What are the three most important things you cannot live without?

Dari sekian banyaknya benda di dunia ini, gue harus memilih tiga yang paling penting. Gue coba mikir cukup lama, tapi kayaknya kalo kelamaan bisa overthinking, jadinya gue balik ke opsi awal yang pernah tebersit di kepala. Benda-benda ini adalah benda-benda yang kalo nggak ada, gue bisa pusing dan nggak tau harus ngapain selain mikir, “Tadi perasaan ada di sini?”


1. Hape


Jelas banget kalo hape itu udah kayak bagian tubuh sendiri yang perannya sangat krusial di kehidupan. Semua file, foto, kontak, notes, sampai aplikasi PeduliLindungi yang jarang gue buka tapi kalo nggak ada gue jadinya nggak bisa masuk mal, ada di sini. Kalo kehilangan dompet, yaudahlah paling pusing sebentar mikirin gimana caranya bikin KTP di negara yang sering koru— juara badminton ini.


Kehilangan hape akan sangat merugikan gue karena gue jadi kehilangan anggota tubuh yang bisa nelpon untuk keadaan darurat, motret Roberto Carlos yang tiba-tiba ada di depan mata, sampe bingung ke mana harus nyari taksi konvensional karena gue nggak punya kendaraan pribadi. Semoga nanti manusia-manusia di masa depan sudah terlahir dengan built-in fitur yang bisa menggantikan keberadaan hape.


2. Kopi


Karena gue suka minum air dingin, setiap pesan atau minum kopi, gue juga selalu memesan yang dingin. Bisa dihitung jari lah gue minum kopi panas itu cuman di beberapa kegiatan tertentu. Kebiasaan minum kopi ini dimulai dari nggak sengaja minum kopi sachet pas kelas 4 SD karena gue ngeliat nenek gue setiap pagi bikin kopi mulu, apaan sih itu?


Setiap pagi sebelum pergi sekolah, gue jadi minum kopi terus karena itu. Selain bisa membuat gue tetap segar, rasanya tuh kayak cokelat tapi nggak cokelat-cokelat banget. Manis sih, tapi nggak semanis senyuman Anya Taylor-Joy juga. Rasanya gue nggak bisa deh ngerjain sesuatu atau bahkan nulis ini kalo nggak ditemenin kopi.


Salah satu menu yang selalu gue pesan kalo lagi mampir ke Starbucks adalah: Double Shot Iced Shaken Espresso. Ini kalo lagi awal bulan biasanya.


3. Sendal Jepit


Gue pernah dikerjain pas lagi ngangkat sebelah kaki pas nongkrong malem-malem, sendal jepit yang biasa gue pake ditarik sama teman, jadi ketika gue pengin pergi ke WC dan menurunkan kaki lainnya, “Loh, sendal jepit gue mana, ya?”


Ada momen kaki gue meraba-raba ke arah depan, kiri, kanan, belakang, curi-curi pandang ke bawah, coba meraba-raba lagi, “Waduh, gimana nih gue pulang sendalnya cuman sebelah?”


Sebelum akhirnya teman gue balikin dan perasaan lega itu seperti menemukan toilet untuk kencing setelah menahan hampir tiga jam. Kenapa cuman sendal jepit, tapi gue sekhawatir itu ya? Mungkin karena sendal jepit ini saking lamanya dipake udah membentuk dan menyatu dengan pola kaki gue. Gue udah menganggap sendal jepit ini sebagai kaki gue sendiri. Rasanya aneh memakai sendal jepit orang lain yang bentuknya tidak compatible.


Inikah namanya cinta?

Tulisan ini adalah bagian dari 30 Day Writing Challenge, di mana gue akan menantang diri sendiri untuk menulis dari topik-topik yang sudah disiapkan selama 30 hari penuh.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 6 Comments

  1. Wahyu

    Sama Kak, kehilangan sandal berasa kayak kehilangan bagian kaki sendiri. Melewati jalanan penuh debu, kerikil, dan lainnya tanpa sandal berasa berat banget.

  2. tupai

    lah kalo sendalnya baru gimana dong pack?

  3. Gen Z

    Selalu baca #30DayWritingChallengeKevinAnggara karena selalu ada insight menarik mulai dari teknik menulis, bahasannya dan tentunya air dingin.

    1. Ogi

      luar biasa pemikiran licikmu hehe

Leave a Reply