Kotak Surat: Semangat Nulis!

Jika akhir-akhir ini kalian sering menemukan foto dengan tulisan “Jadi Lo Mutusin Gue Karena Dia Lebih….” di berbagai media sosial, berarti kalian adalah orang-orang yang up-to-date. Pertama kali ngeliat foto itu, gue udah yakin bentar lagi bakalan banyak orang-orang yang ngikutin dan….. TARAAAAA. Tiap buka akun media sosial, pasti selalu ada foto-foto itu dengan gaya yang berbeda-beda. Kalo bola mata gue bisa protes, mungkin dia udah keluar atau nyolok dirinya sendiri. Gue heran aja, mau putus kok banyak alasan.

Mau ikutan, tapi gue baru inget, gue nggak punya pacar. Nasib.

Menurut gue, putus itu bukanlah solusi dalam suatu hubungan. Buat yang pacaran, pasti pernah lah ngalamin yang namanya berantem. Apakah dengan putus, masalah akan selesai? Nggak. Sama kayak batere di hape. Kalo baterenya habis, apa baterenya dibuang dan diganti yang baru? Nggak. Ya di-charge lah. Eh… nunggu lucunya?

Gue emang nggak berbakat ngomongin cinta.


Setelah absen sekitar dua bulan, segmen Kotak Surat yang ketiga hadir kembali. Nggak semua email gue jawab di sini, karena ada beberapa yang malah curhat dan gue bingung mau nanggepinnya gimana. Ada juga yang pertanyaannya udah pernah gue jawab di edisi yang lalu. Jadi buat yang terpilih, selamat! Karena kalian, postingan ini ada! Muahahahahaha.

Buat yang nanyain si Boy, sepertinya dalam waktu dekat dia akan mulai nulis kembali demi cita-citanya menguasai dunia. So, silakan santai-santai dulu sambil menikmati postingan ini.


Kotak Surat
Dari Dini Rahman
Hai kaka ganteng!! bercanda –” gue mau nanya nihh.. tapi diluar pem-blog-ing-an. Gue mau nanya, menurut lo gimana sih caranya buat bikin orang yang lagi musuhan biar anteng kaya dulu lagi? Soalnya tu anak dua udah sohib banget vin. Gue kasian sama mereka soalnya. Tolong kerjasama nya ya Pak Kevin 🙂 #apalah?
 
Wah, kayaknya ini salah nanya orang.

Caranya sih beliin aja mereka masing-masing satu iPhone 5S yang baru, dengan syarat, mereka mau baikan. Gue jamin, mereka pasti langsung anteng kayak dulu lagi. Semoga membantu. Jangan lupa kirimin gue iPhone 5S juga.

***

Dari Nuraini Zulfah
 
hay vin. gue aini. kerjaan gue dirumah sama disekolah kalo ga molor yah baca baca blog lo. jadi gini gue mau tanya. eh sebelumnya selamat yah udah mau nerbitin buku ke 2. pertanyaan ke 1 . mau nerbitin buku dengan genre yg sama kaya kemarin?komedi? atau beralih ke genre romantic mungkin? dan pertanyaan ke 2 : biasanya kumpulkeblog kapan vin?lumayan mumpung masih daerah jabodetabek who knows kita bisa ketemu? heheh

1. Yap, gue bakal nerbitin buku dengan genre yang sama kayak yang lalu, komedi. Rasanya aneh aja kalo pindah haluan gitu. Orang yang biasa baca tulisan gue yang ringan pasti kaget kalo gue nulis romantis. Gue sendiri aja ngerasa aneh kalo nulis romantis. Pasti absurd abis.

2. Kumpulkeblog Jamban Blogger itu rutin diadain sebulan sekali setiap hari Minggu. Biasanya info tentang tempat dan waktu acara bakal dikasih tau lewat Twitter @JambanBlogger. Bisa juga cek forumnya langsung. Hehe.

***
Dari Reza M Fadhli
 
Vin, lo kan udah bikin buku. Nah, pasti buat naskahnya dulu kan ? Apa aja sih yang ada di naskah buku ?
 
Kalo ada yang copas blog lo, apa sih yang sebaiknya lo lakukan terhadap orang copas blog lo ?
 
Sebelumnya, makasih

Yang ada di naskah buku gue: 1) Outline. 2) Sinopsis. 3) Isi.

Liat dulu sih. Kalo di-copas dan ngaku-ngaku itu tulisannya, gue hubungin orangnya. Tapi kalo dicopas sih, itu tandanya tulisan lu menarik. Ambil positifnya aja hehehe.

***

Dari Arsita Putri
 
Hai ka,nama aku Arsita. Umurku masih 14 tahun, hmm, just for information sih, kaka itu penulis yg menurut aku awesome banget, emm, aku juga bercita cita jadi penulis, penulis komedian, yaa seperti Raditya Dika gitu deh. Aku mau tanya, kenapa ya penulis bergenre komedi seperti Raditya Dika, Kemal Palevi, itu mereka kebanyakan ikut stand up comedy dulu? 
 
