Follow back, penting?
Follow back, gue masih bingung sama orang-orang yang nge-twit kayak gini di Twitter. Setelah gue cari-cari juga nggak pernah nemu tombol “follow back” ini ada di bagian sebelah mana. Gue sampe googling, dan hasilnya tetep. Nggak ada. Yang ada cuman tombol “follow”, kan ya? 
 
Banyak followers yang sering mention gue dengan kata-kata itu. Gue sendiri sampe bosen. Orang Indonesia itu kreatif, “follow back” bisa di-customize dengan sedemikian rupa sampe menjadi “folbek ea” atau “follback dong”. Bener, ya?
 
Sekitar seminggu yang lalu, gue ikutan #kribonisasi @benakribo di chattango. Jadi, kebetulan si Bena lagi free, dan dia ngajakin para followersnya buat chatting bareng. Gue ikutan. Ternyata, lumayan rame. Disitu, Bena menjawab beberapa pertanyaan dan salam yang masuk. Iya, kalau semuanya kebanyakan. Gue aja pusing sendiri, kadang bisa tenggelam chat gue saking ramenya orang yang ada.
 
Beruntung, chat gue dibaca dan dibalas… Ternyata, dia juga tau kalau buku gue bentar lagi udah mau terbit. Tentu, ada kebanggaan tersendiri bagi gue karena inspirator gue dalam dunia blogging bisa ngenalin dan tau juga tentang buku gue. Hehe.
 
 
Singkat cerita, akhirnya si Bena offline karena ada kesibukan sendiri. Jadilah gue “mengambil alih” chatroom yang dibuat Bena itu. Gue iseng-iseng promosi tentang buku gue, dan banyak juga yang penasaran sekaligus minta akun twitter gue buat di-follow.
 
Akhirnya, tab mention gue waktu itu kebanjiran.
 
 
Iya, lumayan rame, kan? Isinya kurang lebih tentang “follow back”. 
 
Apalah arti sebuah follow back kalau gue sendiri nggak kenal sama kalian? Bukannya gue sombong, loh. Biasanya, gue follow orang yang gue kenal doang. Temen, gebetan, artis, dll. Menurut gue, nggak follow back bukan berarti nggak temen. Ini twitter, bukan facebook. Kalau facebook jelas harus “add friend” dulu baru bisa stalking dan dianggep temen. Iya, kan?
 
Kadang, kalau gue follow orang juga nggak mengharapkan follow back. Gue follow karena menurut gue twit-nya bagus atau gue kenal sama orang tersebut. Kalau di follow back yaudah, kalau nggak ya nggak masalah. Nggak rugi, sob. Intinya gue follow orang itu karena gue emang pengin liat twitnya. Males nggak sih, dipaksa follow back sama temen terus isi timelinenya cuman mention-mention-an sama pacar, retweet-in twit galau nggak jelas? Twitter is “follow your interest” not “follow your friend”. 
 
Banyak yang bilang gue sombong lah, sok lah, dan segala macamnya karena niat minta follow back doang gue malah suruh baca postingan ini. Iya, tujuannya sih biar pada sadar dan nggak usah lah minta-minta follow back lagi. Kadang gue risih banget tab mention malah penuh dengan twit “follow back”. Gue juga jadi berpikir: 1) Lo siapa minta follow back? 2) Kita kenal? 3) Apakah twit lo cukup menarik sehingga akun twitter lo harus gue follow? 4) Dan apakah Steve Jobs bakalan hidup lagi kalo akun twitter lo gue follow? :))
 
Lagian, ini juga akun twitter gue sendiri, hak gue kan mau follow siapa aja? Hehe. Yang lebih lucu, ada yang di-unfollow malah nganggapnya dimusuhin. Menurut gue ini adalah orang yang punya pemikiran dangkal. Padahal bisa aja timeline lo nyampah, spam, atau emang twit lo nggak menarik buat dibaca sehingga akun twitter lo di-unfollow. Unfollow = musuhan? Bitch please. Jangan pernah heran lagi kalo ada yang minta follow back ke gue, gue kacangin atau malah gue suruh baca postingan ini. Sombong? Terserah sih, semua punya pendapat masing-masing. Twitter is just for fun. Kalo kata Raditya Dika: Seriously, don’t take twitter too seriously.
 
Jadi, sekarang udah pada bisa ngerti sendiri, kan? Kalau mau follow orang dan berharap dapet follow back, follow aja akun twitter yang bio-nya “Follback? Mention ya!”.
 
Sekian. 

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 81 Comments

  1. Unknown

    nggakk mungkin difollback paling hanya dibalas mention nya saja

  2. Unknown

    Keren saran lu vin..
    Di twitter gue juga banyak bgt yg nyampah begituan..

  3. Unknown

    ahahahahahah kita senasibb broohhhhh……. baru gue pengen nulis aspirasi gue kaya gini di blog ahahahahahahhaha :v

  4. Unknown

    ko kev nggak sok kok. cuma kalo jadi orang kayanya nyebelin.

Leave a Reply