Fenomena Yang Sering Terjadi di Twitter


Jaman sekarang, Twitter menjadi salah satu hal yang nggak boleh dilewatkan bagi anak-anak gaul kayak gue. Iya, mau makan aja ngetwit dulu. Mau mandi aja, ngetwit dulu. Mau pergi aja, ngetwit dulu. Apa-apa serba ngetwit. Gue curiga, kalo nanti ada pengguna twitter yang lagi ngendarain motor terus nggak sengaja nabrak tukang sayur, bukannya ditolongin, malah ngetwit “Duh, nabrak tukang sayur nih!!! #help” dulu. Atau lebih parahnya, si pengguna twitter ini mengalami kecelakaan saat ingin menyebrang jalan, bukannya teriak minta tolong, malah ngetwit “Aduh, gue ditabrak semut yang nyebrang kampreeeeeet!”

 
Beruntung ya polisi di Indonesia bukan anak twitter sejati. Soalnya kan ribet kalo ngirim surat tilangnya via DM. Apalagi kalo kalian pengin damai, bukannya minta uang damai, ujung-ujungnya malah minta folbek. Nggak lucu juga kalo lagi di jalan, kalian malah ditilang karena meng-unfollow akun twitter polisi tersebut. Atau yang paling absurd, kalian ditilang karena plat motor kalian adalah password twitter polisi itu! 


Kerjaan gue tiap hari adalah online. Udah pasti dong, kalo nggak blogwalking, ya twitteran. Seandainya aja online dibayar, mungkin gue udah bisa biayain sekolah anak-anak se-Jakarta kali, ya? Sungguh cita-cita yang mulia. Iyain aja, biar cepet. Semakin lama gue twitteran, semakin sering juga gue melihat fenomena yang sering terjadi di Twitter. Mulai dari fenomena yang nggak penting, sampe yang paling nggak penting banget. Apa aja, tuh?

 1. Folbek/follback (follow back)

Yang pertama adalah follow back, atau yang bahasa gaulnya disebut folbek. Gue sering banget nemu orang yang minta follow back sama pengguna twitter lainnya. Entah apa visi dan misinya. Udah pernah gue bahas dengan lengkap di SINI. Pada intinya, nggak usah lah minta follow back segala. Nggak follow back juga bukan berarti nggak temen, kan? Kalo mau follow akun twitter seseorang ya.. yang ikhlas aja. Kalo di follow balik bagus, kalo nggak juga nggak apa-apa. Nggak rugi dan nggak mengurangi pendapatan per kapita negara, sob. Bukankah tujuan kita follow seseorang itu adalah karena ingin membaca twitnya? Kenal dengan orang tersebut? Suka dengan orang tersebut? Dan masih banyak alasan lain kita mem-follow seseorang. Terus kalo nggak dapet follow back, mau unfollow, gitu? Dewasalah…


2. RT

RT ini dipakai kalo ada sebuah twit penting/berguna/lucu/lainnya untuk kemudian dibagikan kepada followersnya. Bedanya dengan Retweet adalah: kalo Retweet, menurut gue lebih praktis dan followers bakalan baca semua isi twitnya. Kalo dengan RT, lebih ribet karena harus di-quote dulu, terus baru di twit lagi. Belum tentu juga semua isi twitnya kebaca karena dengan meng-quote twit tersebut, pasti makan banyak space gitu. And, that malesin moment when you ngeliat dua orang ngobrol di timeline twitter dengan RT, RT, dan RT. Mendingan juga pake “reply”, karena semua conversation bisa dibaca dengan lebih mudah. Nggak bikin followers yang baca risih juga.
 