Please answer my question, karna bener bener penasaran banget dri dulu. Dan, kasih tips dong, biar bisa semangat buat jadi penulis, bisa semangat buat rajin nulis, karna aku bener2 udah niat jadi penulis, tapi terkadang suka mles nulis padahal udah banyak inspirasi yang didapet, em segitu aja deh, maaf terlalu panjang. GBU 😉

FYI, Raditya Dika udah nulis duluan sebelum jadi stand up comedian. Mungkin ada sedikit kesamaan sih antara buku komedi dan stand up comedy, yaitu sama-sama buat orang ketawa. Bedanya, yang satu lewat tulisan, yang satu lagi langsung secara lisan.

Niat jadi penulis tapi masih suka males nulis itu sama aja kayak mau berenang tapi nggak mau basah. Ya nggak akan bisa. Males itu musuh yang harus dilawan sama diri sendiri. Kalo udah punya banyak inspirasi nulis, mendingan sih dicatet dulu biar nggak lupa. Pesan gue, apapun yang lu lakukan, always give 100%. Karena kata pepatah, kerja keras nggak akan pernah mengkhianati. Azek.

***

Dari Melin
 
Hai vin!
Gua barusan liat ig lo,
Gua mau tanya dong biasanya lo bkin video pke app apa?
 
Trus lo iphone kan, jailbreak dmna? Bahaya gak si jailbreak??
 
Thankyou bro!
Salam kenal ya! 🙂

Hai juga.

Biasanya gue ngedit video pake iMovie, di laptop maupun di iPhone. Tapi lebih sering di laptop karena lebih powerful. Jailbreak di rumah sendiri, caranya banyak tinggal googling atau liat YouTube. Bahaya atau nggak, tergantung buat apa. Kalo buat bajak aplikasi berbayar ya bahaya. Gue sih jailbreak karena pengin mengoptimalkan performa iPhone + tampilannya.


***

Dari Dhika Rizky Sumanto
 
Pagi, siang, sore, malem, vin o/
Sebagai sesama blogger muda, gue mau nanya nih:
 
1. Pernah nggak sih lo pas lagi asik-asik nulis tiba-tiba stuck dan bingung mau gimana lagi nerusin tulisan yang udah lo buat? Kalo seandainya lo pernah ngalamin hal itu, gimana cara lo buat ngakalinnya?
 
2. Ada tips supaya naskah bisa diterbitin oleh penerbit?
 
3. Pilih Sakura atau Hinata? Eh, jangan dipilih deh. Jomblo nggak boleh banyak pilih.

1. Pernah dong. Biasanya gue nggak maksain buat lanjut nulis, karena gue yakin hasilnya pasti berantakan. Kalo udah ngalamin gitu, gue biasanya sih refreshing dulu. Nontonin video-video orang di YouTube, blogwalking buat bacain tulisan-tulisan orang, atau jalan-jalan dan ngelupain itu sejenak. Setelah pikiran udah plong, baru deh nerusin tulisan itu.

Tapi saran gue sih jangan kelamaan. Soalnya kalo kelamaan, malah makin bingung mau mulai dari mana. Buat postingan blog, refreshing gue paling sehari sampe tiga hari. Misalnya Senin mulai nulis, Selasa – Kamis refreshing, Jumat selesain tulisan, baca ulang dan ngedit lagi sampe jadi, Sabtu-nya publish deh. Hari Minggu biasanya gue isi buat blogwalking aja.
Resep konsisten gue ya kayak gitu. Diulang terus dari awal. Yang penting selalu semangat o/

2. Naskah udah pasti harus menarik. Lu harus tentuin target pembaca lu siapa aja. Dan yang paling penting, naskah lu harus selesai. Karena naskah yang bagus itu bakalan kalah sama naskah yang udah selesai. Naskah yang paling bagus itu ya naskah yang udah selesai.

Nggak hanya itu, sinopsis naskah yang lu buat juga harus menarik. Karena nggak mungkin seorang editor baca naskah yang masuk sampe halaman terakhir. Mereka pasti ngeliat sinopsisnya. Nah, itu aja sih sedikit tips dari gue. Mungkin yang lebih ahli bisa nambahin.

*kemudian ngelirik naskah buku kedua yang belum dilanjutin*


*semangat lagi*


3. Yeh, gimana gue mau milih kalo lu bilang jomblo nggak boleh banyak pilih? Hinata.

***

Mau ikutan nanya-nanya di segmen Kotak Surat? Baca ini.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 42 Comments

  1. Muhamad Ramadani

    Jawabannya sesuai sama pertanyaan, lanjut terus Bang Vin. o/

    *lumayan nambah ilmu*

  2. Fayza_R

    Makasih kk info ama tipsnya . Berguna banget buat aku .
    Sorry 12thn gini ikutan komen .
    xD
    Btw . Ka kepin cakep . /?

Leave a Reply