Sebenernya gak gampang jadi seorang anak rumahan. Anak rumahan itu ya.. seperti namanya, selalu di rumah. Dengan kata lain jarang keluar rumah. Keluar juga karena ada keperluan penting doang, kayak misalnya: jenguk temen yang sakit, menghadiri undangan pernikahan mantan dan… sekolah. Rasanya susah banget kalo diajak keluar rumah selain hal-hal penting tadi. Itulah yang gue alami. 

Iya, gue adalah anak rumahan, yang jarang pergi ke mall kalo malem mingguan, yang gak tau sevel, dan yang baru sekali seumur hidup naik Transjakarta. Bahkan gue sampe bingung gimana cara masuknya pas di loket Transjakarta. Jangan ketawa! Seenggaknya gue gak nanya gimana cara matiin AC di dalem Transjakarta.


Jadi anak rumahan itu gak enak. Selain gak bisa nikmatin nongkrong sama temen-temen di cafe/mall gitu, gue juga gagal untuk nyari gebetan yang berhamburan di luar sana. Hidup gue sepenuhnya malah di rumah. Di saat temen-temen gue lagi pesta tahun baru di kolam renang dengan cewek-cewek berbikini, gue malah lagi bolak-balik kamar ngecek jendela cuman buat liat kembang api. Di saat temen-temen gue lagi jalan-jalan dan nonton sama pacarnya, gue malah lagi meluk guling sambil nangis natap ke bulan. Ngenes.



Rasanya bete memang kalo dibanding-bandingin gitu sama anak luar-an yang jelas kebalikan dari anak rumahan. Kata orang, kalo kita lagi bete dan senyum di depan kaca, betenye bisa ilang. Kemarin gue coba, gue senyum di depan kaca, bener sih betenya ilang. Tapi sekarang kacanya yang bete. 

Anak luaran tempat nongkrong nya macem Sevel, Lawson, Indomaret, Alfamidi dan lain-lain. Anak rumahan? Iya, rumah. Pacarnya anak rumahan juga gak jauh dari laptop, komputer, dan TV. Anak luaran? Banyak. Pacarnya mulai dari model cewek alay berponi Syahrini, cewek yang kumisnya tumbuh sampe ke kuping, dan yang lebih aneh lagi cewek yang lobang idungnya segede jempol kaki.




Ini contohnya.
 

 

Terlepas dari penderitaan jadi anak rumahan ini, banyak juga ternyata sisi positifnya. Ketika anak luaran lagi makan bakso sama pacarnya di depan komplek militer dan tiba-tiba turun hujan, mereka sibuk nyari-nyari tempat buat berteduh. Sedangkan anak rumahan kayak gue? Turun hujan tinggal ambil selimut kalo kedinginan dan lanjut maen laptopnya. Muahahaha. Yang pertama jadi: Kita gak kerepotan kayak mereka dan gak keluar duit buat makan bakso.

Oke, gimana kalo anak luaran nonton film romantis di bioskop sambil pelukan? Ya, anak rumahan jarang bisa kayak gini. Tapi seperti kata gue tadi, ada sisi positifnya. Tentunya kita gak buang-buang duit buat nonton film yang nantinya bakal keluar juga versi kasetnya. Selain harganya lebih murah, kasetnya juga bisa ditonton berulang-ulang sampe bete. YEAH!


Dan, kalo anak luaran candle-light-dinner-an atau makan di restoran-restoran itu gimana? Ya, anak rumahan cuman bisa makan masakan rumahan. Bisa jadi masakan rumahan itu lebih enak lagi dari masakan di restoran kalo yang masaknya adalah: Nyokap. Masakan nyokap lebih enak karena dikasih bumbu: kasih sayang, perhatian, dan ketulusan yang gak dipunyai masakan restoran. Dan masakan dari nyokap selain sehat juga…. gratis. #AkuCintaGratisan 


Kalo makan masakan restoran, kita nggak tau gimana keadaan pas makanan itu dimasak. Bisa aja koki nya abis ngulek sambel pake tangan, terus ngupil dulu pake jempol dan langsung masukin tangannya ke makanan kita tanpa kita tau. HIHHHH!


