Selain video stop-motion dan timelapse, akhir-akhir ini gue juga lagi suka bikin video dengan konsep yang beda. Mulai dari video random dengan sedikit bumbu komedi, sampe video parodi tentang acara nyanyi di RCTI. Gue juga sempet nyobain bikin sejenis video blog (vlog). Sama kayak postingan di blog, bedanya media yang digunakan adalah video. Biasanya, vlog itu berisi tentang keseharian si pemiliknya, pengamatannya terhadap masalah di sekitar, atau apapun lah itu, asal ada si pemiliknya dalam video tersebut.

Kemarin, gue nyobain rasanya bikin (sebut saja) vlog. Gue ngomongin beberapa hal di depan kamera, dan rasanya itu awkward, kayak ngomong sendiri sama benda mati. Hening… Walaupun masih jaim dan suaranya agak kecil, tapi gue lumayan menikmati. Ini dia video yang gue maksud:

Klik ini kalo nggak bisa di-play.

Di postingan kali ini, gue pengin ngomongin dikit tentang proses pembuatannya. Bukan hanya tentang video di atas, tapi beberapa video yang gue buat di Instagram.

Enaknya bikin vlog adalah, gue nggak harus ngomong terus tanpa jeda dari awal sampe akhir video. Gue bisa ngomong putus-putus (tiap beberapa kata/kalimat), lalu ambil bagian paling bagusnya buat digabungin dengan yang lain. Misalnya pas bagian gue ngomong: “Hal-hal seru yang akan gue lakukan di Resort World Sentosa”. Dalam satu video “mentah”-nya, gue bisa beberapa kali ngomong kalimat yang sama, lalu yang paling bagus lah yang gue ambil.

Jadi hasilnya, gue nggak ngomong tanpa jeda dari awal sampe akhir video. Itu jadinya kayak beberapa bagian scene video yang kalo digabung, jadi satu video utuh yang siap ditonton. Kedengerannya sih gampang, tapi kesabaran gue diuji pas proses editing. Nggak hanya harus sabar, gue juga harus teliti. Misal pas scene video gue ngomong, “Hal-hal seru yang akan gue lakukan di Resort World Sentosa” dan gue cuma pengin ngambil bagian “Hal-hal seru..”, maka gue harus motong videonya dengan pas. Biar nggak kelebihan atau kekurangan.


Termasuk pas bagian voice-over, gue harus gabungin suara dan videonya dengan pas juga. Nggak boleh kecepetan, atau kelambatan. Nanti jadinya aneh. Suaranya juga harus lebih kenceng dari backsound, biar kedengeran.


Lanjut ke video Instagram (ngeramein hashtag #indovidram). Gue ambil contoh yang ini.


Pertama, gue harus download bahan video yang diperlukan terlebih dahulu. Lalu, bikin video gue sendiri, kemudian ambil beberapa bagian yang diperlukan dari semuanya buat digabungin. Gue biasa ngedit di laptop pake iMovie. Kalo buat video stop-motion dan timelapse, gue edit langsung di handphone karena tinggal nambahin musik aja.


Tantangan bikin video di Instagram adalah: durasi terbatas. Gue harus bisa memaksimalkan setiap detik yang ada, karena durasi yang disediakan cuma 15 detik (FYI, Vine lebih menantang, durasi cuma 6 detik). Jadi, buat perhitungan dulu, ada berapa adegan, tiap adegan berapa detik, adegan apa aja yang bakal dimasukin. Setelah itu, eksekusi deh. Nah, sejauh gue bikin video di Instagram, video yang makan waktu paling lama pas editing adalah video yang ini. Total video mentahannya aja nyampe belasan. Ngeditnya 45 menit, hasilnya cuma 15 detik. Tapi, gue lumayan puas sama hasilnya.


Sama kayak ngedit HTML di blog. Walaupun hasilnya keliatan simpel, kerumitan di baliknya itu lumayan bikin minus mata nambah. Yang gue pelajari di sini adalah, gimana gue bisa ngasih totalitas, kerja keras, dan berusaha. Gue percaya hasil dari usaha dan kerja keras nggak akan pernah bohong. Jadi, bukan cuma lidah doang yang nggak bisa bohong. Whatever you do, always give 100%. Nggak usah mikirin apresiasi yang didapet dulu, karena itu akan dateng dengan sendirinya seiring besarnya usaha yang dilakukan. *keluarin handphone*


*siap-siap bikin video lagi*


Jadi, jangan lupa follow akun Instagram gue, ya: @kevinchocs. Terus subscribe akun YouTube gue juga boleh: Kevin Anggara, biar kalian jadi yang pertama tau setiap gue bikin video baru. Ke depannya, gue udah nyiapin beberapa skrip video buat di-upload ke YouTube, tinggal syuting (cielah) aja. Hoi! ( ‘o’)9



Btw, Interabsurd bulan ini harusnya diisi sama si Boy. Tapi berhubung lagi sibuk dan takut nanti terkenal, jadi katanya kapan-kapan aja. Dapet salam dari si Boy. Semuanya.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 73 Comments

  1. Rahmanucup

    Pengen banget bikin videk juga.. Tapu niat hanyalah tinggal niat -.-

  2. @indrathrw

    Kampret. Kevin maen Vlog juga. Berkarya terooos, viiin~ :)))

  3. Selvia Sari

    Bagi hape lu dong, pin.
    Jernih bener ._.

    Btw, gue udah nonton semua video lu di IG. Keren!

  4. Miss F

    ngomong sendiri di depan kamera itu nggak awkward vin. blm terbiasa aja kmnya. cari pengalaman diluar lebih byk vin kyk ikut sekolah kepribadian atau MC course spt lembaga JRP.

  5. Dony

    Gue tunggu video video lo selanjutnya bro ! :))

  6. Unknown

    Eh iya, suaranya kecil abis… tapi keren.. keren…
    Gue juga lagi bikin jenis-jenis gituan di youtube. Tapi entahlah, sekarnag lagi nyari aplikasi edit video yang bagus.

    Eniwei, dapetin iMovie di windows susah juga ya. Sekalinya ada bayar -___-

  7. Unknown

    keren! jangan berhenti berkarya ya kevin jd anak muda yg kreatif terus haha 🙂
    btw mau nanya nih siapa tau bisa bantu hehe.. begini kan hp gue android nah setiap kali bikin video dan setelah diupload ke instagram pasti hasil suara nya selalu jelek seperti suara Robot.. nah bagaimana ya cara nya agar suara nya normal kembali 🙂 trims

  8. Unknown

    VIN lo Kalo ngedit video pake aplikasi apa si???

Leave a Reply