Kotak Surat: PHP dan Perfilman Indonesia

Nge-blog adalah salah satu bagian dari hidup gue. Ya, sebenernya itu kalimat pembuka aja sih biar keliatan keren dan dramatis. Nah, dari kebiasaan nge-blog itu, gue pun akhirnya memantapkan diri untuk menambahkan segmen Kotak Surat. Tujuannya sih buat meminimalisir pertanyaan-pertanyaan yang sama ditanyain lagi ke gue. Bayangin deh, tiap hari, pasti ada aja yang email atau mention masuk yang isinya kayak gini:
 
“Kak, umur berapa?”
“Kak, kelas berapa?”
“Kak, sekolah di mana?”
“Kak, judul bukunya apa?”
“Kak, harga bukunya berapa?”
“Kak, ngedit videonya pake apa?”
“Kak, tanggal ulang tahunnya kapan?”
“Kak, kak, kak, kak, kak, kak, kak, kak…”
 
Maksud gue, pertanyaan kayak gitu bisa lu cari sendiri jawabannya tanpa harus nanya sama gue. Serius. Bukannya gue nggak mau jawab, tapi gue males jawab lagi (sama aja, sih). Percuma dong udah gue tulis dan bikin segmen ini? Pertanyaan udah gue jawab di Kotak Surat bulan ini, di email masih ada aja yang nanya pertanyaan serupa. Iya, gue tau nggak semua orang mau baca atau bahkan nyari. Ya, kalo nggak mau berusaha, cukup berhentilah berharap untuk mendapatkannya.
 
Cengli? Cengli.
 
“Kak, cengli itu apa?”
 
AMBIL NYAWA GUE SEKARANG!
 
 
Jangan heran lagi kalo pertanyaan kayak gitu nggak gue jawab. Maklumin gue yak. Berikut adalah beberapa kriteria email yang akan gue balas. Jangan di-fotocopy:
 
1) Sopan. Paling nggak nyapa dulu kek, basa-basi, tanya hari ini gue udah makan atau belum. Jangan langsung nanya kayak preman pasar mau malak orang: “Woi, lu sekolah di mana?” 2) Pertanyaan berbobot. Maksudnya, pertanyaannya bener-bener belum pernah ditanyain sebelumnya atau bahkan bisa bikin gue mikir. Kan gue jadi tertantang juga buat ngejawab. Asal jangan nanya soal matematika ke gue. Nggak akan gue jawab! Udah, itu aja. Yoi.
 
Yang paling penting: SABAR. Gue juga manusia, bukan robot yang bisa bales email dengan otomatis. Gue punya waktu sendiri kapan harus jawab-jawabin email yang masuk ke dalam kotak surat. Semua email PASTI gue baca. Lalu, biar nggak lupa, gue tandain biar nanti inget buat dibales. Kalo nggak dibales, something wrong with your email, bro. Ya positive thinking aja, siapa tau emailnya masuk di spam. Kan gitu.
 
Nah, sekarang, selamat membaca postingan Kotak Surat ini. Karena kalian, postingan ini ada.
 
 
Kotak Surat
 

Dari Ariel Nathasya

hai ko:)
salam kenal. Namaku Tasya 
 
aku uda kenal koko kira” setahun lebih. pertama” kenalnya dari twitter, blog lalu buku lalu ke instagram. Dari semua tulisan koko yg di blog, aku paling suka yg “ini Indonesia”. tulisan itu sungguh ngena bgt menurutku.
 
aku ada pertanyaan buat koko. aku berharap bgt biar dibalas. hahaha :))
 
1.bagaimana cara agar bisa akrab lagi dengan orang yg akhir” ini mencuekin kita? (kita gk tau salah kita apa sama dia. tapi dia menjauhi kita)
2.bagaimana caranya biar gk invisible diantara orang” banyak?
3.bagaimana cara agar nyaman di sekitar orang” banyak?
 
aku harap koko balas email aku (ngarep tingkat dewa)
 
Halo, Tasya.
 