Masakan nyokap juga akan bertambah tingkat ke-enak-an nya kalo sosok nyokapnya itu adalah: 


Ini.
 
Atau ini.
 
***



Ya, gue emang seorang anak rumahan. Kata orang-orang sih anak rumahan itu cupu, jarang keluar rumah, dan sebagainya. Tapi masa bodo dengan itu. Gue nyaman dengan keadaan gue sebagai seorang anak rumahan :)) Hidup anak rumahan! Yeah!

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 67 Comments

  1. Hesti P H

    kamarku surgaku hehehe…
    karena aku cewe jadi lebih aman di rumah aja, temen sehari-hari ya internet, googling macam2 info.
    dan aku tetap merasa mudah bersosialisasi, gak kaku atau canggung tuh.

  2. Anonim

    gue juga anak rumahan ,
    kalu mau keluar paling" sama bokap/nyokap..
    🙂

  3. Unknown

    saya juga anak rumahan kak + seorang Gamers.
    keluarnya cuman pas diajakin ma temen
    anak rumahan juga ada sisi positifnya 😀

  4. Anonim

    Lega rasanya bac post sama komennya , ternyata masih banyak anak rumahan didunia ini ahaha, aku juga anak rumahan sejak lahir sampai sekarang , sebenernya aku anak rumahan yg dikekang sana ortu , apa apa ga boleh , jln sana temen ga boleh pokoknya hal2 yg menyangkut dunia luar ga boleh kecuali sekolah , apalagi aku anak cewe tinggal pula tambahnya lagi pemberitan2 masalah penculikan ,pembunuhan, pemerkosaan dll , makin diiket dah dlm rumh kalo bisa pengen dimasukin balik aku dalam perut emak ku tuh , hah ..

    Maaf curcol 😂 hehehe

  5. Anonim

    Sama gue juga anak rumahan gan :D, tapi gue lama lama bosen juga pengen keluar tapi kemana ga ada tujuan, cos temen gue juga sedikit bisa diitung pake jari -_-

  6. ARSstudio

    Benar gan, anak rumahan banyak sisi positifnya dan banyak kelebihannya gue tambahain
    Bisa nyanyi, gitaris, programmer, tahu jalan dan soal wanitapun bisa tahu sprti anak gaul…
    Maksimalkan aja penggunaan internetnya untuk belajar di om google 😀

  7. Anonim

    Ane jg anak rumahan (anak kost) gan, paling kluar kalo ngampus sama beli mkan itu pun kalo bner" laver bgt 😀

  8. Muhammad Aidil

    Gue juga anak rumahan. Gak tau kenapa, daripada nongkrong di luar, gue lebih nyaman aja gitu kalo di Rumah. Gak banyak resiko yang macem-macem kaya di luar.. itung-itung nyari aman

    1. Unknown

      Gw jga anak rumahan bro,tapi nggk papah kalo skrng kita msih jdi anak rumahan soalnya kekurangan anak rumahan itu terasa waktu udh adult 20 tahun jdi buat skrng hidup anak rumahan!

  9. Gua anak rumahan… dan gua bosen jadi anak rumahan. semenjak gua punya pacar.(anak rumahan juga) gua pengen pensiun jadi anak rumahan. tapi ya gitu, gua gatau harus mulai darimana buat jadi anak (gak) rumahan. belum lagi nyokap gua yang selalu ngatain gua orang yg gak pandai berteman. mau sampe tua lu dirumah aja? kata nyokap gua. tolong dong kasih solusi buat gua.

  10. Anonim

    Lah……. nyang diatas pada anak rumahan semua,, lah gue kagak,, pan gue anak emak ame babe gueee #eeaaaak #krikkrikkrik :V

Leave a Reply