Gue udah masuk sekolah lagi seperti biasa. Karena udah tingkat akhir, waktu belajar gue tinggal sekitar 2 bulan lagi. Bulan Februari dan Maret, gue udah harus siap menghadapi ujian praktek, ujian akhir sekolah, dan ujian-ujian lainnya yang disamarkan namanya jadi try out. Bulan ini, guru-guru mata pelajaran jurusan udah membahas soal-soal buat persiapan UN.
Nggak, gue nggak akan memasang hashtag #LulusUN2015 di bio Twitter dan akun media sosial yang lain. Cara biar bisa lulus UN itu belajar, bukan berdoa bareng-bareng dengan memasang hashtag nggak penting itu. Bukan dengan puasa Senin-Kamis biar nanti dapet pencerahan. Yang ada malah kelaperan. Buat yang UN tahun ini, jangan lupa belajar, biar kita lulus bareng-bareng.


Di postingan kemarin, gue ngasih tau kalo gue habis main game di BinusTV. Videonya udah di-upload, dan kalian bisa nonton di sini. Udah di-klik link-nya? Mari lanjut. Hari ini, gue pengin berbagi sedikit yang gue tau tentang editing video. Bukan tentang teknisnya, tapi lebih ke cerita gimana cara gue belajar editing video. Ini gue tulis ulang dari jawaban atas pertanyaan gue sendiri di ask.fm. Tujuannya berbagi pengalaman aja, biar pengetahuan kalian bertambah sedikit dan siapa tau bisa diteladani (ya, diteladani, kesannya berat banget).

Tentang Editing Video
 
Kebanyakan ngedit video

Sebenarnya gue bingung kalo dapet pertanyaan, “Cara ngedit video gimana?” atau, “Ajarin ngedit video dong?” Pertanyaannya itu terlalu luas. Edit apanya dulu nih? Ngasih efek? Ngasih tulisan? Ngasih lagu? Atau apa? Itu sama aja kayak ditanya, “Gimana caranya makan pake sendok?” Ya begitu… Bingung kan gimana jelasinnya? Itu sebenarnya intuisi, nggak perlu diajarin. Ketika lu lapar, lu makan, sendoknya nggak mungkin nyasar kan ke hidung atau mata. Secara otomatis, lu pasti ngarahin sendok ke dalam mulut. Begitu juga ngedit video.

Gue belajar sendiri, memahami sendiri, sama seperti ketika gue makan pake sendok. Gue nggak akan mikir juga, “Ini cara makenya gimana ya? Apa sendok ini gue makan aja?” Nggak. Ketika gue nggak paham, gue otak-atik lagi, tools ini buat apa, yang ini buat apa, dan sebagainya. Ketika gue sangat-sangat nggak paham, gue cari di YouTube tutorial-tutorialnya, memperkuat basic yang udah gue punya. Ketika gue dikasih video, gue jadi udah tau gimana cara ngeditnya, di luar kepala.

Lagian, gue juga bingung gimana cara ngajarinnya, kalo yang nanya aja nggak ketemu secara langsung sama gue. Kalo ketemu secara langsung, gue mungkin bisa nunjukin gimana caranya ngedit video dan jelasin semua yang gue tau soal editing video. Bayangin, kalo ada yang nanya ke gue, “Gimana caranya makan pake sendok?” Kalo nggak ketemu secara langsung, gimana cara gue ngajarinnya? Lagian, balik lagi ke yang tadi, itu kan sesuatu yang nggak perlu diajarin.

Saran gue, daripada bertanya dan belum tentu dapat jawabannya, mending langsung praktek sendiri. Belajar sendiri, latihan sendiri, nonton tutorial-tutorial, ulangi lagi. Yup, begitulah cara gue belajar. Gue bukan orang paling jago soal editing video, tapi gue mau belajar dan terus belajar. Ketika lu mau berusaha buat mencari, lu bahkan bisa dapetin hal baru yang nggak lu cari.

Ini software yang gue pake buat ngedit video. Perhatian: software apapun, nggak akan menjamin video lu lucu, keren, atau bagus. Semua tergantung dari tangan lu sendiri.

Buat video simpel, nggak ribet, dan durasi sebentar: iMovie.
Buat video agak ribet, butuh banyak efek, dan durasi lama: Final Cut Pro.

Di luar itu, googling aja ya.


Gue sering diprotes, kalo menjawab dengan, “Jangan males, usaha dong nyari sendiri,” atau “Googling aja.” Kenapa nggak jawab yang bener? Kok jawabnya jutek gitu? Kalo kalian berharap gue menjawab sesuai dengan yang kalian mau, sayang sekali, kalian salah nanya orang.

Gue, adalah orang yang udah terbiasa berusaha sendiri. Ketika gue nonton video dan gue penasaran sama lagu yang dipake, gue nggak nanya. Waktunya lebih baik gue pake untuk usaha nyari sendiri. Kenapa? 1) Nggak ngerepotin orang. 2) Gue jadi belajar sendiri dan bisa dapet hal yang baru. Simpelnya, ketika gue ngerjain PR, dan lu minta jawaban sama gue. Apakah gue akan dengan rela memberikan jawaban ke lu, mengingat gue udah berusaha ngerjain PR-nya sendiri? Nggak.

Bukannya nggak mau jawab, gue mau kalian belajar juga. Kalo terbiasa mendapatkan sesuatu dengan mudah, lu nggak akan tau artinya berusaha.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 187 Comments

  1. Unknown

    scrool dari atas kebawah banyak bener yang komen..kudu jauh banget scroolya..tahunn ini jga aku mau UN ,,smngt trus ya mas kevin… i like u're vidio

  2. aloha

    EIYYY LOVE THIS

Leave a Reply to aloha Cancel reply