Azek, udah lumayan lama, nih. Udah punya buku gue belum? :))
 
1. Kalo kondisinya kayak gitu, mending ditanya langsung deh ke orangnya, kenapa akhir-akhir ini menjauh. Kalo dia nggak kasih alasan yang jelas, mungkin lu nggak akan nyesel juga kehilangan satu temen yang kayak gitu.
2. Pake kostum badut atau cosplay kemanapun kamu pergi.
3. Buatlah juga orang-orang nyaman saat ada bersama denganmu.
 
***
 
Dari Sophia Caroline
 
Ko kevin, di sekolah gue kan banyak banget anak-anak yg reseh ya. Jadi mereka kesekolah itu cuma buat main, ngobrol, nge-gosip dan nge-bully gitu. Tiap kali ada pr ato ulangan mereka pasti nyontek. Karena tampang mereka yg alim gitu guru-guru jadi ga tahu kalo mereka itu sebenarnya bejat abis. Dan celakanya mereka semua itu masuk 10 besar. Terus aku harus gimana ya? Aku harus jadi kayak mereka ya supaya hidup ku kedepannya lebih oke?
 
Kalo itu nggak ngerugiin buat lu, yaudah cuekin aja. Kalo lu merasa dirugikan, mungkin lu udah capek-capek belajar dan mereka dengan enaknya tinggal nyontek, eh dapet nilainya sama, lu punya hak kok buat ngelaporin. Nggak perlu takut. Sama-sama manusia ini.
 
Gue orangnya cuek dan nggak suka ngurusin urusan orang. Kalo nggak ngerugiin buat gue, yaudah gue cuekin. Tapi kalo ngerugiin, gue nggak bisa tinggal diem. Ya, kalo menurut lu cara kayak gitu bisa bikin hidup lu lebih oke, lakukan. Gue sih nggak mau kayak gitu.
 
***
 
Dari Michell Lorenza
 
jadi gini,gue ga ngerti sama pemikiran cowo nih ko…
 
doi gue bilang suka sama gue terus dia nembak gue tapi gue tolak padahal gue juga suka sama dia,sampe akhirnya dia kaya nyerah gitu sama gue ,dia ga kaya yang dulu dia ngomong,katanya bakalan setia dan lain lain,di satu sisi gue ngerasa gue bego banget buat nolak dia,tapi.di satu sisi gue juga kaya ngerasa di phpin ga jelas gitu sama dia…
 
menurut lo gue salah atau engga ? terus lebih baik gue gimana ?
 
Mari simak pendapat gue:
 
Jangan terlalu cepat menganggap bahwa semua cowok mempunyai pikiran yang SAMA. Kesannya adalah, semua cowok SAMA aja. Cewek dan cowok itu beda. Cowok aja bahkan beda-beda. Setiap orang punya kepala dengan isi pikiran yang berbeda-beda. Jadi, lebih baik sih lu bilangnya: gue ga ngerti sama pemikiran cowok yang lagi gue taksir. Itu lebih enak didenger.
 
Gue paling nggak suka sama perbandingan-perbandingan sepihak kayak: Cowok selalu blablabla. Cewek selalu blablabla. Dan yang nge-post kayak gitu adalah cowok dan cewek. Cowok nyerang cewek, cewek nyerang cowok. Contoh: cewek nge-post meme bertuliskan: Cowok itu PHP.
 
Cuy, cowok itu banyak. Nggak semua cowok itu PHP. Ada, sedikit, banyak, tapi nggak SEMUA. Dengan lu bilang kalo SEMUA cowok itu PHP, dengan alasan yang sama, gue boleh dong bilang semua cewek itu PHP? Dewasa, lah, cuy. Pada akhirnya cowok dan cewek ditakdirkan untuk bersama dan saling melengkapi. Kalo ngerasa gender sendiri paling hebat dan segala-galanya, maticajalah.
 
