Life is Like a Rubik’s Cube

Selain dengerin musik, gue juga punya satu kebiasaan yang dilakukan kalo lagi bosen. Main rubik. Iya, membenarkan setiap warna yang teracak sampe jadi menjadi suatu keasikan tersendiri buat gue. Mungkin orang yang ngeliat gue main rubik mengira gue adalah orang yang jenius. Yang setiap ulangan bisa dapet nilai bagus tanpa belajar. Nggak juga, semua orang bisa main rubik. Kalo belajar.

Gue mulai mengenal permainan ini saat kelas 3 SMP. Awalnya melihat salah satu temen gue yang memainkan ini di sekolah, dan menurut gue itu keren. Gue coba minjem dan minta dia ngajarin, sampe akhirnya gue memantapkan diri untuk beli sebuah rubik 3×3 dan belajar dari YouTube. Gue pelajari langkah-langkah awal untuk menyelesaikan sebuah rubik. Kemudian seiring latihan, gue udah bisa menyelesaikan rubik dari keadaan teracak sampe jadi. Walaupun masih lama.

All problems can be solved

“Kok bisa cepat gitu main rubiknya? Pake rumus apaan?” tanya orang-orang ke gue. Jawabannya adalah: latihan. Nggak peduli rumus dan metode apa yang dipake, kalo lu sering latihan, pasti otak dan tangan jadi terbiasa memutar kotak enam warna itu dengan cepat. Melakukan langkah-langkah yang ada secara intuitif dan di luar kepala. Gue sendiri masih latihan dan belum begitu stabil.

Yang awalnya bisa sampe 2 menitan buat nyelesain rubik 3×3, jadi berkurang dan terus berkurang sampe bisa masuk satuan detik. Awalnya ngerasa seneng, tapi jadi sakit hati ngeliat rekor dunia orang yang bisa nyelesain rubik dalam waktu 5 detik. Itu mainnya udah kayak punya chemistry sama si rubik. Diliatin doang kayaknya bisa jadi sendiri itu rubik.

Beralih dari rubik 3×3, gue juga main rubik dengan model-model yang lain. Seperti 2×2, 4×4, 5×5, Mirror, Pyraminx, Megaminx, dan masih banyak lagi yang belum gue cobain karena emang belum punya. Total koleksi rubik gue udah di atas 10, dan semoga bertambah lagi kalo dapet rezeki lebih. Nyokap gue aja sampe bingung kenapa gue punya rubik sebanyak itu. “Anak gila,” katanya. :))

Beberapa orang emang nggak ngerti serunya main rubik. Udah jadi, kenapa diacak-acak lagi coba? Justru di situ letak asiknya. Berusaha agar waktu yang dipakai untuk menyelesaikan rubik lebih cepat dari yang sebelumnya. Begitu terus. Bahkan, dalam sehari gue bisa ratusan kali solving rubik 3×3. Bosen? Nggak. Pegel? Lumayan. Daripada ngerjain soal Matematika yang bisa bikin otak gue meledak di tempat, mending gue disuruh nyelesain rubik 3×3 100 kali. Setiap hari.


Kadang, hidup itu kayak rubik. Rumit, tapi harus dijalani. Kadang, cinta itu kayak rubik. Sekalinya diacak, susah dimengerti. Kalo jatuh, berantakan. Udah jadi, eh… ada rubik lain yang lebih bagus. Ya, nggak bisa diprediksi. Rubik punya sekitar 43,252,003,274,489,856,000 kombinasi warna yang mungkin terjadi, lebih banyak dari jumlah manusia di muka bumi. Seperti masalah yang kita hadapi setiap hari, pasti beda-beda dan nggak bisa diprediksi. Tapi yang namanya hidup, ya harus dijalani.

Yes, I can solve one. Can you?


“Life is like a rubik’s cube. Sometimes you got to mess it up to make it better.”

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 47 Comments

  1. Unknown

    haha gue suka sama rubik 3×3, dan gue belajar sampe ke layer terakhir…gue agak stuck hehe. simpel vin, gue mau nanya: dimensi si rubik pengaruh gak ke tingkat kesulitannya? kyk lebih ssah yg mna? 2×2 atau 3×3? hehe

  2. Anonim

    gua ga bisa main rubik, udah acak acakan, yaudah gua cat aja.

  3. Karinara

    main rubik ada rumusnya
    tapi rumus yang gak bikin otak berasep 😀

  4. Sarah Puspita

    Selalu salut sama orang yang bisa main Rubik. Aku gak pernah bisa :))

  5. Anonim

    Pantesan gue gak bisa-bisa. Ya karena gak mempelajari rubik. He. Hehe. Hehehe.

  6. AndyLau

    😀 Hidup memang susah kalau jalannya kita bolongin

  7. Reza Pratama

    mematokan tema rubik dalam cinta dan kehidupan, keren-keren 🙂

  8. Unknown

    Gak cuman rubik, bahkan puzzle gambar monalisa di game hape2 buatan cina aja bisa sampe ketagihan. Pertama nyoba waktunya bisa 1 menitan, terus main lagi sampe berulang – ulang, sampe rekor 1 menit tadi bisa terpecahkan. Padahal gak bakal dapet hadiah atau dicatet di buku rekor dunia, tapi asik aja :))

  9. Anonim

    Gua tadinya gak bisa main 3×3, setelah 3 hari belajar sama temen akhirnya… tetep aja gak bisa. 🙁
    Kayak ada rasa gak tertarik gitu. Yaudah lah.

  10. Unknown

    Yup. Pertama kali bisa nyelesaiin rubik senengnya bukan main. Nah sekarang mah lupa.

    Nyelesain rubik dalam 5 detik? Itu orang apa manusia serigala. :))

  11. Yoga Akbar S.

    ahaha dulu pernah coba main, paling banyak 2 warna, belom pernah sampe semua warna, dan sekarang gak pernah lagi, ya karena kurang suka aja, tapi kalo ngeliatin orang yang lagi main suka.. oke gue aneh.
    btw, udah tau tentang lo semenjak melahirkan sebuah buku, tapi jarang baca-baca tulisan lu, sekarang baru mau coba mengenal, kayaknya asik, salam kenal 🙂

  12. Unknown

    cara bikin Header nya kayak mana bang

  13. Ngurah Dimas

    Aku sih kenal rubik dari om-ku, Kak. jadi waktu itu dia ngajakin ke toko mainan cuma buat beli rubik. Disana aku udah mulai penasaran sama yang namanya rubik 3×3 itu. Yang awalnya cuma bisa satu warna, akhirnya bisa selesaikan 100% sendirian (pake rumus) dalam waktu seminggu. Nge-fly aku waktu itu kak. Tapi sekarang udah lupa caranya karena lama kagak latihan. Nyesal~

Leave a Reply