelewat itu nggak apa-apa karena memang kontennya nggak penting, yang penting makanan gue udah habis. Banyak talent-talent baru dan masuk kriteria aneh yang gue temukan dari aktivitas ini.


Setiap menunjukkan konten-konten yang gue tonton ketika sedang makan, respon teman-teman gue selalu sama, “Orang aneh apa lagi kali ini, Pin?”


Hal positifnya: gue jadi nggak pernah kehabisan topik obrolan.


Itu dia tiga kebiasaan jelek gue yang nggak bisa gue buang begitu aja. Konten-konten aneh yang gue maksud nggak akan gue sebarkan demi kepentingan desa Konoha. Sekarang gue mau makan dulu, ah.

Tulisan ini adalah bagian dari 30 Day Writing Challenge, di mana gue akan menantang diri sendiri untuk menulis dari topik-topik yang sudah disiapkan selama 30 hari penuh.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 9 Comments

  1. Hida

    , jan pake dengkul! 😌

  2. Salsa

    Klo pake hati itu feeling.

  3. Hai Satria

    Kok bisa ngalir dan enak di baca ya?

  4. rimu

    Pengen bisa nulis kaya lu bang kevin, kasih tips nya dong.. enak dibacanya hehe

    1. just test

      🙂

  5. aznver

    Maaf udah sotoy, itu komentar saya di video gunting bloopers dua bulan lalu.

  6. Aulia syifa

    Naggepin orang sotoy👏👏😅

  7. CURRNT

    Saya adalah saksi orang yang pernah diblock Kevin, dan saya sudah minta maaf di Instagram

Leave a Reply