Untuk kasus lu, gue jadi bingung siapa yang salah. Lu suka sama dia, tapi pas dia nembak lu tolak. Iya, dia nggak kayak yang dulu, karena semua manusia pasti akan berubah. Entah jadi power rangers atau super saiyan. Daripada bahas soal PHP dan cinta-cintaan, mending belajar yang bener dan kejar nilai dulu, deh! Hehe.
 
***
 
Dari Laurencia Nicoletta
 
Hai Kevin! 
 
Salam dari Penggemar lu yang lagi menjunjung ilmu di Negeri Matahari Terbit (Jpn) hahaha.
 
Karena nama gw terlalu panjang, panggil aja Tata. 
Kebetulan gw termaksud salah satu penggemar lu yang super baru. Awal pertama kali liat video lu dr Vine Indonesia yang di share sama temen gw. Asli bikin gw ngakak and always made my day banget kay. Gw suka style video dan script lu. Hahaha. Setelah gw stalking (?) facebook lu, gw baru tau lu punya blog dan gw memutuskan untuk membaca blog lu. Isinya menarik buat di baca banget. 
Dan akhirnya sampailah gw melihat Kotak Surat ini. Gw baca postan lu sebelumnya (27 Sep 2014) lu bilang mau jadi sutradara. Gw punya beberapa pertanyaan nih:
1. Gimana sih pandangan lu terhadap film Indonesia? Baik sinetron atopun layar lebar.
2. Gimana caranya lu bisa ngatur temen-temen lu buat acting depan video camera? Ini pertanyaan yang paling gw pengen lu jawab. Soalnya lu tau sendiri karakter temen2 seusia kita (beh padahal gw lebih tua dr lu hahaha) sendiri itu kalo disuruh acting buat drama bahasa Indonesia yang gak depan kamera aja susah setengah mati dan bikin jadi awkward setengah mampus dan selalu dianggap gak serius. Gw suka acting dan paling semangat kalo ada drama. Gw suka berimajinasi dan bikin cerpen gitu. Jadi kalo ada tugas drama pasti gw sering ambil alih bikin script. Tapi gw kecewa sama temen temen gw yang gak bisa acting sesuai script yang gw buat. Dan saat tampil dpn guru pun wkt zaman gw sekolah jadinya gak sesuai. Gw jadinya males kl ada tugas drama. Kalo pun gw semangat acting tapi yang lainnya enggak kan aneh. Dikira gw hyper sendiri… Hahahaha 
3. Cuma pengen tau aja nih yang ini mah.. Terinspirasi oleh siapa lu buat short video dan pengen jadi sutradara? Hahaha
 
Hope you will reply this mail! 
Sorry ya Bahasa Indonesia nya berantakan. Hahahaha. 
 
Happy Halloween and have a nice day 😀
 
Woaaaaah, penikmat karya gue sampe ke luar negeri!!
 
Halo, Tata. Kamu termasuk orang yang terbalik ngenal gue dari video duluan hahaha. Tapi nggak apa-apa, kebanyakan orang juga gitu. Padahal gue nge-blog udah dari 2011.
 
1. Film yang bagus makin bagus. Yang kurang makin kurang. Ngerti kan? Kayak film horror-nya. Udah parah, malah jadi lebih parah lagi. Bau horror-nya entah hilang ke mana. Yang ada malah pamer paha di mana-mana. Beberapa waktu lalu kalo nggak salah, gue sempet ngeliat judul film horror: “Hantu juga Selfie”. I was be like… ini mau ditaro di mana bagian horror-nya? Judul? Siapa sih yang bakal takut? Kalo ketemu setan ini, orang bukannya lari malah ngeluarin tongsis.
 