Kalian juga pasti udah nggak asing dan sering banget ngeliat RT (alay) model seperti ini: RT!, RTRT, RTRTRTRT (bisa sesuai selera panjangnya), BIGRT, RTwk, RTedit, RTbkncrcl, RTnih!, RTbgt, RT01RW002 dan kawan-kawannya. Itulah manusia, ada yang simpel malah dibikin ribet. Sama kayak matematika, 1+1=2, ada yang diitungnya pake rumus logaritma atau faktorial segala. Ada…
 
Contoh penggunaan RT (alay) model diatas:
  1. RTbgt @kevinchoc Dingin, nih.
  2. RTwk! @kevinchoc Lucu banget nih film The Conjuring.
  3. RTedit @kevinchoc Gue ganteng banget.
Contoh penggunaan RT yang masih normal, waras dan bener:
  1. RT @kevinchoc BREAKING: Alay di Indonesia semakin bertambah!
  2. Setuju! RT @kevinchoc Indonesia raya adalah lagu kebangsaan yang keren.
  3. Happy reading! RT @PembacaAbsurd Baru beli bukunya @kevinchoc
Contoh penggunaan RT (wajar) untuk mempromosikan kuis, memberikan jawaban atas sebuah pertanyaan biar nggak ditanya lagi, atau info penting:

  1. Twips! RT @kevinchoc Gue mau bagi-bagi buku, nih.
  2. Pensil. RT @PembacaAbsurd Vin, kalo nulis pake apaan? @kevinchoc
  3. Baca, nih! -> RT @kevinchoc Besok sekolah libur!

Contoh penggunaan RT untuk menanggapi hal-hal absurd:

  1. … RT @kevinchoc Aku adalah hujan. Hujan adalah aku. Aku kehujanan.


Begitulah.



3. Twitwar

Ribut nggak cuman ada di dunia nyata. Seiring bertambahnya pengguna twitter, orang-orang bisa ribut di twitter hanya karena sebuah twit. Ini disebutnya TWITWAR. Biasanya sih aktor utamanya selebtwit gitu. Atau orang-orang terkenal yang memiliki haters. Menurut gue, penyebabnya ada 2:


Ada yang ngerasa kesindir dengan sebuah twit.


Kejamnya twitter, ngetwit tentang suatu hal, ada aja yang kesindir. Padahal mah lagi nyindir diri sendiri atau orang lain. Misalnya, kalian lagi nyindir si A -> si B ngerasa -> si B nggak seneng -> si B nyindir balik -> saling sindir-sindiran di twitter -> jadilah twitwar. Atau yang lebih rumit, kalian lagi nyindir si A -> si B ngerasa -> si B bales nyindir -> si C ngerasa. Gitu terus sampe abjad Z. Gue pernah ngalamin sendiri, kok. Simpelnya, kalo yang baca kesindir, berarti twit itu 99,99% BENER. Lagian kalo nggak merasa kesindir, ngapain marah? Kalo nggak mau kesindir, mending main kalkulator aja deh.
 
Ada yang nggak setuju dengan sebuah twit.


Misalnya, si A lagi ngetwit tentang motivasi bahwa “Kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda,” Terus, ada yang nggak setuju dan ngebales: “Kalo gagal terus, kapan berhasilnya? Bullshit!” Kalo dipikir-pikir juga, seharusnya A nggak cuman “ngomong doang”, tapi “membuktikan” bahwa omongannya benar, baru yang lain bisa percaya dan setuju. Tapi, inilah hidup. Orang sebaik apapun pasti ada aja yang benci. Orang sebenar apapun pasti selalu dicari kesalahannya. Dan, orang yang selalu mencari kesalahan orang lain itu mestinya ngaca dulu, dia sendiri benar apa nggak?

Ilustrasi.



Menurut gue, twitwar itu asik kalo kita tau masalahnya, tapi bikin risih kalo kita nggak tau masalahnya. Dan biasanya, orang yang menyebabkan (biang kerok/kompor) twitwar itu adalah orang yang suka nyari sensasi. Sekalian pengin numpang eksis. Dewasalah… 


4. Pacaran


Iya, twitter adalah salah satu tempat pacaran paling praktis dan bisa bikin jomblo ngiri. Gue sendiri pernah ngeliat orang pacaran di timeline twittter. Mereka asik mention-mentionan tanpa memikirkan kesejahteraan orang banyak. Rasanya pengin gue teriakin di timeline “WOY, HARGAI JOMBLO KAYAK GUE! GUE JUGA BACA MENTION-MENTIONAN KALIAN, KAMPRET!” Lebih malesin lagi kalo mereka saling bales-balesan mention pake RT (alay) itu. Langsung unfollow, report as spam, kalo perlu block aja.


