Kunci jawaban adalah hal yang paling ngeselin dalam ujian nasional. Orang yang make kunci jawaban ini selain berbuat curang, juga ngerepotin orang lain. Kalo nggak dilaporin, untung di mereka. Kalo dilaporin, semuanya kena dan harus menanggung susahnya bareng-bareng. Kayak yang kemarin-kemarin lagi rame, karena ada yang ngelaporin tentang kebocoran soal dan penyalahgunaan kunci jawaban, rencananya Wakil Presiden malah minta ujian nasional buat diulang.

Yang make kunci jawaban siapa, yang ngulang siapa. Di sekolah gue juga ada beberapa orang yang diem-diem make kunci jawaban. Ada yang belajar bener-bener, dapet nilainya pas-pasan. Ada yang make kunci jawaban, dapet nilainya bagus sendiri. Nggak ngerti lagi deh gue. Bener-bener hina.

Karena katanya ujian nasional nggak menentukan kelulusan, kalo gue jadi kepala sekolah, orang-orang yang make kunci jawaban ini mungkin boleh seneng karena ujian nasionalnya lulus. Tapi, gue nggak akan ngelulusin mereka dari sekolah. Biar ngulang lagi satu tahun. Khan enak.

Terlepas dari masalah kunci jawaban, biarkanlah mereka sadar sendiri fungsinya sebagai manusia. Gue pengin nyeritain hal lain tentang ujian nasional kemarin. Jangan nanya gue belajar apa nggak. Gue orangnya males, kalo udah di rumah nggak bakalan mau megang buku pelajaran. Makanya, di sekolah gue belajarnya fokus biar bener-bener paham dan nggak perlu ngulang lagi di rumah. Itu prinsip yang gue pegang dari dulu. Seandainya dapet jelek pun, jeleknya masih wajar.

Nggak kayak ujian nasional tahun-tahun sebelumnya, hari pertama anak IPA diisi dengan pelajaran bahasa Indonesia dan Kimia (biasanya Biologi). Karena gue penulis (cieilah), pelajaran bahasa Indonesia nggak usah diragukan lagi karena gue yakin bisa dapet bagus. Untuk pelajaran Kimia, banyak-banyak minum air putih aja sebelum ujiannya dimulai. Sampe kembung

Hari kedua, pelajaran Matematika dan Biologi. Untuk pelajaran Matematika, gue serahkan semuanya kepada pensil 2B dan komputer yang memeriksa. Maklum, ujiannya masih manual. Nah, kalo Biologi, masih bisa dipahamin deh soal-soalnya. Waktu ujian dua jam, baru satu jam, sekelas udah selesai semua. Melihat itu, pengawasnya pun ngajak kita ngobrol untuk buang-buang waktu. Dan nggak lama kemudian, salah satu pengawas yang cewek bisik-bisik ke pengawas yang cowok. Sampe akhirnya, pengawas yang cowok menatap gue, lalu bertanya, “Vin, kamu nulis buku?”

Yang kemudian dilanjutkan dengan obrolan panjang sampe bel pulang berbunyi.

Hari terakhir, pelajaran bahasa Inggris dan Fisika. Terima kasih kepada game-game masa kecil yang udah mengajarkan bahasa Inggris secara nggak langsung. Karena kalian, gue bisa ngerjain ujian bahasa Inggris dengan lancar. Saat istirahat, dan sebelum ujian yang terakhir, gue tiba-tiba dipanggil sama guru Matematika. Pak Tara, nama gurunya, sampe turun ke lantai dua cuma buat manggil gue. Buset, ada apaan ya? Gue kayaknya nggak pernah lupa buat nyirem WC kalo habis kencing.

Pak Tara nanya ke gue, “Hayooo, coba inget-inget tadi ada masalah apa….” sambil senyum-senyum. Sepanjang perjalanan di tangga menuju ke atas, gue nginget-nginget semua kesalahan yang pernah gue lakukan dari pagi tadi sampe sekarang. Gue nggak nyontek pas ujian. Gue nggak jorokin orang dari tangga. Dan yang pasti, gue nyirem WC habis kencing tadi. Salah apa gue….

Sampe di lantai 4, guru-guru pengawas udah pada berdiri di depan ruang pengawas. Mereka ngeliatin gue dengan serius seakan-akan gue baru aja mecahin pot bunga. “Hayoooo, tuh ngomong sama mereka,” kata Pak Tara. Pengawas cowok yang kemarin kemudian bertanya ke gue, “Kok kemarin ngerjain Biologi-nya cepet banget?” Dia curiga kalo gue make kunci jawaban.

“Loh, emang soalnya gampang, Pak. Pas saya udah selesai kan satu kelas juga udah selesai semua!” jawab gue. Dia masih nggak mau kalah, “Ah, bohong kamu… Masa cepet banget selesainya?”

“Ya, emang soalnya gampang, Pak!” Semua pengawas masih ngeliatin gue. Kemudian, kepala sekolah gue ikutan dateng juga dan ngeliatin. Buset, salah apaan gue? Suasana semakin tegang. Sampe salah satu dari pengawas itu ngeluarin hape dan bilang, “Eh, sini foto dulu sama Ibu. Anak Ibu dari kemarin minta foto bareng sama kamu.”

“Loh?” Gue bingung. Ini ada apaan sih sebenernya. Gue baru aja dicurigai karena berbuat curang, sekarang semua pengawas udah ngeluarin hapenya dan minta foto bareng gue. Termasuk pengawas cowok yang tadi. Pak Tara yang ngeliatin gue cuma ketawa-ketawa. Kurang ajar, gue ternyata dikerjain. Udah panik dan mikirin apa aja kesalahan yang gue lakukan pagi ini, ternyata… dikerjain.

“Iya nih, baru tau ternyata kamu yang murid-murid Bapak omongin itu. Ternyata beneran. Baru nyadar sekarang, untung udah foto-foto ya kita hahaha,” kata si pengawas cowok.

It's something

Pengawas-pengawasnya tau gue siapa, karena mereka pernah nonton video-video gue dan ada murid mereka yang kenal sama gue. Pas ngerjain soal ujian Fisika, pengawasnya senyum-senyum aja ngeliatin gue. It’s something. Untung aja ini hari terakhir. Dan saat bel pulang berbunyi, beban sekolah gue selama 12 tahun di sekolah yang sama akhirnya bisa dilepas. Lega.

Sebelum pulang, gue dipanggil sama kepala sekolah, “Vin, itu pengawasnya manggil kamu..”

Gue masuk ke ruang pengawas. “Buset, ini ada apaan lagi ya?” pikir gue dalem hati. Kemudian, salah satu pengawas yang cewek manggil gue, ngeluarin hape, buka Instagram. Sambil senyum, dia bilang,

“Follback ya!”

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 80 Comments

  1. Lyn

    kena jebakan batman /azek

  2. Unknown

    kalau gw bro! gak minta kunci gak minta apapun yang bersangkutan dengan jawaban UN. tappi pengawasnya baik. ngasih gw jawaban un yang benar(walau cuman beberapa soal). dan it's something pula vin!

    http://www.suckshare.blogspot.com

  3. Unknown

    Anjirr nyesel gua bacanya ujung"nya minta foto

Leave a Reply