Harta Karun di Balik Kotak Surat

Kali ini jadwalnya gue nulis segmen Kotak Surat. Tapi, kemarin semua email gue ke-starred, dan bergabung dengan semua email yang sebelumnya udah gue tandain duluan. Jadi pusing. Ditambah lagi, masih ada aja yang baru-baru ini ngirim email dan isi emailnya ditulis di subject. Bukan apa-apa, ini udah 2015, coba deh belajar make email yang bener. Hapenya udah pada smartphone (di footer email ada tulisan “Sent by *merk smartphone*), masa yang make masih belum smart.

Dan kalopun gue bales, gue malah jadinya kayak mempermalukan mereka. Makanya, gue diemin. Berharap mereka tau kesalahannya di mana, dan nggak ngambek kalo emailnya nggak dibales. Pernah waktu itu gue kasih tau, “Salah tuh, masa isi emailnya ditulis di subject. Lain kali yang bener ya.” Dibales, “Iya, makasih, Kak!”. Tetep ditulis di subject. Mari facepalm bareng-bareng.

Gue pun masih sering nerima email yang isinya minta follback, nanyain ID Line, mintain pin BBM, nanya kelas berapa, nanya blognya apa, cara ngedit videonya gimana, judul lagu yang dipake apa aja, dan email-email serupa yang udah pernah gue jawab dengan sangat jelas di blog ini, maupun di socmed yang gue pake. Ada lagi yang emailnya belum gue jawab, udah ngeluh duluan di socmed bilang, “Ah, emailku nggak dibales.” Gara-gara ini, gue beneran jadi males jawabinnya.

Mau tau isi emailnya? Minta follback.

Kill me now

Lagian, gue udah pernah bilang sebelumnya. Dikutip dari Kotak Surat pasal 23 ayat 4 sampe 7 (ya, ini ngarang doang biar keliatan formal): Kalo nggak dibales, something wrong with your email, bro. Jangan buang-buang waktu dengan email yang isinya cuma, “Halo kak, bales dong, aku fansmu.” atau “Halo kak, follback twitter aku dong.” Email kayak gitu pasti langsung gue delete.

Terkadang, gue nggak bales email karena beberapa hal: 1) Pertanyaan udah pernah dijawab. 2) Pertanyaan nggak penting, kadang bukan pertanyaan malah (contoh: minta follback). 3) Gue emang nggak mau jawab, karena… nggak penting juga (contoh: nanyain privasi). Ada loh, ada.

Tapi…. gue bener-bener ngebacain semua email itu sebelum gue bales, maupun gue delete karena alasan tadi. Gue berterima kasih banget karena kalian udah percaya sampe ngirim email ke gue. Itu tandanya, kalian percaya, gue bisa menjawab pertanyaan kalian. Gue berusaha semampu gue untuk memberikan jawaban itu. Tapi, kalo pertanyaannya kayak contoh-contoh yang di atas, good bye~

Nah, di balik email-email “nyebelin” itu, ada juga email-email yang bisa bikin gue senyum-senyum sendiri. Ini agak melenceng sih dari tujuan segmen Kotak Surat, yaitu menjawab pertanyaan dari email yang masuk. Tapi, nggak apa-apa, gue emang pengin nunjukin aja, sekalian ngasih apresiasi. Ini adalah email dari Willy Sugiarto, sekitar sebulan yang lalu. Iya, baru nemu lagi emailnya.

Jadi, waktu itu dia pernah gambarin gue komik, dari scene video gue di Instagram. Dia ngasih liat foto gambarnya itu lewat Twitter. Nggak berapa lama kemudian, dia juga ngirim hasil scan-nya ke email. Gue pikir, dia punya bakat di bidang ini, jadi coba liat deh gambarnya:

by Willy Sugiarto

Ini lagi:


Bagus kan gambarnya? Gue berasa nemu harta karun di balik Kotak Surat. Dan gue baru kepikiran, gimana kalo ini dijadiin segmen juga, kayak Kotak Surat. Ah…. keren juga ya?



Selamat bermalam minggu, guys!

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 53 Comments

  1. ABS

    jir keren vin kok bisa guty bagus bagus

  2. Unknown

    It’s certainly not a silver bullet for every single method of cheating, but it might end up being a useful puzzle piece in the eSports scene.
    cheap runescape gold

  3. Unknown

    Vin tolong check email lu yang nama username nya zakiwafi,gue nanya tentang kuliah, tolong di jawab ya

Leave a Reply