Jujur, gue males banget follow orang yang isi timelinenya mention-mentionan sama pacar. Bukan, bukan karena gue ngiri. Tapi icaa kaleeee pacarannya lewat SMS, BBM, CHATTING, TELPONAN atau KETEMUAN aja. #SALAMJOMBLO


Uhuk…


5. Promosi Nggak Jelas/SPAM


Kadang gue suka risih kalo dapet mention nggak jelas dari akun BOT, atau akun yang lagi ikutan kuis-kuis nggak jelas. Padahal, dulu gue sering ikutan kuis-kuis tebak skor dari akun fanbase bola. Sebelum ikutan juga gue harus promote lewat twit dulu. Hadiahnya kurang lebih cuman pulsa atau jersey bola doang. Ya namanya juga gue cinta gratisan. Tapi, gue pernah menang juga loh bahahaha. Sekarang, gue udah tobat demi mensejaterahkan populasi pengguna twitter dan melestarikan isi timeline gue. Capek juga harus promote-promote akun gitu, terus jatohnya malah nyampah di timeline. Contoh twit promosi nggak jelas/spam kurang lebih kayak gini:

  1. Follow xxx ya, lagi ngadain kuis tuh! #1 (ini bisa sampe beratus-ratus)
  2. Hai, retweet tweet di favorite gue yang paling atas, ya!
  3. Auto Followers! Followers anda bertambah bla bla bla nggakjelas.com
  4. Today stats: 1 followers tobat, 100000 unfollowers massal via sakarepmu.com  
6. Unfollow


Ibaratnya kalo di facebook disebut “unfriend”. Dari yang gue amati, ada yang diem-diem follow kita, tiba-tiba langsung unfollow gitu. Iya, tanpa sepengetahuan kita. Tujuannya nggak jelas banget. Kalo yang pernah gue alamin, sih: Ada yang unfollow karena sebelumnya gue unfollow duluan. Ada juga yang unfollow karena sebelumnya dia minta follow back, nggak gue tanggepin. Waktu itu, gue pernah unfollow salah satu temen di twitter karena risih, timeline gue isinya cuman dia dan retweet-an dari akun galau yang sebanyak pasukan perang dunia ke II. Yaelah, bro..
Ini peraturan mereka, penganut “Teori Pertahanan Terhadap Unfollowers”
 
1. “Lo nyindir gue, gue unfollow elo!”
2. “Lo unfollow gue, gue juga unfollow elo!”
3. “Lo nggak follow back gue, gue unfollow elo!”. 
4. “Lo nggak punya akun twitter, gue unfollow elo!”
 
Ini sih udah sering banget terjadi, ya? Kalo gitu mah, dari awal ngapain follow juga kalo ujung-ujungnya malah unfollow. Sama kayak: Ngapain ngasih harapan kalo ujung-ujungnya nggak ada kepastian? – twit BSH (Barisan Sakit Hati) Pffttt…
 
***
 
Kurang lebih, hal-hal diatas adalah fenomena yang sering terjadi di twitter menurut gue. Intinya, kita harus bijaksana dan dewasalah dalam menggunakan twitter. Jangan cuman gara-gara di-unfollow, ngerasa kesindir, atau semacamnya, terus pertemanan langsung rusak. Ada loh yang kayak gini… Sebenarnya, gue masih pengin bahas tentang akun twitter yang di-protect kayak kotak amal gitu. Emang sih, itu hak si pengguna sih buat protect akunnya sendiri. Mungkin aja dia lagi ngetwit rahasia alam atau contekan buat ulangan besok. Tapi, mungkin masih jarang fenomena yang satu ini. Hehe. Eh, ini ada yang kesindir kagak sama postingan gue kali ini? Nanti malah jadi blogwar lagi, bukan twitwar x)))
 
Kalo ada yang mau nambahin fenomena yang sering terjadi di twitter, silahkan share di comment-box. Jangan lupa sertain voucher pulsa 100rb, makanan, minuman, dan calon pacar buat gue. Last, tweet is just for fun. Sekian!
 

