EARTH without ART is just EH

 
Gambar adalah salah satu hobi gue yang selain nulis, baca buku, dan main Harvest Moon. Dengan gambar, gue bisa mengekspresikan perasaan gue saat itu. Lagi galau, biasanya gambar orang backgroundnya hujan. Lagi seneng, biasanya gambar orang backgroundnya balon. Lagi galau + seneng, biasanya gambar balon backgroundnya hujan atau sebaliknya, gambar hujan backgroundnya balon. Etdah.
 
Gue bisa gambar pemandangan alam, gue juga bisa gambar manusia atau makhluk hidup lainnya. Yah, walau nggak bagus-bagus banget. Gue lemah banget di bidang gambar yang berhubungan dengan garis lurus. Disuruh gambar garis lurus pake penggaris aja, gue masih miring-miring sampe keluar dari kertasnya. That moment, saat gue harus membuat garis 0,1 mm sepanjang 10cm dengan drawing-pen. Kebayang hasilnya kayak gimana. Atau membuat gambar perspektif suatu ruangan yang isinya garis-garis semua. Bahkan, membuat proyeksi bidang segitiga dengan 3 soal, dan dicampur semuanya dalam 1 sumbu. Gue pernah buat, dan ternyata malah salah. Jadinya begini:
 

 
Awalnya, gue kira pelajaran seni anak IPA dan IPS itu sama. Ternyata beda. 
 
Lupakan soal garis-garis itu. Gue lebih suka disuruh gambar bebas, karena gambar bebas nggak harus terpaku dengan alat bernama penggaris. Akhir-akhir ini, gue lagi tertarik bikin doodle. Atau yang biasa disebut “mencoret”. Doodle ini punya ciri khas spontan. Pernah gambar-gambar nggak jelas di bagian belakang buku tulis? Nah, itu disebutnya doodle. Buat yang pengin tau lebih banyak soal doodle, baca INI deh.
 
Gue sempet nge-tes kemampuan gambar dengan membuat artwork untuk Maudy Ayunda, pacar gue di masa depan. Kebetulan, saat itu gue lagi ada waktu luang. Jadi, daripada dipake buat main sabun di WC (mandi, ya!), mending gue gambar. Pertama, gue buat sketsa nama Maudy Ayunda dulu dari pensil. Lanjut bikin detailnya, sampe detail terkecil, sampe mata keluar air raksa, sampe tangan pegel. Terus langsung gue tebelin pake pen biasa. Iya, ini masih nggak rapi.
 
 
Setelah selesai nebelin semua, jadinya kayak gini deh:
 
 
Step terakhir, gue langsung nambahin detail-detail kecil sekaligus menghitamkan bagian yang udah gue tandain. Jadi deh, TARAAAAA!
 
 
Kedua, gue coba bikin gambar untuk gue sendiri, pake nama gue. Seperti biasa, bikin sketsa nama dulu pake pensil. Bikin detail-detail patternnya, nebelin deh pake pen. 
 
Tebelin lagi, sampe pegel. 
 
 
Step terakhir, tinggal finishing. Nambahin detail-detail kecil, sekaligus menghitamkan bagian yang udah ditandain. Setelah satu setengah jam, akhirnya jadi juga:
 
 
***
 
Gambar-gambar diatas adalah sedikit artwork gue yang masih kacau. Buat yang pengin liat gambar gue yang lain, klik aja tab “Artwork Absurd”. Ke depannya nanti gue pengin masuk DKV, biar gue bisa lebih mateng lagi di bidang gambar. Tapi asal ada niat, mau masuk mana aja juga nggak masalah. Contohnya @yulianzone, kuliah jurusan Sistem Informasi, tapi gambarnya? Beh, keren abis…. Coba cek BLOGnya aja kalo nggak percaya. Beberapa blog temen gue yang temanya artwork, gambar-gambarnya juga keren. Buka blognya YESSIOW dan CHAMELEONBOYS! deh. Nah… gimana? Keren-keren kan gambar mereka? Semoga nanti skill gambar gue juga bisa berkembang dan bertambah keren. 
 
*lanjut gambar*
 
EARTH without ART is just EH. SemangART!

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 47 Comments

  1. dodo

    keren lah itu gan… semangat yak… semoga bisa jadi seniman handal…

  2. Unknown

    Haha orang yg suka ngegambar itu seru sebenernya. Selain skill gambar, kebanyakan tmn gue di seni rupa (DKV) juga pinter musik, nulis, dan jd pengajar yg baik. SemangART!

    1. Kevin Anggara

      Hehe, gue hobi nulis dan gambar. Berarti gue orangnya seru dong! Hahaha

  3. Unknown

    May Ayu dan ternyata Maudy Ayunda *krik krik krik*

  4. Kukuh Kurniawan

    wih, itu keren banget vin tapi kok aku nggak bisa gambar sih -_-
    tugas bikin guci aja flat banget, tapi yang flat lagi zaman kan ya. kayak iOS 7 hehehe

    1. Kevin Anggara

      Bisa kok kalo mau belajar. Kayak gue yang lagi belajar gambar juga hehe..

  5. Unknown

    Kalau DKV itu lebih mengarah desain bro daripada gambar begitu. Gue bisa ngomong gini karena kebetulan gue sekolah di jur.dkv *gak ada yg nanya* haha. Tapi sip gambar lo. Makin keren vin !

    1. Kevin Anggara

      Gue pengin gambar manualnya didesain ulang lewat software2 komputer gitu. Makanya tertarik DKV. Selain karena nggak ada matematika, kan? Hahahah. Makasih 😀

  6. Unknown

    Itu sih bisa-bisa aja, vin. Anak DKV emang diajarin software2 semacam, Adobe ilustration,photoshop,corel,dan adobe2 lain. Tapi materi DKV itu lebih ke konsep mendesain untuk kepentingan publik, misal desain logo,poster,game,dll. Kalau untuk gambar2 yang kayak doodle, itu nggak ada pelajarannya di DKV, adapun gambar manual itu untuk sekedar skets(konsep desain) dan ilustrasi aja 😀
    Ngak ada MTK kalau kuliah DKV, vin. Haha, tp gue masih kelas 3 SMK di jur. Dkv ini jadi masih ada haha.

    1. Kevin Anggara

      Intinya masih berkaitan dengan gambar hehehe. Kelas 3 SMK jurusan DKV maksudnya gimana dah?

    2. Unknown

      Yap. Intinya kalau mau masuk DKV, tau dasar dan konsep2 desain. Iya gue masih kelas 3 SMK jurusan DKV, Vin. Di sekolah seni rupa di kota pelajar hehehehe

    3. Kevin Anggara

      Pantes ada matematika. Kalo kuliah nanti mah kayaknya nggak ada.

    4. Ririn

      Kapan gua ketemu kevin Angara. Udah makin sukses aja dia. Keren

  7. YESSIOW

    wah wah baru baca ini :p ahahhaha lo punya skill vin, siapa bilang lemah? gue dukung lo masuk dkv ntar! :))

    1. YESSIOW

      silinder kah?._. kelas berapa sih vin?

Leave a Reply