Pertemuan Absurd Dengan Editor – 2

 

Kamis kemarin, gue kembali melakukan pertemuan absurd dengan editor. Setelah asik ber-sms ria sampai lupa makan 3 hari, akhirnya ditentukan tempat pertemuan selanjutnya: Plaza Festival. Kamis siang itu, setelah pulang sekolah, gue bersama seorang teman – yang sebelumnya udah gue ajak buat memandu gue kesana – berangkat naik busway a.k.a TransJakarta. FYI aja, ini kali kedua gue naik busway. Sebagai anak yang dilahirkan di ibukota Indonesia, gue merasa gagal. 
 
Pertama kali gue naik busway itu udah 4 tahun yang lalu, saat gue masih SD, saat boyband belom merajalela seperti sekarang, saat Sir Alex Ferguson belum pensiun. Itu juga gue udah lupa banget gimana kronologinya sampe bisa naik busway. Ah… mungkin gue dihipnotis. Maklum lah, anak rumahan. Jarang keluar rumah. Keluar rumah juga paling ke Indomaret atau sekolah. 

Tujuan gue ngajak temen, karena ya… dia ternyata tau rutenya. Walaupun ini pertama kali juga bagi kita buat menginjakkan kaki di Plaza Festival. Oh iya, gue sempet nyesek juga. Sesudah mengeluarkan uang 3.500 untuk satu tiket busway, kertas persegi panjang berwarna merah muda itu malah dirobek begitu saja sama penjaga loket. Gue pengen marah, tapi gue tahan. Nyesek nggak sih, setelah sekian lama nggak beli tiket busway, saat baru-baru beli, malah dirobek. Paling nggak gue bayar setengah harga, lah! 

 
Santai… santai…
 
Seperti yang gue bilang tadi, ini pertama kalinya lagi (kedua woi!) gue naik busway, setelah 4 tahun. Ternyata suasana dalem busway tuh gini, ya. Rame. Jarang dapet tempat duduk. Desak-desakan. Hih.
 
Gue duluan yang masuk, minggir!
 
Karena itulah, mau nggak mau, gue harus pegangan sama: 
 
 
Ternyata, susah juga mau naik busway dengan nyaman. Sekarang, gue paham kok perasaan kalian, yang tiap sekolah, kerja atau bepergian harus selalu naik busway. I know that feel, bro.
 
 
Gue berangkat dari halte olimo, turun di halte Dukuh Atas. Transit lagi menuju Ragunan, turun di halte GOR Sumantri. Dan sesuatu banget ya, dari Dukuh Atas ke GOR Sumantri, isi busway-nya sepi! Huahahaha iya, sepi!
Bangku gue woi! Awas!
 
Yang tadinya gue desak-desakan, sekarang gue bisa lega. Yang tadinya gue berdiri, sekarang gue bisa tidur-tiduran.  That’s life, bro.
 
Selama perjalanan juga gue menemui tempat-tempat baru. Gedung KPK misalnya. Saat gue melewati gedung KPK kemarin, entah kenapa lagi rame banget dengan lautan orang-orang. Mungkin ada demo tentang buku gue yang belom terbit-terbit.
 
Bukan Komisi Pasukan Kevin. Bukan!
 
Jadi, setelah kurang lebih satu jam berada di perjalanan, akhirnya gue sampai juga di GOR Sumantri. 
 
Ekspetasi.
 
Kebetulan, Plaza Festival tepat berada di depan halte GOR Sumantri. Langsung aja gue menuju ke Mekdi Plaza Festival, untuk makan siang bareng temen gue. Si editor baru nyampe Mampang saat gue makan siang. 
 
 
Nggak lama setelah gue selesai makan siang, editor gue yang keren, Elly (@RyAzzura), sampai juga di Plaza Festival bareng Bedu (@BadruAlwahdi), dan Gita (@gigigitz). Entah semalem gue mimpi apa, ternyata celana gue kembaran sama Elly. Cieeee. Jadilah kita nongkrong di J.Co buat ngobrol-ngobrol dan memulai pertemuan ini. 
 
Ya, pertemuan itu kurang lebih membahas cara-cara promosi buku gue nanti. Dimana rencananya gue bakal ikut dan dibikinin talkshow-talkshow gitu di sekolah se-Jabodetabek! Tujuannya ya buat promo buku gue. Huahahaha. Gue juga dapet komen absurd dari temen gue di forum Jamban Blogger mengenai rencana talkshow ini: 

*dilemparin batu sama anak sekolahan*

 

Sampai ke ilustrasi cover, waktu itu gue ditanya Gita:
 
“Ada ilustrasi atau ide nggak kayak gimana cover kamu nanti, biar bisa narik pembeli gitu?”
 
Gue bingung. Gue sih pengen yang simple, tapi “wah” gitu. Langsung aja gue tanya-tanya sama temen-temen lewat twitter, forum dan via sms. Jawabannya kurang lebih begini:
 
Ada juga yang absurd + kampret jawabnya:
 
Pink!
 
Huft. Dari beberapa obrolan juga gue disuruh buat video tentang salah satu bagian tulisan dalam buku gue. Jadi, orang nggak cuman ngenal gue dari tulisan, tapi juga dari video. Doakan semoga gue bisa, ya. Oh iya… ini ada beberapa sneak-peek sketsa ilustrasi yang bakalan hadir di buku gue nanti. (klik aja buat zoom in)

 

 

Dan pasti ini yang kalian tunggu-tunggu. Mengenai terbitnya buku gue, si editor memberitahu bahwa kemungkinan buku gue terbit itu pas liburan sekolah/awal masuk sekolah. Ya sekitar akhir bulan Juni, atau awal bulan Juli. So, tunggu aja.
 
Ya, kayaknya cuman itu yang bisa gue report-in dari pertemuan absurd dengan editor bagian ke 2. Selesai pertemuan, kita berpisah. Gue sebagai anak Jakarta Barat coba-coba mengelilingi Jakarta Selatan (walau cuman beberapa langkah). Disitu, gue sempet terdiam tanpa kata melihat ketinggian salah satu gedung yang berada di belakang Plaza Festival. Nih:
 
Bakrie Tower!
 
Demi planet Neptunus, aslinya lebih tinggi daripada yang digambar. Yaiyalah!
 
 
In the end of the post, gue mau minta saran dan masukan dari kalian mengenai ilustrasi cover yang  sekiranya tepat buat buku gue. Saran judul juga boleh! Huahahaha. Salam absurd!
 
Trust me, i’m a blogger.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 49 Comments

  1. Edotz Herjunot

    Haha.. Sama penulisnya langsung biasanya dapet diskon sampe 35 % ^0^/

  2. Aji Ainul Hakim

    wah.. keren yang masih sekolah udah mau bikin buku. ah gue jadi pengen pas sekolah dulu buat buku, tapi sayang. gue baru lulus -_-
    Salam absurd dari Murid Telatan! m/

  3. Aulia

    kak kevin nanti bukunya cuma ada di jakarta yaaa???

Leave a Reply