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 70 Comments

  1. Unknown

    Today stats: 1 followers tobat, 100000 unfollowers massal via sakarepmu.com <—— wakakakka, asik postingannya kak kevin!

    1. Unknown

      harusnya aku yg manggil kakak .__. aku masih SMP hehe, kak Kevin udah SMA kan?

  2. Edotz Herjunot

    gue kalo mau balesin twit yang gak panjang2 amat en masih cukup buat 140 karakter gue pakenya RT…

    dan yang kasus unfollow itu, gue juga sering banget ngalaminnya …
    kasusnya sih seringnya minta folbek enggak gue folbek..
    gak ikhlas banget -_-

    1. Kevin Anggara

      Kadang, gue juga pake RT kalo nggak kepanjangan. Heheh. Iya, entah apa visi dan misi mereka. Udah follow, tiba-tiba unfollow lagi. 😐

  3. Djohand Vengeance

    bener bro. sekarang emang followers itu dijadikan ajang adu gaul.. followers dikit keliatan gak enak. followers banyak malah dibuat untuk ngebully yang followersnya sedikit.. apalagi kasus unfollow itu.. Assuudahlahhh

  4. Adjidony

    ada pin fenomena twitter paling kampret.

    pas waktu jamannya lo ikut kuis tebak score timeline penuh semua,terus gara2 lo gue penasaran ikutan.

    dengan kacrutnya, timeline penuh tebakan kita berdua doang.

    tapi yang paling kampret tebakan gue gak ada yang kena,lo ada. -___-

    1. Kevin Anggara

      Tapi masih mending, ada usaha buat mendapatkan sesuatu. Daripada 'mereka' yang masih minta2 sambil ngerengek sama orang tua 😛

  5. Sarah Puspita

    "Kalo nggak mau kesindir, mending main kalkulator aja deh." <- DAFUQ :)))))))

  6. Unknown

    Hahaha, kocak sumpah, – -» "Lo nggak punya akun twitter, gue unfollow elo!"

  7. Anonim

    Yang suka ngeRT tulisan korea juga bang, risihin banget.

    1. Kevin Anggara

      Ho oh, bener tuh. Dikirain kita kamus kali bisa nerjemahin artinya.

  8. Fabian Dwisetya

    Apalagi yg bio twitternya "follow aja dulu mungkin jodoh" yg punya account cowo kalo yang follow cowo juga. Nggg…

  9. Rohyati Sofjan

    Gue gak punya akun Twitter. dari dulu gak tertarik. Bahkan Friendster gue gak pernah dibuka lagi sejak kenal FB. Alhamdulillah gue jadi bersyukur setelah baca postingan ini, gak mau berurusan dengan hal ribet. Ada anak dan suami yang harus diurus. Blog yang harus terus diperbaharui, ebook yang harus dibaca, tulisan yang harus dikirim ke media. Intinya, gue gak terlalu peduli pada pengikut atau ngikutin siapa. Jumlah kawan di FB juga cuma di bawah 500. Teman-teman dekat, sodara, sampe teman dari teman gue, plus teman dari group yang diikuti. Sekarang gue lebih selektif pilih teman. Gak gitu saja terima dari yang nge-add. Baca dulu profilnya. Kalo gak jelas ato ikut hal ngeres mending gak usah diterima. Gue punya tanggung jawab untuk jaga privasi, sampe pernah blokir orang asing yang nulis pesan. Bule-bule gak jelas gitu, pake seragam tentara dan ngaku tinggal di Afghanistan. Gue gak mau nanti sampe masuk list teroris, gitu. Eh, ini GPP ngomongin FB? Salam sejahtera.
    -Run (Gue ibu-ibu yang coba belajar gaul pake bahasa gaul)

    1. Kevin Anggara

      Wah, hahaha keren nih, Bu! Gpp, anggap aja ini pencegahan biar nggak ngalamin fenomena-fenomena itu kalo bikin twitter. Thanks for comment and sharing! 😀

  10. Selvia Sari

    Nomer 4 itu bener-bener deh!
    Pernah ngalamin sebagai tersangka maupun pengamat x)

Leave a Reply