What is one thing you regret very badly and cannot change?

Menyesal memang bikin nyesek, tapi gue percaya bahwa itulah yang membuat gue menjadi lebih kuat dan menjadi diri gue yang sekarang ini.


Hampir nggak ada yang gue sesali di dunia ini karena gue yakin menyesali sesuatu yang udah lewat itu nggak ada gunanya. Betul, ujungnya itu mungkin akan menjadi pengalaman yang berharga dan membuat lu semakin kuat. Tentunya gue udah melalui banyak awan, air dingin, dan pikiran yang matang sebelum sampai di titik ini, berdamai dengan diri sendiri.


Gue lebih fokus ke hari ini dan keesokan hari.


Tapi… kalo memang harus ada jawabannya, mungkin jawabannya adalah: waktu.


Waktu itu nggak bisa diulang, apa lagi diubah. Maka dari itu, gue akan merasa menyesal bahwa waktu yang sempat gue berikan itu masih terasa kurang. Contohnya, mungkin gue pernah menghabiskan waktu dengan seseorang, tapi siapa yang sangka bahwa itu adalah pertemuan terakhir kami? Mungkin tidak ada pertemuan di masa yang akan datang karena jalan yang berbeda atau dunianya yang udah berbeda? Waktu dalam konteks itu yang gue maksud.


Nggak spesifik ke satu orang aja, tapi siapa pun yang merasa pernah mengalami itu.


Setelah menjawab topik hari ini, sekarang gue bertanya ke diri sendiri, “Ada lagi?”


Cukup, nggak ada lagi.


Hanya itu. Waktu. Saat gue memutuskan untuk berdamai dengan diri sendiri, gue jadi bisa berpikir dengan lebih matang sebelum mengambil keputusan. Meminimalisasi risiko, berarti memperkecil potensi untuk menyesal di kemudian hari. Tapi yang namanya hidup, apa yang gue rencanakan sekarang nggak akan selalu mulus jalannya.


Jadi, sampai waktu itu tiba, sampai bertemu lagi.

Tulisan ini adalah bagian dari 30 Day Writing Challenge, di mana gue akan menantang diri sendiri untuk menulis dari topik-topik yang sudah disiapkan selama 30 hari penuh.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 8 Comments

  1. fauzy mnoer

    Selalu nunggu tulisannya bang kevin nih. mantap bang :v

  2. Yudha

    Berasa cukup beda daripada tulisan tulisan sebelumnya, tapi yang ini ko ngena banget ya di hati?

    1. Jun

      Iya jadi refleksi ke diri sendiri 🙂

    2. Kevin

      Lagi ngobrol sama diri sendiri soalnya haha.

  3. Ahmad Erfani

    “Tapi yang namanya hidup, apa yang gue rencanakan sekarang nggak akan selalu mulus jalannya.”

    Iyaa, tapi kadang ada mulus banget wkwk

  4. Libravy_OL

    Mantap Bang. Mindset-mindset lo emang keren.

Leave a Reply