Sebenernya gak gampang jadi seorang anak rumahan. Anak rumahan itu ya.. seperti namanya, selalu di rumah. Dengan kata lain jarang keluar rumah. Keluar juga karena ada keperluan penting doang, kayak misalnya: jenguk temen yang sakit, menghadiri undangan pernikahan mantan dan… sekolah. Rasanya susah banget kalo diajak keluar rumah selain hal-hal penting tadi. Itulah yang gue alami. 

Iya, gue adalah anak rumahan, yang jarang pergi ke mall kalo malem mingguan, yang gak tau sevel, dan yang baru sekali seumur hidup naik Transjakarta. Bahkan gue sampe bingung gimana cara masuknya pas di loket Transjakarta. Jangan ketawa! Seenggaknya gue gak nanya gimana cara matiin AC di dalem Transjakarta.


Jadi anak rumahan itu gak enak. Selain gak bisa nikmatin nongkrong sama temen-temen di cafe/mall gitu, gue juga gagal untuk nyari gebetan yang berhamburan di luar sana. Hidup gue sepenuhnya malah di rumah. Di saat temen-temen gue lagi pesta tahun baru di kolam renang dengan cewek-cewek berbikini, gue malah lagi bolak-balik kamar ngecek jendela cuman buat liat kembang api. Di saat temen-temen gue lagi jalan-jalan dan nonton sama pacarnya, gue malah lagi meluk guling sambil nangis natap ke bulan. Ngenes.



Rasanya bete memang kalo dibanding-bandingin gitu sama anak luar-an yang jelas kebalikan dari anak rumahan. Kata orang, kalo kita lagi bete dan senyum di depan kaca, betenye bisa ilang. Kemarin gue coba, gue senyum di depan kaca, bener sih betenya ilang. Tapi sekarang kacanya yang bete. 

Anak luaran tempat nongkrong nya macem Sevel, Lawson, Indomaret, Alfamidi dan lain-lain. Anak rumahan? Iya, rumah. Pacarnya anak rumahan juga gak jauh dari laptop, komputer, dan TV. Anak luaran? Banyak. Pacarnya mulai dari model cewek alay berponi Syahrini, cewek yang kumisnya tumbuh sampe ke kuping, dan yang lebih aneh lagi cewek yang lobang idungnya segede jempol kaki.




Ini contohnya.
 

 

Terlepas dari penderitaan jadi anak rumahan ini, banyak juga ternyata sisi positifnya. Ketika anak luaran lagi makan bakso sama pacarnya di depan komplek militer dan tiba-tiba turun hujan, mereka sibuk nyari-nyari tempat buat berteduh. Sedangkan anak rumahan kayak gue? Turun hujan tinggal ambil selimut kalo kedinginan dan lanjut maen laptopnya. Muahahaha. Yang pertama jadi: Kita gak kerepotan kayak mereka dan gak keluar duit buat makan bakso.

Oke, gimana kalo anak luaran nonton film romantis di bioskop sambil pelukan? Ya, anak rumahan jarang bisa kayak gini. Tapi seperti kata gue tadi, ada sisi positifnya. Tentunya kita gak buang-buang duit buat nonton film yang nantinya bakal keluar juga versi kasetnya. Selain harganya lebih murah, kasetnya juga bisa ditonton berulang-ulang sampe bete. YEAH!


Dan, kalo anak luaran candle-light-dinner-an atau makan di restoran-restoran itu gimana? Ya, anak rumahan cuman bisa makan masakan rumahan. Bisa jadi masakan rumahan itu lebih enak lagi dari masakan di restoran kalo yang masaknya adalah: Nyokap. Masakan nyokap lebih enak karena dikasih bumbu: kasih sayang, perhatian, dan ketulusan yang gak dipunyai masakan restoran. Dan masakan dari nyokap selain sehat juga…. gratis. #AkuCintaGratisan 


Kalo makan masakan restoran, kita nggak tau gimana keadaan pas makanan itu dimasak. Bisa aja koki nya abis ngulek sambel pake tangan, terus ngupil dulu pake jempol dan langsung masukin tangannya ke makanan kita tanpa kita tau. HIHHHH!


Masakan nyokap juga akan bertambah tingkat ke-enak-an nya kalo sosok nyokapnya itu adalah: 


Ini.
 
Atau ini.
 
***



Ya, gue emang seorang anak rumahan. Kata orang-orang sih anak rumahan itu cupu, jarang keluar rumah, dan sebagainya. Tapi masa bodo dengan itu. Gue nyaman dengan keadaan gue sebagai seorang anak rumahan :)) Hidup anak rumahan! Yeah!

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 67 Comments

  1. Unknown

    anehnya
    gw anak rumahan
    tapi gw dibilang lumayan gaul for unknown reason
    ntah itu nyindir ato gimana. wakakka

    ya gimana ya
    even tho gw anak rumahan. tapi gw jg sering update info via socmed/situs berita terpecaya lainnya. meingat ane punya wifi, internet TV, PC dan laptop

    tapi mau keluarnya itu. alasannya hrus bener" ekstrim, wakkakak

  2. Unknown

    kak kevin anggara pakai penyediaan blog apa ya???

  3. Unknown

    Hallo 🙂

    aku ngga tau aku anak rumahan atau bukan tapi dalam sehari aku menghabiskan waktu kebanyakan dirumah, selain disekolah. jadi tempat yang sering aku kunjungi hanya disekolah dan dirumah. Temanku hanya laptop, hp, dan tv. jadi intinya aku ingin tanya, sebenernya jadi anak rumahan itu bikin otak stak ngga sih kak? soalnya kebanyakan pengetahuan yang aku dapetin itu cuma hasil browing, bukan berdasarkan pengalaman yang aku alami sendiri

  4. Dea

    Sebelum jadi anak rumahan aku adalah anak yang suka kemana2, pokonya dalam sehari aku pasti ad aaja perginya entah itu jalan2 sore keiling kelurahan. Gak peduli itu malam tempatnya sejauh mana selama gw masih mampu untuk berjalan. Sampe pada suatu hari tetangga gw gak tw kenapah mungkin karna dia males ngeliat muka gw yang selalu lalu lalang didepan rumahnya dia kali yah, dia malah mengadu ke emak gw perihal gw yang katanya aneh sering lalu lalang di jalan dan dia bilang gw anak cewek dan menyruh emak gw untuk melarabg gw sering2 keluar rumah dengan tujuan gak jelas…sejak itulah aku mulai jarang banget sampe enggak pernah keluar rumah sama sekali kecuali urusan sangat penting banget. Dan sampe sekarang aku adalah anak rumahan yang gak kenal daerah gw sendiri malahan, setiap orang naya ke gw, gw bingun mo jawab apa, djtanyain alamat,rumah makan yang pop, wisata..gw tw sih pantai ini itu, tapi buat ngejelasiinya gw gak taw karna gw gak pernah pergi sono…tapi sebagai anak rumahan yang paling gak suka adalah teman gw datang pas weekend, apalagi mendadak gitu, mana gw malas mandi, cucian gw segunung, gak maw ribet,.

  5. Revandzaa Aditya

    gua setuju sii, walaupun gua telet buat baca tapi seenggaknya gua udah meluangkan banyak waktu gua buat baca ini dan ini menurut gua, sama kaya yg gua rasain sekarang #HidupAnakRumahan.

Leave a Reply to Muhammad Nabili Blog Cancel reply