Film komedinya udah berkembang. Terlebih saat munculnya film Comic 8 yang menjadi film paling banyak ditonton di Indonesia tahun ini. Menunjukkan bahwa ternyata masih ada film Indonesia yang berkualitas. Belum lagi perfilman Indonesia diramein sama sosok Raditya Dika sebagai sutradara film Marmut Merah Jambu. Debutnya sebagai sutradara di film itu sukses bagi gue. Azek banget.
 
2. Justru di sini letak serunya. Temen-temen nggak bisa akting, dan kita (sebagai sutradara jadi-jadian) berusaha nge-direct mereka buat akting sesuai skrip. Gue juga nggak terlalu bisa akting. Ngomong di depan kamera aja cuma sesuai keperluan video. Kalo spontan, masih rada kaku.
 
Pesan gue kalo lagi nge-direct sih: keluarin ekspresi kalian semuanya, se-lebay mungkin, jangan setengah-setengah. Karena bakal keliatan jelas mana yang aktingnya serius atau nggak. Jangan terlalu dipaksain juga. Intinya kasih semaksimal mungkin. Sebisa kalian. Jangan malu-malu.
 

3. Entah dari siapa, nggak ada spesifiknya sih. Alasan utama kenapa gue pengin jadi sutradara adalah: gue suka nonton film. Yup, nggak bisa dipungkiri, semua orang pasti suka nonton film. Entah film kartun, komedi, horror, romance, atau yang lainnya. Nah, dari situ, gue berpikir, kenapa gue nggak coba jadi sutradara film? Gue jadi bisa bikin film sesuai dengan kemauan gue. Gue tau karakternya nanti siapa aja, ceritanya gimana, endingnya kayak apa, dll. Dan, itu pasti seru.


***
 
Mau ikutan nanya-nanya di segmen Kotak Surat? Baca ini.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 33 Comments

  1. Unknown

    dari tadi nungguin postingan minggu ini,, akhirnya muncul jg. berharap jadi komentator pertama dan dibales. kenyataan kah? *alay -__-

    1. Kevin Anggara

      Setiap malem minggu jam 7 postingan udah keluar kok hehe..

  2. Unknown

    Azek, mau jadi sutradara, tinggal nungguin film perdana yang lo sutradarain nih
    COMING SOON

  3. Unknown

    Halo kak Kevin..
    Akhirnya muncul juga postingannya.. Udh dr jam 7 aku tunggu..
    Btw.. Blh izin share gak?

  4. RIFDAH

    sukses terus ya vin, Semoga bisa jadi Sutradara beneran. gue tunggu film nya 🙂

  5. Unknown

    Emang sih vin pertanyaan yang udah di bahas terus di tanyakan lagi itu memang ngeselin. Kalo ada lagi yang tanya seperti itu jadiin hewan peliharaan aja

  6. zhang

    Kerenlah lu vin, w dan teman2 juga sering liat perkembangan video lu di insta, keren dan menghibur! Semangat terus vin…!!! Oyah w dah follow insta dan blog lu, *berharapbalasan wkwkkkk

  7. Unknown

    Hahaha pertanyaan yang terakhir itu paling berbobot :).. Maju Terus Vin

  8. Karinara

    asik dah sutradara
    gue astrada nya ya vin hahaha

  9. Unknown

    Hai,gue sheril L.T
    Gue do'ain deh lo jadi sutradara….
    Tanya boleh kali…
    "lo edit video pake app apa?"
    Itu aja sih pertanyaan yang gue harap lo bales(ngarepabis)

    Salam dari seorang artist yang belum sukses

    Azek..

    1. Unknown

      Dia pakai IMovie, ngedit di laptop 🙂

    2. Asdita Prasetya

      Ngedit pake komputer, kalo kamu pake iOS bisa gunain iMovie kalo pake Windows Bisa pake Sonyvegaspro atau adobe AA, jangan pake yang bajakan ya 😀

  10. Wakadobret

    vin lu bikin website pake software apa

Leave a Reply