Seperti mahasiswa baru kebanyakan, gue harus melewati sebuah tahap wajib yang bernama ospek. Orientasi studi dan pengenalan kampus. Di Universitas Multimedia Nusantara sendiri, OMB-nya (Orientasi Mahasiswa Baru) berlangsung selama dua hari. Dua hari, bentar doang dong? Nggak, men. Capeknya kayak habis nyapu satu kampus pake tissue. Tema OMB tahun 2015 ini adalah Light Up Your Passion! 
 
Sebagai mahasiswa Universitas Multimedia Nusantara angkatan ke sembilan ini mampu untuk menggali berbagai potensi dalam diri mereka sendiri, terutama dalam bidang minat dan bakat sehingga mereka bisa berkarya untuk mengharumkan almamater dan berkontribusi kepada tanah air. – Filosofi tema dan logo OMB tahun 2015.

OMB hari pertama, gue harus ngumpul di drop point pukul lima pagi. Gila. Gila karena gue nggak tidur begadang ngerjain tugas sama Martha. Tugasnya sebenarnya nggak susah, cuman ribet. Biasanya pas OMB / MOS kan ada bukunya gitu (yang nanti diisiin tanda tangan kakak kelas, dll). Nah, ini disuruh bikin sendiri:

UMN 2015

Sebenernya Martha udah selesai, tapi dia mau bantuin gue ngerjain tugas buku ini dan begadang demi gue. Dimasakin indomie dan dibikinin kopi lagi. Jadi makin cinta kan gue? HEHEHE.

Di hari pertama ini, acaranya adalah upacara dan kampus tour. Selama kampus tour berlangsung, gue ngantuk parah. Bener-bener ketiduran setiap ada presentasi tentang apa aja yang ada di kampus. Ospek pukul lima pagi, selesai pukul lima sore. Dua belas jam gue kayak zombie yang lagi mencoba bertahan hidup.

Oh iya, di OMB ini, kami semua dibagi ke dalam beberapa kelompok (totalnya ada 100 kelompok) yang berisikan 17-18 orang. Anggota kelompok berasal dari semua prodi (program studi), jadi nggak cuman yang Akuntansi gabung sama Akuntansi, DKV gabung sama DKV. Nggak, semuanya gabung jadi satu. Setiap satu kelompok juga dipimpin oleh seorang PIC (person in charge), orang yang memimpin dan bertanggung jawab atas kelompok. Gue dari kelompok 50, dapet kakak PIC yang super baik: @vincentiuswill.

Kakak PIC-nya ternyata kenal sama gue. Awalnya sih awkward. Doi jurusan animasi UMN angkatan 2013 kalo nggak salah. Gambar-gambarnya keren banget loh. (Tuh, koh, gue promosiin HEHEHE).

UMN 2015
Kelompok 50: BUTTONBALL!

Hari kedua, OMB lebih banyak acara-acara serunya. Ada banyak games yang harus dilewati. Dan setiap kelompok berusaha mengumpulkan stiker biru dari setiap games yang ada. Stiker biru nambah satu poin gitu, stiker merah ngurangin dua stiker biru. Nah, kelompok dengan stiker biru terbanyak nanti akan dinobatkan jadi best group di akhir OMB. Sayangnya, kelompok kami cuma berhasil mengumpulkan dua stiker biru. Tapi, yang penting kebersamaannya lah, ya.

UMN 2015

Intinya OMB yang berlangsung selama dua hari ini seru banget. Menanamkan sikap solidaritas, tanggung jawab, dan juga kerja sama. Gue juga dapet banyak teman-teman baru. Lengkapnya, buat yang mau tau banget tentang OMB UMN 2015, bisa langsung cek ke website-nya: omb.umn.ac.id

Nah, selain foto, OMB ini juga didokumentasikan dalam bentuk video. Tonton keseruannya:


Salam UMN!



Maaf, ya, baru nongol dan nulis lagi di sini. Yah, hidup mahasiswa baru yang udah resmi jadi anak kuliahan. Yang penting, nggak pake seragam lagi kayak di sekolah. HAHAHAHA.

Mau dapet email setiap ada postingan baru?


This Post Has 31 Comments

  1. Nuri Sadida

    Kevin, 15 tahun yang akan datang, kamu akan nonton video2 youtube kamu jaman SMA dan bilang "Ya ampuuuunnn, bahagia bangett jadi anak SMA". That's what i feel everytime I see your video with your hi school friends.

  2. Reza Andrian

    Wah… lo masuk UMN ya Vin? Gue juga! Tapi tahun depan :)) *anti klimaks*
    Ntar kalo satu kampus kita bikin project bareng-bareng gimana, Vin? Mau gak? Hahah
    Btw selamat menempuh dunia baru Vin! Mahasiswa men :)) lo udah dewasa.

  3. Adelina Ramadhani

    Kalo bru masuk smt 1 emg asik vin, ntar kalo udh smt 5 kaya gue, pst kgn sma SMA tensi juga tinggi terus tugas luar biasa bner2 mikir 1000 x klo mau main2 Hahaha

  4. Rifqa ulya

    Ko gue kan SMA nya sekalian sama pesantren gitu. Gue pikir kagak ada ospek nya sama sekali. Ternyata ospek nya melebihi ospek nya lo. lo mah ada games nya gitu sementara gue kagak ada sama sekali. cuman di bentak-bentak, di suruh tunduk pegel :v

  5. Jefry Dewangga

    Hmmmm semoga saja kdepannya ospek bisa lebih sesuai lagi dengan tujuannya untuk mengenalkan universitas dan almamaternya untuk maba. Sukses terus vin….

  6. mas into

    Bagus tuh kayaknya ospeknya lebih pada perkenalan antara junior dan senior supaya lebih dekat. Harusnya memang kayak gini ospek yang bener.

  7. Adams Aljawiyu

    wah klo jaman gua ospeknya pake tendang-tendangan…
    ngeri bnget yah, padahal milik negeri lohh

Leave a Reply